Friday, 29 June 2012

Yoghurt Cisangkuy

Udah lama banget ya tau yang namanya Yoghurt Cisangkuy. Beberapa kali ke Bandung ga sempet nyobain, pensaran banget-bangetan lah pokoknya. Ibarat ke Medan ga mampir ke Ucok Durian atau ke Palembang ga makan pempek. Tersiksa kan? hahaha...

Akhirnya kesampean mampir kesini bulan April lalu. Yippieeee. Ga banyak yang dicobain, tapi aku puas dong, penasaran terbayarkan. Here are what i got there..

Yoghurt Leci, asem-asem enak segerrrr.., malah diabisin sama Aqeela (-_-")



Liat dong mata sama tangannya? Ga rela banget kalo Bundanya minta barang seteguk aja. Hadaahhh..


siomay temen nyeruput yoghurt..

Siomaynya beli di depan Yoghurt Cisangkuynya, banyak abang-abang tukang jualan disitu. Ada sate, siomay, batagor, sama serabi. Aku cuma sempet nyobain siomay, yang aku bilang sih so-so deh rasanya. Belum pernah nyobain siomay atau batagor enak di Bandung kecuali si Kingsley sama siomay abang-abang yang mangkal di pinggir jalan. Kenapa yah makanan pinggir jalan itu selalu lebih enak? Apa karena campur kotoran tangan dan keringet abang-abangnya, makanya lebih sedap? Coba tanya rumput yang bergoyang deh...


Nah, kalo ini the best surabi i ever taste.. Mantappp kali, bah!!


Surabi kejunya enakkkk bangett. Aku yang biasanya ga suka serabi, langsung pengen nambah loh, makan surabi yang ini. Padahal perut udah nggelembung sama siomay. Lembut banget adonannya, dan kejunyaaaa banyaakkkk. Me like it. :)))

Suasana tempat makannya pun enak, outdoor gitu. Nyaman bangett. Pas buat nongkrong anak kuliahan dan mamak-mamak yang bawa anak. Harganya bersahabat pula. Makin sip deh.

jadi kapan nih, nongkrong disini lagi? #kode :DD




Thursday, 14 June 2012

tentang tinggal di Binjai

Salah satu hal yang bikin seneng selama tinggal di Binjai adalah selalu punya destinasi jalan-jalan yang ga ngebosenin. Secara Binjai itu masuk ke Propinsi Sumatera Utara yang emang banyak banget lokasi pariwisatanya, entah itu wisata alam, budaya, belanja, kuliner atau wisata yang berbau-bau petualangan. Pokoknya dijamin komplit lah. (i'll write about that tempat wisata around Binjai on another post yaaaa :))

Binjai itu letaknya kira-kira 23 km dari Medan dan lumayan strategis kalo mau kemana-mana juga. Dan meskipun statusnya masih Kotamadya, di sini udah ada mallnya lohhhh. Binjai Super Mall, they name it. Dalemnya mayan lengkap, ada Matahari, Gramedia, Hypermart dan 21 (penting, nih!) oia satu lagi nih yang ga kalah penting, ada Dunkin' Donuts dan Es Teler 77 (maha penting nih! urusan perut kan nomer satu! Hahaha). Jadi, kalo cuma pengen nonton doang atau minum es teler sih ga usah bermacet-macet ria ke Medan lah, kecuali kalo mau cuci mata liat2 perabot rumah tangga di Ace Hardware atau pengen makan dimsum enak di Nelayan, yah mesti ke Sun Plaza. Tapi kan itu bukan kebutuhan pokok? kalo emang sakau banget yah bisa lah pergi barang sebulan kali, lagian kalo keseringan juga kan bahaya, bisa bikin kantong bolong. Hahahaha.

