Sunday, 22 April 2018

Kemping Asyik di Kampung Cai, Rancaupas

Jadiii, long weekend yang lalu. Kami sekeluarga kemping (lagi) di Kampung Cai Rancaupas. Ini kali kedua kami kemping disini, setelah kurang lebih setahun yang lalu jadi kemping pertama kami. Ceritanya ketagihan nih dan alhamdulillah anak-anak juga selalu happy tiap kali kesini... 😍😍

Waktu kemping kesini pertama kali, kami cuma bermodalkan tenda dan kompor pinjem dari temen kantor. Selebihnya, alas tidur dan alat makan bawa sendiri. Nah, kali ini kami memilih untuk menyewa saja, ya kali tiap mau kemping minjem mulu. Hahahaha. Sebenernya sempat tergoda untuk beli perlengkapan kemping sendiri. Tapi itung-itung koq jadi banyak banget yang harus dibeli ya? Begitu mampir ke Eiger atau Consina liat tenda-tendaan, alat kemping. Ini kayaknya perlu, itu juga harus punya. Eeeaaaa untungnya cuma wacana aja karena ternyata perlengkapan kemping itu ga murah loh. Hahahaha. Jadilah maju mundur cantik mau beli juga. Ujungnya kompor doang sama senter dan perintilan-perintilan kecil yang kita beli.

Add capt

Tenda, kan harganya lumayan yah. Dibandingkan dengan sewa, harganya bisa 10 kali lipatnya. Karena kita belum terlalu sering kemping, kayaknya belum perlu untuk beli. Lagipula kalo pas beli trus pas makenya rusak kan nyesek cui, secara ini yang mau kemping masih amatir. Hahaha. Jadi yaudah lah ya, kita sewa aja. Lebih hemat 😆

Setelah semua perlangkapan yang kira-kira akan dibutuhin selama kemping kita siapkan. Kita membulatkan tekad untuk berangkat jam 3 sebelum shubuh. Daripada lama macet di jalan kan? Tau sendiri gimana padetnya jalanan menuju Bandung saat weekend apalagi ini longweekend. Ngebayanginnya juga udah males. Tapi karena udah kebayang asyiknya kemping, kita tetap hajar bleh aja. Berangkattttttt...

Muatan udah penuh, siap berangkat


Kurang lebih jam 3.30 dini hari Jumat itu, kita berangkat dari Bogor menuju Bandung. Alhamdulillah pilihan waktu berangkat tepat banget. Kesiangan dikit ga kebayang deh itu berapa lama kena macetnya. Antrian masuk rest area pas sholat Shubuh itu ngeriiii banget, lebih rame dari antrian pas mudik deh. Uwow.

Sepanjang jalan lancar, hanya dibeberapa titik saja yang agak tersendat kayak di Cikampek dan pas masuk Bekasi Karawang karena ternyata ada kecelakaan. Selebihnya normal. Awalnya pengen sarapan di Bandung dulu kan, tapi lagi-lagi karena takut macet dan males muter-muter. Akhirnya kita tembak langsung Ciwidey. Lewat tol baru, Tol Seroja, alhamdulillah jadi lebih cepet. 

Kurang lebih jam 8.30 pagi, kami sudah sampai di Kampung Cai. Wuaaaahhhh seger banget dan sudah ramai tenda-tenda mengelilingi dan tersebar di area perkemahan. Pengalaman kemping yang lalu, tenda kami jauh dari mesjid dan toilet. Jadi, agak pe er ya karena anak-anak sebentar-sebentar pengen ke belakang. Kali ini kami memilih mendirikan tenda di area kosong dekat mesjid. Supaya nanti gampang bolak-balik kalo mau sholat, cuci-cuci dan ke toilet. Lagipula dari area ini lebih deket ke warung-warung yang ada, jadi enak nih kalo ada yang kurang-kurang tinggal cuss ke warung. Hihihi. Dan lagi, jarak tenda ke parkir mobil tinggal ngesot, jadi aman barang ga usah semua diturunin, kalo ada yang ketinggalan juga tinggal ambil ke mobil. Mantap kan... 😬😅




Ga lama setelah tenda berdiri {(kali ini hanya makan waktu 15 menit deh kayaknya, karena pas ambil tenda sewaan, saya dikasih tau cara gampang mendirikan tendanya, intinya : 7-8-6,5). Ga kayak waktu itu yang kayaknya hampir satu jam deh baru berdiri tendanya, mana waktu itu salah pilih tempat lagi, nyampe udah siang, dapet tempat kosong ga deket pohon jadinya panasssss 😂😂}. Saya mulai masak nasi dan  menyiapkan makan siang buat the kriwils dan pak Suami. Sarapan sih tadi udah beli aja roti di Alfamart 😆

Perjuangan ya ternyata masak nasi di kompor itu. Huhuhu. Lama deh, apalagi ga bawa kukusan. Tapi keukeuh wae pengen masak. Kan biar berasa kempingnya. Hehehe. Lumayan lama, akhirnya nasi kebanyakan air mendekati jadi bubur mateng sudah. Makanlah ditemani tumis kangkung dan nugget goreng plus ikan asin peda yang gagal 😭😭🤣. 

