Tuesday, 5 November 2013

Anak sholehah, in shaa Allah pasti bisa


#1
Alkisah pulang kantor keujanan, buru-buru masuk kamar mau ganti baju plus langsung mandi, tapi aku kelupaan bawa handuk, minta tolonglah sama anak kecil kriwil..
Bunda (B) : Kakak, bunda minta tolong boleh?
Kakak Aqeela (KA) : (gaya centil) minta tolong apa Bunda?
B : tolong ambilin bunda handuk dooongg...
KA : ehmmm anak sholehah kan harus mandiri ya Bunda? ambil sendiri kan bisa yaaaa, Bunda?... (sambil cengar-cengir)
B : iya deh (pake baju lagi, ambil handuk sendiri)
Abis mandi, masuk kamar. Anak kecil kriwil lagi asyik buka-buka buku mewarnai, dan mulailah ia berceloteh nyari-nyari crayon..
KA : Bundaaaaa, crayon kakak mana yah?
B : ambil di kotak mainan yah kakak
KA : tolong ambilin Bunda doooonggg..
B : eh, anak sholehah kan mandiri yah kakak, bisa ambil sendiri donggggg... (ngikutin gaya dia ngomong tadi pas aku minta tolong ambilin handuk)
KA : eh iya yah... (ngacir ambil crayon sendiri sambil ketawa-tawa)

#2
Lagi nonton tivi berduaan sama Abinya, tiba-tiba ada iklan sufor, anak kecil lagi main kapal-kapalan.
Mulailah anak kecil kriwil yang sholehah (Aamiin!) ngerusuhin Abinya.
KA : Abiiiii, bikinin kakak kapal-kapalan dongggg. 
A : Duhhh abi ga bisa kakak.. (sambil ngantuk)

Thursday, 4 April 2013

Empat Tahun

Alhamdulillah,
Empat tahun usia pernikahan, dikasih 2 titipan paling indah dari Allah SWT, anak-anak cantik dan lucu yang (insyaAllah) sholehah.
Semoga pernikahan ini selalu diberi limpahan keberkahan. Dan kita selalu dalam kasih sayang menuju kebahagiaan dunia akhirat. Aamiin.

Semoga kita dapat menjadi orangtua panutan bagi anak-anak kita dan menjaga amanah dari Allah untuk menjadikan anak-anak kita jadi anak yang sholehah dan berguna bagi keluarga, bangsa dan agama. Aamiin.

Thursday, 28 March 2013

Assyifa's Born Day

Kelahiran Assyifa itu udah ditungguin sejak masih kerja dan hamil masih itungan 32 minggu. Padahal, dari awal sudah tau kalo HPL-nya itu tanggal 27 Maret 2013. Tapi tetep aja ngarep melahirkannya cepet dan maju dari prediksi. Alhasil ambil cuti mulai tanggal 15 Februari terus cusss mudik ke Palembang lanjut Baturaja.

Satu bulan nunggu tanda-tanda melahirkan di  Baturaja, yang ditunggu adem ayem aja. Cuma ngasih mules-mules dikit, kontraksi palsu berulang-ulang plus ga nyenyak tidur sepanjang malam. Ya tapi gitu doang, ga berlanjut ke kontraksi serius dan tanda awal melahirkan, entah itu flek atau mules berkepanjangan. Begitu terus setiap hari sampe rasanya ga sabaaaaarrrr banget secara perut udah kayak bola basket dan makin hari makin berat. Semua yang kata orang bisa mempercepat dan memperlancar proses persalinan udah aku laksanain. Mulai dari jalan pagi, banyak-banyak nungging, banyak gerak sampe joged-joged alaypun. Tapi ya namanya juga belom waktunya, adek bayi yaaa slow aja di dalem perut sambil nendang-nendang plus kejang kram yang maknyus makjleb juga rasanya. Mau ga mau proses nunggu saat-saat melahirkan ini ya dinikmati juga. Sempet-sempetnya bikin foto session sama Aqeela dan om Yudi. Emang diniatin banget seh foto-foto ini, soalnya hamil Aqeela dulu juga ada foto session, malah sampe ke studio foto segala. Biar adil, hamil kedua pun ada foto-fotonya juga dooongg. Hahahaha. *ini sebenernya dasar emaknya aja yg banci tampil sih.. :D*

