Wednesday, 11 August 2010

Maternity Leave

Yaaaak, sebenernya rencana awal aku mau cuti pas deket2 lahiran. Estimasi lahiran kan tanggal 11 September tuh, jadi mau ngambil cutinya awal2 September aja. Toh rencananya mau melahirkan di Medan. Sayang kan kalo kelamaan nunggu hari H-nya, mendingan cutinya dibanyakin pas udah lahiran.

Eh nah lho, ternyata akhir Juli dapet kabar suami lulus jadi mahasiswa S2 di Bandung dan mulai kuliah tanggal 9 Agustus. Wakwaw! Berantakanlah itu semua rencana mau melahirkan di Medan. Mana mau deket2 lebaran, mana abis lebaran adekku mau nikah pula. Repotlah kalo mesti ngeboyong ibu ke Medan. Bisa2 pikirannya kemana2. Pikir2 akhirnya aku mau lahiran di Bandung aja ngikut suami. Pikir2 lagi koq kayaknya ribet banget yak, kalo di Bandung berarti suami mesti nyari kontrakan yang udah sama isi2nya. Macem mesin cuci, kulkas dan yang lain2nya. Dooooh..., telpon ibu, telpon keluarga. Ehmmm, kenapa juga ga lahiran di Palembang aja? Kalo di Palembang kan ga mesti beli perabot2 lagi, trus pakaian si Baby Arrazaq yang udah disiapin kapan tau bisa dipaket. Suamipun bisa ngejar cepet2 berangkat dari Bandung begitu dapet kabar kalo aku udah ada tanda2 mau melahirkan. Mana deket sama keluarga lagi, ada Om2nya, kakek nenek plus eyangnya juga. Waaaahhh kloplah.

Jadilah aku buru2 konsul ke dokter kapan usia maksimal yang masih terhitung aman untuk bumil bepergian naek pesawat. Tanya sana sini juga. Sebenernya selama kehamilannya ga bermaslah ya aman2 aja. Cuma yang agak ribet maskapai yang mau ngangkutnya. Jadi kemaren itu abis konsul sama dokter kandungan dan minta surat rekomendasi layak terbang, langsung deh urus surat cuti. Untungnya diwaktu yang super mepet dikasih bocoran sama temen supaya agak panjang cutinya ambil cuti tahunan dulu baru disambung cuti bersalin. Agak ga yakin bakal di approve seh, secara kalo udah ngambil cuti bersalin pasti cuti tahunannya abis. Tapi kalo rezeki emang ga kemana, alhamdulillah cutinya di approve. Yaay! Jadi total cutiku 12 hari plus 3 bulan aja gitu... :D (ruginya ngambilnya kecepetan 1 bulan, karena khawatir bahaya di pesawat kalo hamilnya udah terlalu gede)

Nah, sejak tanggal 31 Juli kemaren aku udah di Palembang. Hampir 2 minggu, ga kerasa hehehe. Sempet ribet seh pas mau berangkatnya, karena kehamilan udah 8 bulan lebih 2 minggu alias 34 minggu. Ternyata kalo Garuda bolehnya usia kehamilan dibawah 8 bulan. Udah bawa surat rekomendasi dokter kandungan padahal, eh ga berlaku. Yanmg berlaku surat dokter yang direkomendasikan Garuda. Dokter umum pun gapapa asal rekomendasi Garuda. Meeehhhh. Yang harusnya berangkat jam 6 pagi jadi jam 9 deh, karena mesti ngurus surat dokter plus tanda tangan surat pernyataan. Tapi yang penting bisa berangkat juga. Alhamdulillah :)

Hari ini tanggal 11 Agustus 2010, dan estimasi kelahiran baby dalam perutku ini tanggal 11 September 2010. Oh God, makin deket aja yaaaaaa. Ga sabarrrrrrrrr. Mohon doanya ya temen2 supaya baby Arrazaq dan Bundanya bisa melahirkan dengan lancar, normal dan waktu yang tepat. Aamien :)

Marhaban Yaa Ramadhan

Alhamdulillah, tahun ini jadi ramadhan kedua berstatus sebagai istri. Meskipun agak sedih sebenernya, soalnya ga bisa ngerasain sahur, buka puasa dan tarawih bareng2 sama suami. Huhuhuhu. Suami udah mulai kuliahnya dan aku udah cuti persiapan melahirkan. Jadinya suami di Bandung dan aku stay di Palembang. Ehmmm, tapi mudah2an puasa tetep lancar deh. Aku juga insyaallah mau nyobain puasa dulu, kuat apa ga. Bismillahirrohmanirrohim.

Tadi udah mulai tarawih, perjuangan juga ternyata buat bumil yang usia kehamilannya udah 8 bulan lebih seperti saya ini ya. Keringetan plus ngos2an. Tapi insyaallah tetep semangat! Semoga bisa kuat sampe akhir Ramadhan. Aamien.

Akhirnya, The Arrazaq's Family mengucapkan :
Selamat Menunaikan Ibadah Puasa, semoga diberi kemudahan dan kelancaran dalam menjalankanya, dan ibadah yang dijalankan menjadi barokah.
Mohon maaf lahir bathin yaaaaa :)

-Irma, Agung and Baby Arrazaq inside-

Wednesday, 4 August 2010

Oksigen

Percakapan siang hari ditelpon dengan salah satu ibu2 di kantor :

Saya : pamit ya bu, saya mau melahirkan di Palembang
Ibu : Iya ati2 ya semoga lancar
Saya : makasih bu
Ibu : eh udah ketauan cewek apa cowok? Udah di oksigen kan?
Saya : hah? Apa buk?
Ibu : oksigen, eh apa tuh?
Saya : ehmmm, USG bu
Ibu : oia itu
Saya : ....