Monday, 31 May 2010

Mulai Survei dan Colongan Belanja Perlengkapan Baby :D

Kesabaran seorang bumil macem aku ini memang lagi dicoba, gimana ga, tiap hari News Feed dan Notification Facebook selalu saja mengabarkan kalo ada Online Shop Baby Stuffs yang lagi sale ato ada barang baru, mana barang2nya lucu2 dan ga bisa ditolak gitu. Ada jumper, sleepsuit, prewalker shoes dan entah apalagi, mana banyak istilah2 gitu. Wuaaaaa, bikin panik. Hahaha. Akhirnya pertengahan bulan kemaren, jebol lah pertahananaku. Udah ga bisa lagi menahan diri ga belanja. Memang seh banyak orang bilang pamali belanja sebelum kehamilan mencapai usia 7 bulan. Ehmmm, tapi setelah konsultasi sama suami pertamnya emang ga boleh tapi ujung2nya boleh juga. Hehehe. Agak deg2an seh, tapi kalo sesuatu yang diawali niat baik, insyaAllah berakhir baik kan ya? Jadi, belanja pun dimulai. Bismillahirrohmanirrohim.

Pertamanya seh, aku belanja di OLS Facebook, memang seh belanjanya udah dari 2 minggu yang lalu, tapi aku tetep aja minta si OLS ini untuk ngirim barang pesenanku di deket2 tanggal 19 Juni 2010 aja. Kenapa? Yak, karena di tanggal itu, kehamilanku insyaAllah genap 7 bulan. Hehehe. Ngakalin neh ceritanya. Nah, ini dia barang2 yang udah dipesen online dan tinggal nunggu datengnya aja nih :


Lalu dimana letak surveinya? Yah itu, setiap buka2 OLS di facebook trus liat2 barang apa yang kayaknya dibutuhin dan bandingin harga, itu kan udah survei namanya. Hehehe. Ehmmm, survei nyatanya seh, waktu itu pas jalan sore2 sama hubby dan udah ga punya tujuan plus bingung mau kemana lagi, nah lewatlah kami di Jl. S. Parman Medan. Ada Athena Baby Gift Shop. Alamak, itu baby shop emang seh cuma berupa ruko 4 atau 3 lantai gitu, tapi isinya lumayan lengkap lah. Mulai dari popok, baju newborn, gurita, bedong, kaos kaki sampe stroller (kereta dorong bayi), car seat, box bayi, semua ada. Oia breast pump, warmer ASI sama botol susu juga ada.

Hasil survei di Athena Baby Gift Shop ini, kayaknya akan ada beberapa barang yang jadi kandidat bikin dompet bocor alias nguras uang banget, here they are :

1. Stroller alias kereta dorong baby, kisaran harganya seh mulai dari 600rban sampe 9jutaan. Sejauh ini yang termahal aku liat seh Maxi Cosi harga 7,5jt dan ada satu lagi merk Graco apa Peg Perego ya lupa, harganya 9 jutaan gitu. Emang keren banget lah dan simple truz enteng. Tapi harganya itu bikin mewek.

2. Car Seat alias tempat duduk baby untuk di mobil, kisaran harganya dari 450 rb sampe jutaan juga nih, tapi car seat ini ada yang dijual satu set sama Stroller, jadi kalo bisa nemu Stroller yang simple, enteng ga terlalu gede dan ada carseatnya, kayaknya aku bakal beli deh. Tapi liat budget dan prioritas kebutuhan dulu nih kayaknya.

3. Breast Pump alias pemompa ASI, dari review yang aku baca banyak recomended untuk beli Breast Pump merk Medela. Harganya tergantung tipe, untuk yang manual kisaran harga 250K IDR, yang elektrik mulai dari 950K IDR sampe 1500K IDR.

4. Baby box alias boks bayi atau tempat tidur bayi, harganya seh tergantung tipe ya, kalo yang kayak model kelambu2 gitu antara 750k IDR sampe 1200K IDR nah kalo yang dari kayu dari harga 1200 K IDR sampe 17.000 K IDR. Wakwaaaaaw!!

Asal tau aja ya, pas selesai muter2in Athena ini, suami bengong aja. Mungkin dalem hati langsung ngitung2 kali ya, kira2 berapa biaya yang harus dipake buat beli itu semua. Tapi aku seh percaya kalo rezeki itu datangnya dari Allah dan anak pun datangnya dari Allah dan pastinya setiap anak datang ke dunia udah dengan rezekinya masing2. Jadi, ga perlu khawatir, insyaAllah nanti Allah bakal ngasih rezeki buat beli2 barang perlengkapan Abang, ya...Aamien.