Sampe akhirnya jadwal suami pulang dan nengokin kami di Baturaja. Inget banget hari itu, Sabtu tanggal 16 maret jam 1 siang suami nyampe. Secara udah lama ga ketemu, langsung cupika cupiki mesra syalala lah ya. Sapa tau abis mesra-mesraan dan induksi alami *ehem* dari mister suami si adek bayi mau lahir gitu loh. Eh bener aja, ga lama perut rasanya mules. Udah seneng dong, eh ga taunya mulesnya selewat doang. Duennnggg!! Jadi ngobrol ngalor ngidul lagi deh plus ibu hamil jadi punya kesempatan berkeluh kesah curhat sambil minta pijitin. Dalem hati aku mikir juga sih, kira-kira apa yah yang bisa mempercepat kontraksi biar melahirkan, soalnya mumpung ada suami dan masih cuti. Jangan sampe cutinya udah habis eh adeknya masih belom lahir juga. Ga lucu lah yaaaa.
Browsing-browsing lah teknik mempercepat datengnya kontraksi biar afdhol. Dan ketemulah sama video teknik pijat untuk merangsang induksi alami pada proses melahirkan. Uhuy! Semua teknik dalam video 'accupresure for natural induction' coba dipraktekin sama suami. Mulai dari pijat titik antara jempol dan telunjuk tangan, titik tiga jari diatas mata kaki, pijat punggung dan tengkuk, pokoknya semua deh. Yang kalo pijatan-pijatan itu dipraktekin beneran ngaruh ke kontraksi di perut loh. Akhirnya ngerasain kontraksi yang makin sering, makin maknyus dan kalo dihitung udah 5 menit sekali. Sambil meringis-ringis nahan sakit. Siap-siaplah berangkat ke klinik buat melahirkan. Meskipun deg-degan plus sedikit takut juga mau ngerasain yang namanya melahirkan (lagi!), tapi dalem hati bersyukur banget hal yang ditunggu-tunggu dateng juga. Sampe ke klinik, diperiksa bukaan sama bidan, eng ing eng ternyata baru bukaan 1. Lah? Kirain udah bukaan 5 aja loh kalo dari rasa sakitnya itu. Soalnya waktu mau ngelahirin Qeela dulu bukaan 1 mah ga ada mules-mules. Ternyata beda yah. Ehmmm baiklah kita pulang dulu kalo gitu. Kejadian lagi deh kayak mau melahirkan Aqeela dulu. Hahaha.Pulang dari klinik itu, sempet jajan martabak keju dulu. Mumpung masih sempet :D

Nah, soal bukaan melahirkan ini, perasaan kalo baru bukaan 1 mau ke bukaan selanjutnya itu bisa cepet bisa lama bahkan sampe itungan seminggu sampe dua minggu (pernah baca dimana, lupa). Cemas deh kalo mesti nunguin semingguan lagi secara suami cuma dapet jatah cuti 15 hari kalender. Bisa nangis bombay melahirkan ga ditungguin suami. Putar otak akhirnya ngikutin lagi step by step video natural induction for labor dari you tube plus malemnya mari kita induksi alami lagi sebelum cuti panjang abis melahirkan.. *if you know what i mean* Huahahahahaha.. :DD

Welcome, Baby Arrazaq #2

Alhamdulillah,

Hari Senin, 18 Maret 2013 pukul 16.20 wib telah lahir melalui persalinan normal, putri kedua kami, Assyifa Nabila Arrazaq, dengan berat 3,4 kg dan panjang 50 cm, dibantu oleh dr. Hafiz Usman, Sp.OG.