Alhamdulillahnya, rumah itu jaraknya paling 10 menitan naik motor ke kantor. Jadi kalo ada yang darurat bisa cusss pulang terus balik kantor lagi. Kayak selama ini, aku makan siang selalu di rumah, selain hemat juga bisa nyambi tidur siang nyusuin Qeela. Jam 12 pulang jam 1 2an balik lagi ke kantor. Berangkatpun ga mesti buru-buru, 10 atau 15 menit mau jam 8 baru berangkat, bisa puas mandiin dan nyuapin Qeela dulu sambil becandaan. Pulang kantor pun, paling lama pukul 17.30 udah nyampe rumah. Kecuali kalo kerjaan lagi menggila ga keruan yah, kayak kemarenm tuh, abis maghrib baru nyampe rumah. Zzz..Zzz..Zzz.. (-_-")

Urusan belanja sayurpun gampang. Sekali dua kali nge gas motor dan gigi udah nyampe. Sayurannya [un tergolong lengkap, ikan, daging ayam dan daging2an yang lain juga seger. Harganya aja yang agak lebih mahal di banding pasar tradisional besar yang ada di kota (lah situ tinggal bukan di kota ya, neng?...). Atau mau yang deket pun ada, tinggal jalan kaki. Cuma ga setiap hari, seminggu dua kali. Tapi sangat lumayan kalo tiba-tiba keabisan perintilan macem bawang merah, cabe rawit dan lauk darurat semacem telur. Aku sendiri sih selalu belanja ke pasar yang mesti naik motor itu, soalnya kan komplit udah ada apa aja, tinggal siasatin aja belanjanya untuk kebutuhan seminggu jadu ga mesti bolak-balik. Kalo ada kurang-kurang dikit, biasanya nitip sama OB kantor deh minta tolong beliin, wong kantor sama pasarnya sebelah-sebelahan. Jadi, no worry lah ya urusan persediaan bahan masakan dan perintilannya ituh.

Nah, beda lagi kalo urusan belanja bulanan, macem beras, gula, minyak, sabun, gandum, keju, susu, mentega dan lain sebagainya itu. Duluuu, aku biasa belanja ke Brastagi supermarket yang di Medan, alasannya sih, disana enak banyak pilihan cemilan, udah gitu buah-buahannya seger-seger banget. Bisa buat nyetok sebulan dan masih seger gitu buahnya. Udah gitu di Brastagi supermarket itu ada satu butik nyempil barangnya lucu-lucu dan lumayan murah pula. Makin semangat deh belanja ke Brastagi, meskipun jauh juga, dibela-belain daaahhh. Satu lagi karena ada A&W sih, ayamnya sama sopnya itu suka bikin kangen dan mAW mAW lagi #bukaniklan. Padahal di Binjai ada KFC sih, tapi entah kenapa aku lebih seneng ayam dan saos sambelnya AW. Lebih berasa gimana gitu. Enyaaakkkk. Halah salah banget nulis gini, malah jadi pengen *jewer telinga sendiri*. Ngelanturnya jauh yaaa. Back to topic, tapi sejak ada Binjai Super Mall, belanja bulanan bergeser jadi pindah kesana, karena ada Hypermartnya. Eh ternyata perbandingan harganya lumayan loh, lebih mahal Hypermart. Jadi masih lebih sering ke Brastagi deh, sekalian ngabsen ke Sun Plaza sambil cuci mata. Halah. Ga deng, seringnya biasanya karena pas ada urusan kayak jemput suami, nganter laporan, mesti ambil pesenan dagangan. Kalo gitu kan memang harus ke Medan, jadi sekalian deh belanja bulanan. Gitu kira-kira alibinya.

Sekarang, ada supermarket baru nih di Binjai, namanya Asia King. Barangnya hampir-hampir mirip sama Brastagi supermarket deh, cuma kurangnya ga ada buah seger aja. Udah gitu, harganya lebih miring dari Brastagi. Lah, udah ketebak kan? Pindah deh target belanja bulananku jadinya ya ke Asia King ini. Lebih deket, lebih murah, jadi lebih hemat kaaaaannnn. Me Happy :)))))

Untuk Aqeela, di Binjai ini juga banyak tempat asyik dan fun untuk main-main. Ga yang kayak di kota-kota besar kayak Playparq atau Miniapolis sih. Tapi buat Qeela sih ga masalah ya, dia diajak kemana aja juga nyengir. Naik kuda ngelilingin tanah lapang atau naik kereta api di dalem BSM aja dia udah seneng, apalagi ke tempat main sebangsa Miniapolis itu. BIasanya kalo pas pulang kantor cepet, aku ajak dia ke tanah lapang, liat orangyang lagi jalan-jalan sore sambil naik delman, atau mampir ke Suzuya deh main-main di lantai bawahnya, naek kuda-kudaan atau mobil yang goyang-goyang itu. Beres. Kalo ada Abynya baru deh ngajak maennya niat. Bela-belain maen ke Mikie Holiday atau Hillpark di Brastagi (bukan Brastagi supermarket yaaaaa), ini Brastagi yang dulu kalo kita sering maen monopoli, mau beli tanah disini mahaaaallll banget. Daerah pegunungan, banyak vila dan tempat wisata. Aqeela girang bener dah kalo udah diajak kemari.
"mau ala-alan", gitu katanya :DD

