Thursday, 29 September 2011

Neina Guest House

Mau nyicil bayar utang review pas liburan kemaren ahhhh. Basiiiiii banget sebenernya, mengingat (caelah..mengingat) liburannya bulan Juni dan ini udah September. Hadeh.

Baiklah, mari kita mulai dengan tempat stay alias guest house selama liburan di Bandung. Neina Guest House.

Awalnya aku pengen nginep di hotel aja, tapi bukan hotel yang kelas bintang juga seh, pokoknya yang murmer lah. Tapi mikir lagi kalo di hotel kan ga bisa masak ya? Sementara, liburan ini kan sama Aqeela yang itungannya masih belom setahun dan masih MPASI. Berarti wajib masak buat Aqeela. Okelah kita banting setir, gimana kalo nginep di guest house. Browsing2 lanjut telpon2 suami untuk survey lokasinya, akhirnya pilihan jatuh ke Neina Guest House di daerah Cigadung.

Awalnya kurang yakin sama pilihan suami, karena biasanya persepsi suami sama persepsi aku suka meleset sedikit. Jadi sebelom hari H, kalo inget2 guest house aku bawaannya deg2 plas mulu. Hahahaha.

Alhamdulillah pas hari liburan yang ditunggu2, kita nyampe juga ke Neina. Pas banget jam makan siang. Ternyata disana udah ditunggu sama Bapak dan Ibu yang punya guest house plus Mbak yang biasa bersih2 disana. Begitu masuk rumahnya, langsung suka. Rumahnya mungil tapi bersih, sejuk dan komposisisnya pas. Bukaan rumahnya itu meski mungil tapi di set legaaaaa banget. Ga sumpek. Langsung betah deh. Hehehe. Tapi sayangnya ini fotonya ga mewakili bukaan rumahnya, soalnya udah keburu seneng, malah foto2 makanannya aja. Nampak kali fokusnya sebatas isi perut yak. *tepok jidat*

suasana rumah yang suejukk..suejukkk :D


dapurnya Neina, kecil tapi lengkap, rapi dan lumayan bikin ngiri secara dapirku masih berantakan. Hahahaha :))
 Kalo mau liat2 foto lengkap versi yang empunya guest house, kesini aja yaaaa. Ini aku mau kasih liat menu sarapan selama seminggu di Neina sama bonus makan malem di hari terakhir, soalnya paginya mesti berangkat shubuh ke Medan, sarapannya dipindahin ke makan malem, ga rugi hehehe :)

minumnya jus sirsakk, endang bambang banget2an dahhhh... :p

ini soto ayamnya seger banget, biasanya di Medan nemu soto pake santan pas nemu yg ginian mata langsung cling :D



No comment, pokoknya enak! apalagi jus jambu bijinya. Suegeeerrrr

Masakan rumahan enaakkk. Aku semua enak deh rasaan. Hehehe



Oke, cukup sekian soal makanan. Kesimpulannya ga ada yang ga enak deh sarapannya. Ngabisin sarapannyapun jadinya cepet, lah wong enak gitu, kita lahap lah makannya. Berasa makan di rumah makan tapi ini masakan rumahan, jaminan perut kenyang sebelum jalan2. Hehehe.


Untuk urusan cuci mencuci selama nginep, aku ambil jalan yang praktis aja. Laundry kiloan. Wong 3 rumah aja dari Neina ini ada laundry koq. Hari ini nganter, sore udah bisa diambil. Sekilonya 3 ribu saja. Hahaha. Berasa ga mau pulang jadinya. Semua terima beres.

Saking nyaman rumahnya, kalo seharian aja di rumah dan ga kemana-manapun kayaknya aku betah deh. Cuma leyeh2 aja gitu maen sama Qeela kalo laper tinggal angkat telepon delivery makanan. Hehehe. Kalo mau mandipun ga perlu takut bakal kedinginan ato harus repot2 masak air panas. Ini kamar mandinya udah lengkap ada air panasnya. Puter keran langsung deh ngalir air hangatnya, jadi ga ada cerita ga mau mandi pagi karena takut dingin *lirik pak suami*.

Maafkan, tukang fotonya masih amatir, kamar mandinya jadi nampak kurang indah :(

Pak Herwibowo dan Ibu (yang punya guest house) ini baik banget loh. Begitu mereka lihat Aqeela masih imut2 belum 1 tahun gitu, kami langsung ditanyain kira2 perlu apa aja untuk Aqeela. Perlu ember khusus buat mandiin ga? Trus highchair buat makan perlu juga ga? Seneng banget lah sama sambutan Bapak Ibu berdua ini. Alhamdulillah. 

cincin Qeela, jalan2 :D
Sampe2 pas kami udah balik ke Medan, eh ketauan deh tuh cincin Aqeela ilang. Ga taunya nyangkut di highchair, dikirimin loh ke Medan cincinnya. Aku sampe yang takjub banget. Mereka sangat bertanggung jawab atas kenyamanan pengunjungnya. Ga nyesel nginep disini.