Semoga jadi anak yang sholehah, pintar dan membawa keberkahan bagi keluarga, agama dan bangsa. Aamiin.

adek Nabila :*

Saturday, 2 March 2013

Dalam Episode Liat Adek

Di ruang tunggu, Aqeela nempelin mulut ke perut Bunda sambil ngajak ngomong adek bayi.
A : Adekkkk, lagi apa? Udah bangun belum? Kita maen yuk dek. Adek udah mau lahir belum. Yukkk..yukkk.., dek!
---
Lagi di ruang periksa dokter kandungan. Bunda tiduran sambil di USG.
A : Kita mau liat adek?
B : Iya
Lalu mulailah celotehannya mengalir ga berenti disautin sama pak dokter
A : Itu adeknya lagi maen apa?
D : Maen bola
A : Ada berapa bolanya?
D : Dua
A : Adeknya bisa ngomong ga?
D : Bisa dong..
A : Gimana ngomongnya?
D : Oeekk..oekk..oekkk.., gitu.
A : Gituu?..
---
Liat ember cuci tangan pak dokter, kali ini Abinya jadi sasaran wawancara
A : Itu apa?
By : Ember

Thursday, 28 February 2013

(Hamil) dulu dan sekarang

Alhamdulillah dua-duanya lancar jaya dan ga aneh-aneh. Sejauh ini seh masih bisa ditolerir dan ga ada yang perlu dikhawatirin banget. Bisa dibilang gagah perkasa malah. Cuma ya memang jelas ada bedanya antara hamil yang dulu sama hamil yang sekarang yaaa...

Hamil Aqeela, trimester pertama ga pake mual muntah mabok parah. Ada lah sesekali, itupun masih bisa ditahan. Ga ada cerita manja-manja apalagi acara ngidam. Masih bolak-balik belanja dan bawa barang belanjaan sendiri dari pasar yang jaraknya cuma 5 menit dari rumah. Beberes rumah sambil sesekali nyuci juga masih oke. Tapi urusan masak nasi di rice cooker sama nyium bau badan suami, nyerah. Ampunnnn ga bisa banget. Kalo terpaksa harus masak nasi sendiri, pintu sama jendela mesti di buka lebar-lebar biar aroma nasi ga muter dalem rumah dan ga bikin pusing. Nah, kalo urusan bau badan suami ini yang rada susah. Lah wong sekantor dan serumah (alhamdulillah awal hamil Aqeela masih ditungguin dan belom ditinggal kuliah), gimana ngehindarinnya coba? Alhasil selama hamil itu sukses benci pol-polan deh sama suami. Ga heran si Aqeela cetakannya tumplek blek persis kayak kembar sama Abinya yeeee hihihi.. :D

Trimester pertama hamil yang sekarang? Rada horor karena diawali sama flek di minggu kelima kehamilan dan berlanjut harus bedrest sampe 2 minggu. Padahal di rumah ada bocah kriwil yang masih nempel terus kayak perangko plus Abinya yang ga bisa siaga 24 jam di rumah karena emang LDR sama anak istri. Padahal, petuah dokter aku ga boleh ngapa-ngapain selama masa bedrest. Nyuci, nyapu, ngepel, nyetrika, dan masak, even mandiin dan gendong Aqeelapun ga boleh. Harus istirahat total di atas tempat tidur. Doeng! Gimana caranya ya? Untungnya, masa bedrest itu berdekatan sama masa cuti mau lebaran. Akhirnya bedrest disambung cuti lebaran dan mudik lebih awal deh. Alhamdulillah ada hikmahnya ;)

Hamil Aqeela, segala makanan dijaga betul. Sampe-sampe menghindari banget yang namanya MSG. Dari jajanan warung sampe indomie jadi pantangan. Makan buah rajin, susu ibu hamil yang rasanya eneg dan ga enak itupun ditelen. Vitamin dan jadwal periksa ke Sp.OG ga pernah absen. Hamil sekarang? Kebalikan banget sama yang dulu, ga pantang jajanan meskipun ga sering banget juga. Buah, vitamin sama susu tetep rajin meskipun susunya dari Anm*m jadi Mi*o atau UHT. Periksa ke Sp.OG juga ga pernah meleset cuma pindah aja kalo dulu ke Dr. Oky Prabudi yang sekarang ke Dr. Joshimin. Selera makan antara hamil dulu sama yang sekarang juga ga berubah. Lidah cuma kenal dua jenis makanan, enak dan enak banget. Segala makanan masuk perut ga ada pantangan dan ga ada yang bikin mual. Makasih banget-bangetan ya Alloh. Cuma dulu pas hamil Aqeela ga ada kepengenan apa-apa yang spesifik selain yang seger-seger (maklum aja yah, bawaan hamil biar ga eneg maunya ya yang seger). Nah yang sekarang, bawaannya pengen ngemil manggis aja. Soalnya mulut sama perut kerasa banget ga enak kalo ga ngemil yang asem seger.