Bisa dibilang oke loh Binjai ini kalo untuk tempat tinggal. Kotanya tenang, ga yang crowded banget gitu. Ga ada cerita macet sampe berjam-jam deh. Paling juga macet di kota, itupun kalo ada orang meninggal yang atau orang yang ada syukuran dan make badan jalan. Itupun jarang-jarang. Suasananya juga nyaman, udaranya masih bisa dibilang lumayan bersih lah. Ga panas banget juga, kecuali akhir-akhir ini, udah lama ga hujan suhu kayaknya naik drastis deh. Eh tapi sekarang diman-mana juga panas kan? Even Bandung pun udah panas. Jadi masih bisa ditolerir lahhh.

Sejauh ini yang bisa bikin sedih di Binjai ini, cuma kalo inget keluarga yang nun jauh di Palembang dan Baturaja sana. Apalagi suami abis kuliah bukannya balik ngantor di Binjai, eh malah ke kantor pusat. Makin berkeping-keping lah hatiku. Di tambah lagi, kemaren ini, mbaknya Qeela pake acara minta pulang pulak. Lengkap sudah penderitaanku dan alasanku untuk minta pindah dari Binjai ini. Hiks.

Semoga dapet tempat yang lebih baik dari Binjai dalem waktu dekat ini. Mohon doanya ya pemirsa. Dan kalo sudah takdirnya aku pindah dari Binjai, aku pasti kangen banget dahhhh sama kota ini. So much memories happens here... :')





Wednesday, 13 June 2012

Duet bareng Qeela ♥

Pulang kantor, disambut anak kecil kriwil lari-larian nendang bola sambil ngoceh. Tergoda untuk nyanyi bareng deh...

Bun : "Burung kakak...tua.."

Qee : "Inggap di jendelaaaa.."

Bun : "Ne..nek, uddah tuaaa.."

Qee : "Inggap di jendelaaaa.."

Bun : (˘_˘")

Qee : "tek..dung..tek..dung..tek..dung..lalala..lalalalaalalalalallallalalalalala (panjang banget sampe pegel)...."

------

Bun : "cicak-cicak di dinding"

Qee : "ding diding... Hap! Hap! Hap! Alu di angkaaapppp.." (Favoritnya bagian nyebut Hap doang hehehe..)

------

Bun : "Naik kereta api..."

Qee : "Tut..tut..tut.."

Bun : "Siapa hendak turut.."

Qee : "Andunggg.. Ulaaaa ayaaaa.."

Bun : ...... (bengong, lupa lirik) hahahaha

Sekian konsernya hari ini, sampai jumpa lagi pemirsaaaaaa...

I am a proud, Bunda! (˘⌣˘)♥ε˘`)


Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

Monday, 4 June 2012

Mbak Pulang, Aby Berjuang!!

Yah ternyata aku sampai juga kepada fase drama pengasuh yang sering dikeluh-kesahkan oleh ibu-ibu bekerja seantero jagat raya Indonesia Merdeka ini. Hhhhhhh.... *tarik nafas panjang banget*

Ceritanya kan selama ini, sejak Qee lahir sampe sekarang udah mau 2 tahun Agustus nanti, di rumah selalu formasi lengkap, mbak pengasuh Qee yang nginep dan mudik saban lebaran aja plus mbak asisten rumah tangga yang dateng pagi, beres-beres rumah, masak, endesbre..endesbre.. kerjaan selesai siang pulang.