Tuesday, 25 May 2010

Menunggu Tanggal 1 Juni :D

Kenapa harus ditunggu? Yak, karena ada sepupu dari Palembang yang akan ada kerjaan di Medan. Kerjaannya apa dan berapa lama di Medan, kayaknya ga usah dibahas lah ya. Poin paling penting dari kedatangan sepupu ini adalah aku jadi bisa nitip bawain Nasi Minyak + Malbi dan pastinya pempek, oia satu lagi roti komplit yang di jual di Jalan Kapt. A. Rivai Palembang..hohoho *azas manfaat.com* :D:D

Ga tau deh ini masih termasuk yang namanya ngidam apa ga, tapi dari awal hamil itu emang pengen banget makan nasi minyak pake lauk malbi yang waktu itu pernah kami beli di Martabak Har Simpang Sekip Palembang pas lagi mudik lebaran. Ya Allah, itu nasi minyak sumpah deh enak banget ngebayangin lagi makannya aja bikin ngiler. Mana malbinya empuk banget, bumbunya ngeresap sampe dalem daging. Pokoknya ajiiibbbb dah.

Nah, kalo roti komplit yang di Kapten Rivai itu, dari dulu jaman kuliah emang udah jadi jajanan favorit, selai srikayanya itu wangiiiii banget, rasanya gurih tapi ga bikin eneg. Sampe2 aku pernah nanya sama Bapak2 yang jual gimana seh bikinnya pak? Eh si Bapak mana mau ngasih tau lah yaaaa, takut dia nanti aku nyaingin buka kios Roti Komplit. Hahaha.

Kalo pempek ga usah ditanya lah ya, kalo ada temen yang dari Palembang mau ke Medan udah pasti deh aku nitip minta bawain pempek. Secara kalo di Medan ini memang ada seh yang jual pempek tapi kok rasanya beda banget sama pempek di Palembang. Sementara kalo aku mesti bikin sendiri ribet banget mana ga punya gilingan ikan. Di tambah lagi dipasar tradisional sini ga ada yang jual ikan giling. Pernah sih nyoba bikin pempek, ikannya kublender aja, tapi ya ampun repotnyaaaa. Jadi nyiasatinnya ya itu, kalo ada temen atau sodara dari Palembang aku pasti nitip pempek banyak banget, trus simpen di freezer deh, lumayan bisa untuk persediaan sebulan. Kalo ga gitu yauda minta kirimin Mama, kalo dipaket kan paling lama 3 hari udah nyampe Medan. Pempek kan termasuk tahan tuh. Nah, kalo nasi minyak, malbi dan roti komplit? mana bisa dipaket, bisa2 nyampe Medan udah jamuran. Hiiiyyy. Kebetulan ada sodara mau kesini, nitip deh.

Oke, oke, mudah2an nasi minyak, malbi dan roti komplitnya pas nyampe Medan masih enak ya. Soalnya sodara naek pesawat paling pagi seh, sementara Rumah Makan Martabak Har itu kan jualannya dari jam 11 pagi sampe malem jam berapa gitu. Roti komplit gitu juga, jualannya jam 5 sore sampe jam 10 malem gitu. Asumsinya kan kalo mau dibawa berarti harus beli malemnya, trus simpen dikulkas, baru deh paginya dibawa terbang. Mana pesawat dari Palembang ke Medan mesti transit ke Jakarta. Ohhh, nasi minyak, malbi dan roti komplit. Semoga nyampe ke Medan kalian tetep enak. Aamien

Friday, 21 May 2010

Kenapa dipanggil 'Abang?'

Mungkin orang2 akan nanya gitu kali ya kalo tau baby Arrazaq ini kami panggil Abang *huaaahaha GR*. Soalnya baby Arrazaq ini memang wajarnya dipanggil 'Mas' atau 'Kakak'. Mas, karena aku memang keturunan Jawa dan panggilan Mas itu memang biasa dipake untuk anak cowok yang lebih tua. Nah kalo Kakak, ini sebenernya panggilan yang paling wajar karena suami memang asli orang Palembang dan keluarga suami dan keluargaku pun memang tinggal di Palembang dan Baturaja (4 jam dari Palembang). Tapi oh tapi, kenapa panggilan yang dipilih malah Abang?