Dulu hamil Aqeela masih bisa belanja ke pasar. Hamil ini ga belanja ke pasar sama sekali. Tugas belanja ke pasar didelegasikan ke Bude yang biasa bantuin beberes dan masak di rumah. Pernah sekali nyobain ke pasar, yang ada baru sampe depan pasar liat orang rame plus nyium aroma macem-macem amis ikan langsung lemes semaput campur sesek. Untung ga pake acara pingsan. Tapi kalo urusan belanja dan maen ke mol, tetep yeee ga pake acara lemes apalagi semaput, hamil ga hamil mah betah di mol. Hahahaha.

Urusan nambah berat badan, kalo yang dulu kayaknya konstan dan pelan-pelan. Paling dalam sebulan antara 500 gram sampe sekilo. Lah hamil ini, masih bulan ke enam pulak, masa dalam sebulan berat badan naek 4 kilo? Apa kata dunia? Malunya ga tanggung deh waktu dikasih petuah sama dokter mesti mulai diet dan ngurangin ngemil plus makan karbohidrat. Kalo aku malem-malem kelaperan gimana dong, dok? Kasian adek bayinya kan? Yah makan buah aja ya buk. Zz..zz..zz..
Petuah yang dikasih dokter aku ikutin sih, lumayan ngerem pertambahan berat badan meskipun terakhir periksa adek bayi diperkirakan udah 3000 gram lebih. Padahal HPL masih 20 harian lagi. Uhuk..

Hamil Aqeela, urusan baju hamil dan printilannya ga ada masalah dan ga bikin ribet. Hamil sekarang, belom masuk 9 bulan, baju hamil dan segala undies udah ga bisa dipake semua. Kesempitan. Hiks. Alhasil kalo tidur paling nyaman pake t-shirt buluk punya suami plus daster longgar simpenan yang ga kalah buluk. Untuk pergi-pergi atau kerja, alhamdulillah bisa pake gamis longgar yang sekarang lagi banjir dimana-mana itu. Ga di pasar, toko, mol atau OLS, semua jualan gamis. Celana hamil udah lama ke laut deh, udah di set ke kancing paling longgarpun bawaannya masih sesek kalo dipake. Yassalam, segede itukah aku hamil kali ini? Huhuhuhu... *garuk-garuk tanah*

Wednesday, 27 February 2013

Aqeela yang Afiqah :D

Anak kecil itu memang ajaib banget yah. Ga bisa diprediksi, selalu ada kejutan baru setiap harinya. Kayak tadi sore, misalnya
Eyang Kungnya pulang kerja trus manggil..
E : "Aqeeelaaaa..."
A : "ini bukan Aqeela, ini Afiqah" (sambil nepuk-nepuk dada)
E : "ohhh, Afiqah. Afiqaaaahhhhh..."
A : mesem-mesem nyaut "saya Eyanggg.."
E : "loh? Aqeelanya mana?.."
A : "Aqeelanya ilang blom ketemu.."
E : :D
Penonton : :)))))))
Ada-ada aja ya Aqeela, darimana sih idenya? ;)

Wednesday, 20 February 2013

My Second Pregnancy Flight

Ceritanya tanggal 16 Februari 2013 kemaren itu, kita sekeluarga mesti mudik Binjai-Baturaja. Mudik for good, Alhamdulillah. Pertama karena emang usia kehamilanku udah masuk trimester tiga dan udah mepet banget sama usia kehamilan yang dibolehin untuk terbang. Kedua, aku udah sukses mutasi ke Bogor. Jadi sekalian aja mudik cuti melahirkan sekaigus pindahan. ippiiiiieeee Yippieeeeee Yeay!!!