Sebenernya dengan waktu yang hampir dua tahun ini, formasi itu udah lumayan membantu dan mantaaappp banget deh. Alhamdulillah. Kalo ada kerikil-kerikil kecil, ada yang ga cocok dan ga berkenan dihati, selama masih bisa ditolerir ya udalah yaaaa. Ditahan aja pake ilmu sabar yang adanya juga cuma seupil ini. Tapi, ndilalah kemaren itu, suami pas lama di rumah. Kalo selama ini kan, dari awal Qee lahir, suami lagi kuliah yaaaa, jadi pulang ke rumah cuma sebulan sekali doang, itupun ga rutin tergantung sisa uang sakunya. Alhamdulillah, April kemaren udah wisuda. Seneng doongggg yaaaa, jadinya udah pulang kerumah bisa sama-sama lagi. 

Eh, tapi eh tapi, jadi ketauan lah kemaren itu tingkah lakunya mbak pengasuh ini kalo dirumah. Udah mana kalo dibilangin jawabnya ketus, bangun siang, dll, dsb, ga usah disebutin dan diceritain detail semua lah ya, bikin sakit hati aja.... *hiks*. Kalo aku sih, selama ini emang agak nahan hati, tapi ya tetep harus nerima juga, lah wong butuh. Tapi suami, secara itu mbak masih sodaranya, meskipun itungan sodara jauh, rada eneg kayaknya ngeliat tingkahnya. Walhasil, kemaren suami marah, yang endingnya si mbak jadi merajuk trus minta pulang. Sak dheg sak nyet gitu lohhh. Langsung bawa koper plus dua plastik kresek pakaiannya. Alamak, aku liatnya langsung pening. Bukan apa-apa. Ini dia minta pulang ke Palembang loh. Dan jarak Binjai-Palembang itu bukannya deket. Bisa tiga hari dua malam jalan darat dan kalo harus pake pesawat siapa yang nangung biayanya? Sementara kamipun lagi ngirit-ngirit ini. Belom lagi mikirin pengasuh ga ada, siapa yang jaga Qee kalo aku kerja. Iya sekarang suami beum aktif ngantor, lah Senin depan suami mulai aktif lagi, apa kabarnya? Hhhhh.... *tarik nafas lagi*

Akhirnya nyerah juga deh, yaudah yang mau pulang, pulang aja. Beliin tiket pesawat Medan-Palembang pake duit bongkar celengan ayam. Dan sementara nanti kalo Aby ngantor, terpaksa minta tolong Eyang Qeela dulu untuk disini sampai ketemu lagi mbak baru yang mudah-mudahan sayang sama Qeela, baik hati, tidak sombong dan sholehah. Amien. Tolong "aamiin"-nya ya pemirsaaaaaaaa :D

Jadi, selama belum dapet mbak baru, Aby deh yang jagain Qeela selama Bunda ngantor. Untungnya ada jeda seminggu sampe Aby aktif ngantor lagi.

Dan selama seminggu itu, mulai dari nyuapin Qeela, mandiin, bersihin p*p sampe ngelonin yang selama ini ga pernah dilakuin, akhirnya dilakuin Aby. Dan ternyata bisa dongggg. Alhamdulillah. Ada hikmahnya ya. Hari pertama, aku cek dari kantor, Qeela lagi bobo. Hari kedua pulang kantor, Qeela udah maem plus udah cantik wangi selesai mandi. Im so proud of you, ne.. *kecup basah*

My Mood Booster

Ceritanya minggu kemaren itu jadwalnya belanja bulanan plus beli-beli buah buat stok sambil cuci mata liat-liat baju tidur buat Aqeela... so emak-emak yak, cuci matanya liat-liat baju tidur anak.. hihihi. But, im happy :))

Pulangnya, sampe rumah udah siang, capek. Tidur-tiduranlah sambil nenenin Qeela plus mau bbm suami, kalo istri dan anaknya ini udah sampe rumah.

Eh pas ngintip contactnya dia, status dan fotonya udah berubah ajaaa, jadi begini :


Ehemmmm, langsung senyum-senyum ga jelas sampe ketiduran, kebangun jam setengah lima. Hihihihi. Syenangggg..., soalnya fyi, suami itu bukan orang yang suka gonta ganti dan peduli sama staus bbm. Apalagi pake kata-kata romantis begitu. Ahhhh akuu terhuraaaa. We miss you too, Aby :***

note : 
just in case fotonya ga jelas, ini dia profile pic suami sampe hari ini :


 
*lope lope dimana-manaaa...*