Yak, karena dari USG sejak bulan ketiga kehamilan, Dr. Oky udah bilang kalo baby Arrazaq ini insyaAllah cowok. Jadi panggilannya yah dibiasain manggil pake panggilan cowok. Kami pake lah panggilan Abang ini. Pertama, karena kami memang tinggal di Sumatera Utara yang kebanyakan orang2nya orang Melayu yang kalo manggil laki2 yang lebih tua dengan 'abang' dan perempuan yang lebih tua dengan 'kakak'. Terus, ada sedikit kekhawatiran kalo dipanggil Kakak (seperti panggilan untuk anak cowok di Palembang) nanti malah rancu antara manggil cewek atau cowok. Karena pemakaian panggilan Kakak di Medan dan sekitarnya ini kan untuk anak cewek. Selain itu, baby Arrazaq ini kan insyaAllah akan jadi anak pertama kami, jadi wajarlah dipanggil gitu soalnya kan kami masih ngarepin dia punya adik. InsyaAllah, Aamien. So, jadilah Baby Arrazaq ini kami panggil Abang.

Padahal nih ya, eyang putrinya maunya manggil dia Mas. Eh akunya koq malah males yak kalo mesti manggil Mas. Kesannya koq anakku ini tuaaaa banget. Padahal kan lahir aja belom. Kayaknya lebih sreg manggil Abang deh, lebih macho gitu. Hahaha. Untungnya untuk urusan manggil Abang ini, suami ga protes. Tumben kompak nih Aby sama Bunda. Gitu dooong. Eh, Baby Arrazaq gimana? Seneng kan nak dipanggil Abang? :D:D

Thursday, 20 May 2010

Kamilah Aby dan Bunda..

Baby Arrazaq udah mulai gede ni di dalem perut. Mulai bingung mikirin tentang nama, panggilan kedua orang tuanya, panggilan buat nenek dan kakeknya. Apalagi mikirin buat belanja2 barang kebutuhannya. Bikin deg2 serrr. Deg2an karena ga sabar pengen cepet2 belanja plus ada khawatirnya juga kalo ternyata semua perlengkapannya dia ada yang ga bisa dibeli. Hiks. Mudah2an seh ga ya, kan setiap anak udah ada rezekinya masing-masing. Betul?..

Dari dulu jamannya masih single, aku selalu pengen dipanggil Bunda kalo nanti punya anak. Panggilan Bunda itu kesannya penyayang dan ngemong banget. Kalo denger sebutan 'Bunda', perasaan jadinya sejuk banget. Nah, pasangannya Bunda kan, Ayah ya? eh suami malah ga mau di panggil Ayah. Katanya sih text book banget, kayak di buku2 pelajaran SD, ga mau ah di panggil Ayah. Oke, kalo gitu suami mau dipanggil apa? Ehmmm, yang ada nuansa islaminya gitu aja deh. Kalo gitu Aby aja lah. Boleh lah, Aby keren kok. Nahhh, jadilah kami mengikrarkan diri jadi 'Aby' dan 'Bunda'. Bismillahirrohmanirrohim.


Kalo Mama Papa Palembang (orang tua suami) seh, kayaknya akan dipanggil nenek dan Kakek. Soalnya suami pun manggil orang tua Mama Papa begitu, jadinya kayak udah tradisi gitu. Nah, kalo Bapak Ibu Baturaja (orang tuaku), awalnya aku punya persepsi mau dipanggil Mbah Putri dan Mbah Kakung, soalnya tradisinya manggil orang tua Bapak Ibupun begitu. Eh ga taunya pas beberapa sesi telepon, Ibu seh oke aja dipanggil Mbah Putri, lah Bapak maunya dipanggil Eyang Kakung. Jadinya Ibu ngalah deh, milih dipanggil Eyang Putri juga. Hohohoho. Oke Baby, first, Aby, Bunda, Nenek, Kakek, Eyang Putri, Eyang Kakung. Siap nak? eh, eh tunggu dulu, nanti kami manggil kamu siapa ya nak? Kamu maunya dinamain siapa? Ehhmmmm PR dulu yah buat Aby sama Bunda. Hehehe.

Saturday, 1 May 2010

Weekend Trip to Prapat & Samosir

Rencana berangkatnya seh udah lama, tapi karena kondisi kehamilan yang waktu itu masih 4 bulan dan kekhawatiran suami yang takut ngajak bumil jalan jauh, jadinya baru terlaksana pas hari sabtu tanggal 24 April 2010, saat kehamilanku genap 20 weeks. Itupun, karena tanggal 12 April abis konsultasi sama Dr. M. Oky Prabudy, SpOG, aku nanya deh boleh ga jalan2 ke Prapat dalam kondisi hamil. Dokternya oke-oke aja. Jadilah kami berangkat. Cihuy!