InshaAlloh tahun depan kalo Aby Qeela wisuda, niatnya kami mau nginep disini lagi. Aamiin.


Buat yang ada rencana liburan ke Bandung diaturi loh nginep di Neina Guest House. Dijamin ga nyesel :)

Monday, 12 September 2011

Lebaran :D

Masih itungan bulan Syawal, Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir Bathin, semoga kita berjumpa lagi dengan Ramadhan dan Idul Fitri tahun depan. Aamiin :)

Memulai hari pertama kerja setelah mudik dan libur lebaran 2 minggu itu berat sekali, jendral! Begitu duduk posisi siap depan komputer, badan langsung gregesan panas dingin *lebay*.

Alhamdulillah, ternyata kerjaan masih bersahabat ga ada yang diburu2, jadi mari duduk manis sambil cerita2 dulu :))

Problem paling mendebarkan buat emak2 bekerja setelah libur lebaran gini biasanya masalah ART dan Nanny. Dan aku termasuk yang beruntung. Begitu libur lebaran usai, formasi di rumah aman dan lengkap! Sempat khawatir sama Annis (Mbaknya Aqeela), diakan asli Palembang dan kemaren itu mudik bareng sama kita. Takutnya dia ga balik lagi karena udah keenakan pulang kampung. Apalagi pas sampe Palembang dan pulang ke rumahnya, saban dihubungin hapenya selalu jawab 'the number u're calling is not active...' Blah!! Deg2an pol. Selidik selidik ga taunya dia susah nge-charge hape makanya hape sering dimatiin. Hari H lebaran silaturahmi, pastiin lagi kalo dia balik ke Binjai. Alhamdulillah, mau. *sujud syukur*

ART yang sehari2nya kerja pulang pergi di rumah, asli orang Binjai. Jadi selama kami mudik lebaran dia libur. Mudik selesai, smsin + telpon. Besoknya dia udah masuk. Alhamdulilah :)

Sesungguhnya, mudik itu capek tapi sungguh sangat memBAHAGIAkan. Capeknya makin berasa dobel2 karena ini mudik pertama Aqeela dari Binjai ke Palembang - Baturaja, jalan darat pula. Hahahaha. Bukan apa2, banyak pertimbangan yang diambil makanya milih mudik jalan darat. Salah satunya supaya ga bingung pas di Palembang/Baturaja kalo mau kemana2. Tapi konsekuensinya ya itu capeknya dobel.

Selama mudik, herannya Aqeela yang biasanya mau ikut sama siapa aja. Ini malah kebalikannya. Even sama Eyang atau Neneknyapun dia ga amau. Jadi mesti nempel terus kayak perangko sama Bundanya. Seneng karena jadi deket2 aku terus, tapi ya ga bohong capek banget. Soalnya, Aqeela yang tanggal 30 kemaren pas setahun ini masih belom jalan, jadi mesti tak gendong kemana-mana *bukan Mbah Surip, loh yaaa!! :p*

Empat ato Lima hari mudik, baru deh Aqeela bisa cair ngikut sapa aja, tapi tetep dengan catatan selama ga liat Bundanya. Kalo liat Bundanya udah deh, kembali ke laptop. Mudik taun ini, cucu Ibu Bapak masih Aqeela seorang, Mama Papapun gitu. Taon depan, inshaAlloh, udah ada 2 baby girl lucu yang mudik juga. Satu dari Om Bhenk (adekku), satu lagi dari Tante Ita (adek ipar). Yaay! Kebayang ramenya rumah nanti gimana. Hahahaha.

Dan ternyata mudik udah bawa anak kecil sama dulu masih berdua aja, beda banget ya. Kalo dulu begitu nyampe Palembang, langsung kontek2an sama temen mau ketemuan. Entah buka bareng ato sekedar makan2 sambil halal bihalal. Kemaren itu ga ada sama sekali. Mudik khusus buat ketemu keluarga. Seminggu untuk keluarga di Baturaja, seminggu keluarga di Palembang. Adil. Hehehe.


Eh, sempet ketemuan sama Kak Uci. Aku sungguh senang sekaliiiii. Udah 3 taun kali ga ketemu. Sengaja nyambangin ke rumahnya. Bermainlah dengan suka cita anak kecilku sama anak gadisnya kak Uci. Khusus dimasakin brengkes patin tempoyak dan pempek yang enak banget ituuuu. Huaaahhh. Makasih kakak. Langsung pengen tempoyak lagi deh.. ;')


Baiklah, semoga taun depan rezeki melimpah, bisa mudik lagi dan nambah cuti seminggu (lagi) juga. Aamiin.