Udah yang kedua kalinya mesti terbang dalam kondisi hamil besar ternyata ga membantu ya. Padahal dari jauh hari udah persiapan. Browsing-browsing peraturan penerbangan untuk wanita hamil, tanya kanan kiri sama temen yang udah pengalaman sampe konsultasi sama pramugari dan flight attendant maskapai penerbangan yang mau ditumpangi yabg kebetulan masih sepupu. Tapi ya kejadiannya tetep aja gitu-gitu juga. Ga jauh dari kejadian berangkat pertama. Surat keterangan layak terbang dari dokter kandunganku ga ngaruh dan ga membantu sama sekali. 

Sampe di counter check in bandara Polonia Medan, langsung ditanya-tanya usia kehamilan. Yang ternyata kalo usia kehamilan udah lewat dari 32 minggu khusus untuk kehamilan kedua udah ga boleh terbang. Masya Alloh. Sementara  di surat keterangan dokter yang aku bawa dijelasin usia kehamilanku udah 33 minggu, dalam keadaan sehat dan layak menempuh perjalanan jauh. Akhirnya sedikit berdebat sama petugas check in counternya. Soalnya memang sebelum terbang, bahkan sebelum beli tiket dan nentuin tanggal keberangkatan ini, aku udah nelpon ke Call Center mereka (Singa Udara) dengan petugas Mbak Lina, khusus nanyain peratyran terbang untuk wanita hamil. Infonya sih, yang wajib pake surat keterangan dokter itu yang usia kandungannya udah lebih dari 35 minggu, kalo masih kurang dari 35 minggu ga pake surat dokter ga masalah. Nah loh ternyata pas nyampe counter check in ditunjukin buku tebel tentang peraturan penerbangan yang menyatakan "usia kehamilan kedua yang masih diperbolehkan untuk menempuh penerbangan jarak jauh > 2 jam adalah 32 minggu". Sementara pas bener yeee ini aku hamil yang kedua dan di surat dokter jelas ditulis usia kehamilan udah 33 minggu. Lemes deh, ngebayangin tiket yang bakal hangus dan cuma dikasih pilihan untuk pindah pesawat. Jadi suami sama Aqeela plus Mbah tetep pake Singa Udara, sementara aku pindah ke Citilink yang udah dikonfirm mau nampung. Tapi apesnya ternyata pas di cek Citilink udah full. Makin lemes dan lunglai.

Friday, 1 February 2013

Kalo lagi hamil itu..

Paling susah kalo mau pegipegi dan mesti pake kaos kaki. Coba aja ada ganjelan di perut sebesar bola basket ( it means hamilnya udah 6 bulan keatas lah ya, kalo masih itungan trimester pertama mah masih gampilll...) trus nunduk mau pegang kaki. Susye kann. Bingung nyari posisi yang pas, mau berdiri takut jatoh, sambil duduk juga ribet. Aku sendiri sih akhirnya lebih sering pake kaos kaki sambil duduk di bangku kecilnya Aqeela pake posisi miring kanan kiri. Lumayan jadi lebih cepet make kaos kakinya :D

Ga kalah ribetnya adalah kalo harus ke toilet dan ga nemu toilet duduk. Padahal panggilan alam sudah mendesak. Haduhhh, itu rasanya kayak maju kena mundur kena deh rasanya persis kalo lagi ngantuk banget tapi perut laper naudzubillah.Serba salah, dijeeeeeeee :((
Seringgnya ya dipaksain ajalah ya meskipun akhirnya buru-buru dan ga tuntas. Alhasil malah jadi bolak balik wece. Diperparah sama frekuensi sipip yang jadi makin sering seiring makin tua usia kehamilan jadi harus akrab deh sama segala macem bentuk wece. Capedeeeehhh.

Untuk urusan tidur malem aku sih ga terlalu rewel yaa. Cuma memang ga ada posisi lain yang enak selain tidur miring, entah itu ke kiri atau ke kanan sama ajalah. Apalagi ditambah ganjelan guling di belakang punggung sambil meluk guling juga. Udah paling mantap lah itu posisi, jangan lupa bantal ga usah tinggi-tinggi ya, soalnya kalo kepala lebih tinggi dari kaki jadi rentan banget kram + kejang betis tengah malem. Rasanya ga ada tandingan deh itu sakitnya. Maka berkawanlah dengan koyo salonpas dijamin lebih nyaman untuk betis, punggung dan leher ibu hamil yang cepet pegel :DD