Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2010

Mulai Survei dan Colongan Belanja Perlengkapan Baby :D

Kesabaran seorang bumil macem aku ini memang lagi dicoba, gimana ga, tiap hari News Feed dan Notification Facebook selalu saja mengabarkan kalo ada Online Shop Baby Stuffs yang lagi sale ato ada barang baru, mana barang2nya lucu2 dan ga bisa ditolak gitu. Ada jumper, sleepsuit, prewalker shoes dan entah apalagi, mana banyak istilah2 gitu. Wuaaaaa, bikin panik. Hahaha. Akhirnya pertengahan bulan kemaren, jebol lah pertahananaku. Udah ga bisa lagi menahan diri ga belanja. Memang seh banyak orang bilang pamali belanja sebelum kehamilan mencapai usia 7 bulan. Ehmmm, tapi setelah konsultasi sama suami pertamnya emang ga boleh tapi ujung2nya boleh juga. Hehehe. Agak deg2an seh, tapi kalo sesuatu yang diawali niat baik, insyaAllah berakhir baik kan ya? Jadi, belanja pun dimulai. Bismillahirrohmanirrohim.

Pertamanya seh, aku belanja di OLS Facebook, memang seh belanjanya udah dari 2 minggu yang lalu, tapi aku tetep aja minta si OLS ini untuk ngirim barang pesenanku di deket2 tanggal 19 Juni 20…

Menunggu Tanggal 1 Juni :D

Kenapa harus ditunggu? Yak, karena ada sepupu dari Palembang yang akan ada kerjaan di Medan. Kerjaannya apa dan berapa lama di Medan, kayaknya ga usah dibahas lah ya. Poin paling penting dari kedatangan sepupu ini adalah aku jadi bisa nitip bawain Nasi Minyak + Malbi dan pastinya pempek, oia satu lagi roti komplit yang di jual di Jalan Kapt. A. Rivai Palembang..hohoho *azas manfaat.com* :D:D

Ga tau deh ini masih termasuk yang namanya ngidam apa ga, tapi dari awal hamil itu emang pengen banget makan nasi minyak pake lauk malbi yang waktu itu pernah kami beli di Martabak Har Simpang Sekip Palembang pas lagi mudik lebaran. Ya Allah, itu nasi minyak sumpah deh enak banget ngebayangin lagi makannya aja bikin ngiler. Mana malbinya empuk banget, bumbunya ngeresap sampe dalem daging. Pokoknya ajiiibbbb dah.

Nah, kalo roti komplit yang di Kapten Rivai itu, dari dulu jaman kuliah emang udah jadi jajanan favorit, selai srikayanya itu wangiiiii banget, rasanya gurih tapi ga bikin eneg. Sampe2 aku p…

Kenapa dipanggil 'Abang?'

Mungkin orang2 akan nanya gitu kali ya kalo tau baby Arrazaq ini kami panggil Abang *huaaahaha GR*. Soalnya baby Arrazaq ini memang wajarnya dipanggil 'Mas' atau 'Kakak'. Mas, karena aku memang keturunan Jawa dan panggilan Mas itu memang biasa dipake untuk anak cowok yang lebih tua. Nah kalo Kakak, ini sebenernya panggilan yang paling wajar karena suami memang asli orang Palembang dan keluarga suami dan keluargaku pun memang tinggal di Palembang dan Baturaja (4 jam dari Palembang). Tapi oh tapi, kenapa panggilan yang dipilih malah Abang?

Yak, karena dari USG sejak bulan ketiga kehamilan, Dr. Oky udah bilang kalo baby Arrazaq ini insyaAllah cowok. Jadi panggilannya yah dibiasain manggil pake panggilan cowok. Kami pake lah panggilan Abang ini. Pertama, karena kami memang tinggal di Sumatera Utara yang kebanyakan orang2nya orang Melayu yang kalo manggil laki2 yang lebih tua dengan 'abang' dan perempuan yang lebih tua dengan 'kakak'. Terus, ada sedikit kekha…

Kamilah Aby dan Bunda..

Baby Arrazaq udah mulai gede ni di dalem perut. Mulai bingung mikirin tentang nama, panggilan kedua orang tuanya, panggilan buat nenek dan kakeknya. Apalagi mikirin buat belanja2 barang kebutuhannya. Bikin deg2 serrr. Deg2an karena ga sabar pengen cepet2 belanja plus ada khawatirnya juga kalo ternyata semua perlengkapannya dia ada yang ga bisa dibeli. Hiks. Mudah2an seh ga ya, kan setiap anak udah ada rezekinya masing-masing. Betul?..

Dari dulu jamannya masih single, aku selalu pengen dipanggil Bunda kalo nanti punya anak. Panggilan Bunda itu kesannya penyayang dan ngemong banget. Kalo denger sebutan 'Bunda', perasaan jadinya sejuk banget. Nah, pasangannya Bunda kan, Ayah ya? eh suami malah ga mau di panggil Ayah. Katanya sih text book banget, kayak di buku2 pelajaran SD, ga mau ah di panggil Ayah. Oke, kalo gitu suami mau dipanggil apa? Ehmmm, yang ada nuansa islaminya gitu aja deh. Kalo gitu Aby aja lah. Boleh lah, Aby keren kok. Nahhh, jadilah kami mengikrarkan diri jadi &…

Weekend Trip to Prapat & Samosir

Rencana berangkatnya seh udah lama, tapi karena kondisi kehamilan yang waktu itu masih 4 bulan dan kekhawatiran suami yang takut ngajak bumil jalan jauh, jadinya baru terlaksana pas hari sabtu tanggal 24 April 2010, saat kehamilanku genap 20 weeks. Itupun, karena tanggal 12 April abis konsultasi sama Dr. M. Oky Prabudy, SpOG, aku nanya deh boleh ga jalan2 ke Prapat dalam kondisi hamil. Dokternya oke-oke aja. Jadilah kami berangkat. Cihuy!

Berangkat pagi2 banget abis shubuh, sengaja supaya ga panas dan ga macet dijalan. Start dari rumah Sei Asahan jam 5.30 pagi, mampir ke Darussalam jemput calon istri Henko, si Ida, ujung-ujungnya berangkat dari Medan jam 6 pagi.

Heran ya, sepanjang jalan mau keluar dari Medan, warung-warung tempat jual sarapan masih belom buka, akhirnya aku ngemil roti dulu sampe nemu tempat sarapan, untung udah minum susu. Di Tebing Tinggi akhirnya nemuin rumah makan, berenti sebentar, sarapan dengan menu sangat standar : Lontong sayur pake tauco plus teh manis pana…