Thursday, 17 February 2011

Kepok Keju. Yuummmm! ☺

Aku paling ga bisa deh mengawali hari dengan ga sarapan. Bawaannya bisa ga mood seharian. Tapiiiii, kadang ada aja alasan yang bikin ga sempet sarapan. Maunya seh sarapan itu yang simpel n ga ribet nyiapinnya, tapi tetep enak n ngenyangin.

Bosen sama nasi goreng, mi goreng dan yg goreng2 lainnya.


Kemaren pas mau bikin sarapan ada pisang kepok teronggok manis di dapur. Jadilah itu pisang kupanggang di atas teflon *nasib ga punya panggangan*, terus lumurin susu kental manis plus keju parut. Waaaaaaaw, yummy ternyata. Perut kenyang, hati senang deh. Hehehehe.


Cheers,



irma novianti | bunda Aqeela
http://arrazaqsfamily.blogspot.com/
@mrsarrazaq

Friday, 11 February 2011

(Sok) Bicara Keuangan

Kalo ada yang bilang hidup itu lebih mudah saat Apel sama Blackberry hanyalah sekedar buah, rasanya bener banget ya. Jaman sekarang informasi bisa demikian cepat tersebar luas, bahkan dalam hitungan detik. Baik dari facebook, twitter, socmed2 yang banyak menjamur, bahkan dari BBM.

Nah, sejak menggunakan yg namanya BB, masuk ke dunia twitter, update berita tiap hari. Memfollow banyak orang yang mencerahkan timeline. Mulai dari yang konyol, yang pinter2 dari dunia kesehatan, financial planner, parenting, politik, olahraga semua lengkap di timeline. Sedikit banyak mempengaruhi cara berfikirku. Apalagi setelah memfolow perencana keuangan handal macem @mrshananto, @ahmadgozali, @safirsenduk ditambah memfolow emak2 yang juga lagi ribet mikir2 keuangan keluarga. Huft. Jadi mulai mikirin perencanaan keuangan keluarga deh *emak2gampangterpengaruh*. Hihihi, gapalah terpengaruh toh kearah yang lebih baik insyaAllah.

Ditambah lagi bulan Januari lalu sempet ikut Seminar Investasi Emas by Ahmad Gozali dari Safir Senduk dan Rekan. Makin belingsatan deh akunya, secara aku sadar betul kalo keuangan keluarga kecil kami ini masih berantakan banget dan cashflownya rada2 grey area gitu. Bisa dibilang kadang heran koq duit gaji cepet banget abis dan abisnya kemanapun ga tau. Parah banget kan? Hiks *tutupmuka*

Jadi, mumpung masih semangat2 banget mau insyaf, udah diniatin lah harus lebih pinter ngatur keungannya. Bismillah. Doakan saya yah *grin*

Rencana awal yang mau ditata dari keuangan kami antara lain :

1. Pengeluaran Bulanan

Untuk kebutuhan rumah tangga, kayak sembako, bayar listrik, pulsa, nanny dan art. Termasuk pengeluaran bulanan untuk zakat penghasilan. Semua harus dicatat dan ga boleh lebih dari nominal yang udah dipatok. Harus disiplin cuma pake satu ATM untuk pengeluaran ini.

2. Dana Pendidikan Aqeela
Awalnya udah buka Tabungan Investa Cendikia di Syariah Mandiri tapi baru juga sebulan, pak Suami menitahkan untuk tutup ajah. Karena tabungan pendidikannya akan dialihkan kalo ga invest emas ya reksadana. Sementara blom jelas dan ngerti betul sama reksadana, kayaknya mau autodebet sendiri dari tabungan ke tabungan lain khusus untuk ini. Rencana nyiapin untuk PGnya Aqeela aja dulu, untuk SD, SMP, SMA dan Kuliah nanti insyaallah sambil jalan aja.

3. Dana Pensiun

Sejauh ini masih mengandalkan tunjangan pensiun dari kantor aja. Kedepan mau bikin reksadana juga kayaknya. Masih menimbang2.