Bocah mah udah rewel pengen berenang dooongggg. Yang satu lagi malah berisik perngen cepet-cepet ngasih makan rusa. Yawdaaaa, yawdaaaa. Setelah Abi beres sholat Jumat, capcus lah kita.

Yeay! Berenang. Asyik banget masih sepi. Udah gitu udaranya sejuk dan air kolamnya hangat. Duhhhhh surga deh. Sejauh mata memandang hijau pepohonan dan dari kejauhan keliatan gunung yang gagah dan langit biru yang luassss. MasyaAllah, ngetik gini aja langsung kebayang suasana disana dan pengen berangkat kemping (lagi) deh.... #terkode

Jadi, sesorean itu kami habiskan dengan berenang dan eksplore area Kampung Cai. Banyak banget yang kemping di sini. Ada bapak-ibu reuni SMP tahun 70/80an. Gathering club mobil yang anggotanya datang dari seluruh Indonesia. Keluarga dan tetangga-tetangga yang kemping bareng dan rombongan anak-anak muda pecinta alam. Pokoknya rame deh. Persis Cibubur masa Jambore Nasional. Hahahaha. Tapi tenang aja, tetap nyaman dan asyik koq. Ga ada cerita rebutan tempat apalagi antri panjang di toilet. Semua amannnnnn.

Nah, selain bisa berenang di kolam renang air hangat dengan tiket Rp. 15.000,-. Banyak kegiatan baru yang bisa dilakukan disini dibandingkan dengan kemping pertama kami di sini tahun lalu. Sekarang, selain berenang dan mengunjungi penangkaran rusa, kita juga bisa menunggang kuda mengelilingi area Camping Ground dengan biaya Rp. 20.000,- saja satu putaran. Dan ada Archery Range juga dengan bayar Rp. 20.000,- dapet 20 anak panah dan bisa gantian loh, jadi bayarnya ga perorangan gitu. Yeay! Asyik, kan? Jadi lebih hemat. Hehehe.

Nah, di depan Archery Range ini ada yang baru juga. Spot oke buat foto-foto yang instagrammable dan kekinian, cuma bayar Rp. 5.000,-. Lumayan lah. Sayangnya, sore itu mendung dan gerimis, jadi kami pulang ke tenda deh.

Ehmmm, kalau sore dingin dan gerimis tipis mendayu-dayu gitu paling enak makan apa hayo? Yes, indomie for the rescue, sukses jadi menu makan malam kami. Nikmat tak terkira. Diiringi alunan lagu-lagu kenangan dari tenda om tante yang lagi reuni. Mulai dari Kemesraan sampai Kereta Malam. Syahduuuuu 😍
Jadi meskipun kami ga bawa gitar, masih tetap bisa nyanyi-nyanyi bareng dan ga kesepian deh.

Biar makin seru dan berasa kempingnya, jangan lupa bikin api unggun ya. Di sini banyak warung yang jual kayu bakar koq. Tinggal tambahin dikit skill coba-coba dari Pak Suami, jadi deh api unggunnya. Sampe tetangga sebelah tenda nanyain gimana cara bikin api unggunnya loh hihihi. Good job, pak bos 👍🏻👍🏻
Oh iya, di warung juga ada yg jual jagung bakar untuk menemani kongkow di depan api unggun. Boleh request dibakarin atau mentah, harganya selisih tiga ribu doang. Saya sih beli aja yang udah dibakar deh jadi tinggal hap 😄😄

Sayangnya, dua kali kemping di sini, kami belum pernah berkesempatan memandang langit penuh bintang. Selalu mendung mendayu-dayu. Dan kemarin itu dinginnya kerasa lebih menggigit deh. Ampun ga kuat, padahal udah jaket tebel. Tapi alhamdulillah The Kriwils mah tidur nyenyak. Mungkin karena capek di perjalanan, puas main-main pas sorenya itu ya, namanya anak-anak kalo banyak mainan dan kegiatan pasti happy 😍😍

Pagi hari saat adzan shubuh berkumandang, campers mulai ramai menunjukan tanda kehidupan. Tenda-tenda mulai mengeluarkan suara-suara. Banyak juga teteh-teteh yang bolak-balik ngider jualan nasi kuning dan bala-bala buat sarapan. Cuss kita beli, jadi ga repot masak. Karena pagi gini paling enak jalan-jalan di sekitar area kemping sambil menikmati udara dingin dan tentu saja sunriseeeeeeee 🌞