Berangkat pagi2 banget abis shubuh, sengaja supaya ga panas dan ga macet dijalan. Start dari rumah Sei Asahan jam 5.30 pagi, mampir ke Darussalam jemput calon istri Henko, si Ida, ujung-ujungnya berangkat dari Medan jam 6 pagi.

Heran ya, sepanjang jalan mau keluar dari Medan, warung-warung tempat jual sarapan masih belom buka, akhirnya aku ngemil roti dulu sampe nemu tempat sarapan, untung udah minum susu. Di Tebing Tinggi akhirnya nemuin rumah makan, berenti sebentar, sarapan dengan menu sangat standar : Lontong sayur pake tauco plus teh manis panas. Hueeekkk, ga enak. Aku ga abis makannya, tehnya pahit cuma sanggup minum sesendok, pas jalan lagi, ngemil roti lagi deh. Hiks.

Sepanjang jalan, aku ga berenti ngunyah, ya kacang garing ya roti. Hahahaha. Sampe siantar, mampir makan siang di warung padang deket Wisma Reta. Ya ampun, makanannya lagi-lagi ga enak, mana pelayannya ogah2an, eh sempet salah itung bon lagi dianya. Udah gitu dia pula yang melotot-melotot ke aku. Argghh!!

Ya sudahlah ya, lanjut ke Prapat, kami naik kapal TAO TOBA II dari pelabuhan Ajibata. Berangkat jam 02.30 sore. Kapal penuh sama mobil-mobil yang membawa rombongan keluarga mau liburan, ada bus pariwisata, ada truk barang, campur aduk lah pokoknya. Mana di kapal ini, tempat duduk untuk penumpangnya cuma sedikit, jadi better stay di dalem mobil dan buka jendela lebar2 biar ga panas. Oya sambil nunggu kapal berangkat, banyak anak2 kampung sekitar pelabuhan yang menghampiri kami. 'Lempar koinnya lah kak'. Jadi kita lempar koin ke arah danau, nanti mereka akan berlomba dan berenang mengumpulkan koin yang kita lempar. Yang pernah nyebrangin Selat Sunda naik kapal pasti sudah familiar dengan atraksi serupa. Seru lah, lumayan buat hiburan. Nah, selain itu, ada juga bocah2 yang menghampiri kami :
B :'Kak, aku nyanyi lah ya kak?'
I :'Loh ngapain?' (sebenernya aku tau seh, kalo mereka niatnya ngamen, tapi pengen ngegodain aja.. :D)
B :'Biar disumbang,lah kak..'
I :'Pandai nyanyi apa?'
B : 'Anak Medan, kak'
I : 'ah, ga mau lagu anak Medan, Situmorang aja lah, bisa?'
B : 'Bisa, kak.'
Dan bernyanyilah 2 bocah kecil usia 4 tahunan itu. Aku baru sadar ternyata disini, anak2 dari kecil sudah dikenalkan dengan lagu2 daerah. Ehmmm, sementara di kampungku sana, boro2 anak2 usia 4 tahun sudah hapal lagu2 daerah. Yang dihapal malah lagu2nya Peterpan, Nidji dan band2 lainnya. Sementara disini, pas kutanya apa mereka tau lagu2 Peterpan, mereka jawab belum diajarin. Malah mereka ga tau siapa itu Peterpan, apalagi Nidji. Hahahaha. Lugu tapi lucu.

Sampe di Prapat, langsung menuju hotel yang udah di booked. Silintong Resort. Tempatnya asyik, semacam villa yang kalo kita duduk di terasnya, langsung keliatan Danau Toba. Sayangnya, disini menyajikan hidangan p*rk, jadi kalo mau pesen makanan rada- rada takut dan ga yakin, soalnya sapa yang tau kuali bekas masaknya dipake juga untuk masak nasi goreng yang kita pesan? Big No. But, no worry, kalo mau aman kita bisa keluar dari resort ga jauh nanti ada warung makan muslim, ga usah berharap makanannya enak kayak di rumah makan ya, yang penting kan halal.

Sehari di pulau Samosir, kami jalan ke pasar cindera mata, makam para raja orang Batak, museum Batak dan ga ketinggalan liat patung sigale-gale.


Lain kali, insyaAlloh pengen nyebrang ke pulau Samosir lagi, tentunya sudah dengan junior kami. Aamiin.