4. Cicilan Hutang

Alhamdulillah cicilan hutang ga lebih dari 30% penghasilan (seperti yang disarankan para finnacial planner) dan target lunas 2 tahun lagi atau lebih cepet. Aamien

5. Dana Darurat

Idealnya, lagi2 menurut para finplanner, untuk keluarga kecil dengan 1 anak harus punya cadangan dana darurat berkisar 6-9x pengeluaran perbulan. Nampaknya harus lebih giat nabung sampe dana darurat ini ideal *menghelanafas*

6. Investasi

Kalo menurut @ahmadgozali dan @endykurniawan seh, yang gampang dan lowrisk seh investasi sepanjang zaman itu emas, yang berbentuk logam mulia ya, bukan perhiasan. Tapi beberapa hari ini sempet nyasar ke blog emak2 cihuy yang ngebahas tentang Reksadana. Ehmmm, menarik siy tapi perlu dimengerti lebih lanjut nih sebelum melangkah. PR deh.

7. Dana Liburan

Setahun belakangan aku sengaja alokasikan sedikit gaji bulanan untuk dana liburan dengan cara auto debet dari Rencana Mandiri. Mudah2an cukup deh buat minimal setahun sekali liburan. Karena jaman sekarang liburan ini bukan cuma sekedar gaya hidup tapi udah sampe ke tahap kebutuhan menurutku. Tujuannya seh yah mengembalikan semangat kerja, refresh otak juga biar ga butek liat komputer mulu. Target liburan juga ga muluk2 lah, masih dalam negeri aja. Mikir budget juga soalnya. Kecuali nanti kalo ada rezeki nomplok pengennya ke negeri tetangga kayak Thailand atau Singapore, Malaysia seh ga pengen. Hihihi *efeksakithati*.

8. Lain-lain

Kayak kebutuhan jangka panjang untuk ganti mobil, tabungan haji, investasi properti (rumah dan tanah). Masih bingung nih mau dari mana nyisihin uangnya. Hahaha.

Satu lagi, sekarang selain fokus ke dana pendidikan aku juga lagi fokus nyari asuransi jiwa murni untuk aku dan suami. Baru sampe tahap survey dan membandingkan yang mana Uang Pertanggungannya paling banyak dan premi paling kecil *emakiritgamaurugi*.

Sepertinya lumayan banyak PR yang harus disusun, sementara 2 minggu lagi Aqeela mulai MPASI dan menunya belom selesai disusun *mendadakmules*. Ga mau ngoyo dan maksain diri seperti kata @YuliaMamaHayla dan @Hildayie, satu2 aja dulu. Oke deh, sementara ini yang lebih mendesak dulu yang dikerjain. Sambil komatkamit juga nih, semoga kekejer antara waktu nabung sama target yang mau dicapai. Aamien.

Tuesday, 8 February 2011

Roti Kukus


Pulang kantor ga ada cemilan padahal perut laper, sementara makan nasi blom pengen. Keinget roti kukus buatan Ibu yang endang bambang, minta contekan resepnya deh by phone.

Untuk bahan2nya ga ada takaran pasti ya, semua serba dikira2, secara Ibupun ngasih resepnya pake takaran kira2 juga. Tapi hasilnya lumayan koq untuk dijadiin cemilan, ga mengecewakan :)

Bahan adonan :
2 btr telur (kuningnya saja)
1 sdm pengembang kue (aku pake fermipan 1 bks)
3 sdm mentega (aku pake blueband)
3 sdm gula pasir
1 cangkir kecil air hangat
Terigu secukupnya

Bahan isi :
Keju cheddar parut secukupnya
Meses ceres secukupnya

Cara membuat :
Campur telur, gula pasir, pengembang kue, mentega dan air hangat. Aduk sampai tercampur, tambahkan terigu sampai adonan kalis dan tidak lengket ditangan. Diamkan adonan sampai mengembang, tutup menggunakan kain bersih. Setelah mengembang, bentuk sesuai keinginan. Gampangnya seh bentuk bulatan2 aja ya, terus isi deh pake keju parut plus meses. Diamkan roti yang sudah dibentuk sampai mengembang lagi. Lalu kukus sampai matang (kurleb 10-15menit). Jadi deh roti kukusnya.

Fyi, adonan roti kukus ini bisa juga untuk adonan donat lho. Jadi tinggal dibentuk kayak donat aja, terus digoreng dan dikasih toping. Atau mau dijadiin roti gorengpun bisa. Untuk isi sebenernya resep aslinya pake gula kelapa, tapi karena dirumah adanya keju sama meses, wess pake itu deh.

Bocoran dikit nih, kemaren aku buat sesuai resep diatas, rasa rotinya agak kurang manis dan kurang gurih, jadi untuk penyuka manis gulanya silakan ditambah plus kuning telur dan menteganya juga. Ibuku bilang seh, makin banyak mentega sama telur makin enak :D


Cheers,

irma novianti | bunda Aqeela
http://arrazaqsfamily.blogspot.com/
@mrsarrazaq

Akhirnya Papsmear Juga

Niat untuk papsmear seh udah lama bangeeet, sejak awal2 nikah di tahun 2009. Tapi niat tinggallah niat, karena alhamdulillah setelah nikah aku langsung hamil. Fokus ke kehamilan dong, eh ditengah kehamilan yang baru mau masuk usia 10 minggu aku harus kehilangan calon bayiku, aku keguguran. Hiks. Terlupalah itu yang namanya papsmear, fokus beralih ke penyebab keguguranku dan berusaha untuk hamil lagi. Bersyukur banget Allah segitu sayangnya sama aku dan suami, enam bulan berselang aku diberi kesempatan hamil lagi. Alhamdulillah kehamilan yang kedua lancar. Bayiku sehat dan lagi lucu2nya sekarang :D

Balik lagi ke cerita papsmear. Sebenernya rada ngeri juga mau ngelakuinnya, dari cerita2 yang sampe ke telingaku seh katanya nanti dimasukin alat untuk ngambil sedikit jaringan rahim kita yang nantinya akan diperiksa di laboratorium, sehat ga jaringan rahim kita itu. Nah lho? Dimasukin alat? kayak periksa dalem dong? Uhuk, ngebayangin periksa dalem aja, udah ngilu2 gimana gitu, gimana rasanya ini jaringan rahimnya diambil sedikit, dikerok dong? Omaaakkkk, ga kebayang deh. Tapi kalo ga papsmear koq rasanya lebih ngeri ya. Beberapa hari yang lalu sempet nyimak timeline @selamatkanibu lagi ngebahas kanker serviks. Dijelasin disitu kalo kanker serviks itu pembunuh pertama wanita setelah kanker payudara (ehem, pembunuh kedua dong? :D), dan di Indonesia sendiri, setiap 30 menit, ditemukan 1 kasus baru kanker serviks. Dan setiap 1 jam, 1 kematian terjadi karena kanker tersebut. Lumayan serem kan? Ehm, kenyataan ini yang sedikit menghilangkan rasa takutku untuk papsmear. Karena salah satu cara untuk mendeteksi adanya kanker serviks untuk wanita yang sudah aktif berhubungan seksual, ya dengan papsmear ini. Minimal 1-2 tahun sekali wajib melakukan papsmear. Tapi kalo yang belum aktif secara seksual bisa dengan vaksin HPV yang bisa diberikan mulai dari usia 10 tahun. CMIIW ya.. :)

Untuk papsmear ternyata ga perlu ribet2 janjian dulu atau minta surat rekomendasi dokter. Tinggal dateng aja ke obgyn langganan, bilang mau papsmear. Naik ke kursi periksa, sret sret ga nyampe 10 menit selesai deh. Ajaibnya ga ada rasa sakit sama sekali lho! Ini beneran ya, bukan cuma nyeneng2in aja. Aku seh ga ngerasa apa2, sampe dokternya bilang 'udah, bu'. Eh? Udah gitu aja? hihihi kalo tau gini doang mah, dari kemaren2 deh aku papsmear *kibasjilbab*. :D

Biayanya relatif ya, karena aku kemaren sekalian USG ngeliat kondisi dalem jadi kena 504K IDR (udah sama konsultasi obgyn dan papsmear) plus biaya laboratorium 110K IDR. Papsmearnya ditangani sama dr. Muljadi, SpOG di Rumah Sakit Columbia Asia Medan (dulunya Gleni International Hospital). Dokternya asyik ternyata, dan kerjanya cepet banget. Besok2 kalo mau periksa kandungan sama dokter ini aja ahhh. Thanks to Mbak Hildayie yang ngerekomendasiin dokter ini. *peluk*