Aahhhhhhhhh suka banget sama suasana pagi disini. The Kriwils pun excited jalan-jalan pagi sambil ngobrol cerita ina inu sambil huh hah huh hah. Hihihi. Mereka seneng kalo ngomong keluar asep dari mulut, saking dinginnya udara pagi itu. Kabut turun tipis, bikin suasana makin romantis sementara matahari muncul perlahan dari balik pepohonan berwarna jingga dari kejauhan. Super Loveeeeee 💕💕💕

Sebelum beberes tenda dan pulang. Kami berenang lagi sampai puas dan mampir ke penangkaran rusa. Kami juga membeli sedikit olah-oleh yang banyak dijajakan di sekitar tenda. Ada manisan dan stick buah strawberry, blackberry dan blueberry. Ada juga telur asin yang enak dan jadi cemilan selama perjalanan pulang.

Ahhhh happy sekali kemping di Kampung Cai. Lain kali kami pasti kembali lagi ke sini. Semoga saat itu nanti, kami bisa melihat langit penuh bintang yaaaa.... 😁😁

Terima kasih, Kampung Cai 😘😘

























Monday, 5 February 2018

Happy Di SKI

Haiiiii semuaaa, susah ya ternyata menjalankan niat bikin postingan minimal sebulan sekali. Gagal lagi dan lagi. Yauda lah yaaa, sesempetnya aja, sebisanya aja. Semangkaaaa….

So, ada apa nih koq tiba-tiba jadi memaksakan diri nulis lagi? Huhuuhuuu, yah karena ada kejadian yang bikin lemes beberapa waktu lalu. Jadi, lagi asyik-asyik ngerapihin file foto ana inu dari zaman tahu bulat di goreng dadakan sampe zaman minuman Mango Legend, eh eh ini jari salah pencet lah. Dan lenyap semua itu file foto.

Padahal, selama ini sengaja dikumpulin dirapihin untuk stok upload blog yang cuma mentok di niat. Saking pengen bagus, saking pengen rapih eh malah ga di post-post. Jadilah berenti di draft mulu. Sampe semua fotonya ilang.

Panik dong? Pastilah. Akhirnya nanya adek, nanya temen. Bersihin dulu lah PC pake Smadav dan Avast. Lalu pake aplikasi Easeus Data Recovery. Alhamdulillah, sebagian bisa balik lagi. Dan sisanya harus diikhlaskan cuma tersimpan di ingatan. Aku sedih kakak…

Pelajarannya adalah yaudah sih, kalo mau nulis di blog ga usah sok-sok perfect segala, nulis ya nulis aja, masalah bagus apa ga, enak dibaca apa ga urusan belakangan deh, yang penting ceritanya udah kesimpen. Toh niat awal bikin blog juga buat dibaca-baca sendiri kan? Syukur-syukur bisa menginspirasi yang suka kesasar nyampe kesini. Ye kaaannn. Plus niatnya buat nyimpen foto juga sih, jadi nanti bisa dibuka ulang diceritain ke Kakak sama Adek, sambil ditunjukin fotonya, kita pernah kesini loh, pernah kesana loh, pernah nyobain ini itu, dll, dsb. Gitchuuuu...

Nahhhh, sekarang mau berbagi cerita yang mana nih? Bingung mau cerita yang mana dulu sebenernya, saking udah numpuk ga pernah dikeluar-keluarin ga pernah ditulis. Hahaha. terlalu asyik sama instagram kakak. Hehehe. Ehmmmm, yang ini aja deh, cerita dua atau tiga minggu yang lalu kita melipir ngabisin hari Sabtu di SKI.

Untuk sebagian besar warga Bogor, udah ga asing lah ya sama SKI ini. 


Jadiiii, ke SKI lah kita 😂😂😂 Kalo liat dari GooleMaps sih cuma kurleb 8 km saja dari rumah. Aada kenyataannya makan waktu paling lama 30 menit lah dijalan udah plus macet di pintu keluar BNR sama di jalan Batu Tulis. Untuk ukuran weekend di Bogor sih udah untung banget tuh cuma nempuh waktu dan jarak segitu menuju ke tempat wisata. Istilahnya mah, tinggal ngesot dikit cus nyampe 😂😂😂

Udah lama penasaran dan pengen ngajak the kriwils ke sini, tapi ga jadi-jadi. Nah, kemaren pas arisan RT, denger cerita di SKI ini udah ada wahana baru trampoline yang lagi hits tea. Makin penasaran dong, dan pastinya kriwils akan bahagia riang gembira diajak kesini. Cussss lah...

SKI ini, konsepnya wisata keluarga yang lengkap. Dengan banyak wahana permainan untuk anak-anak, ada waterpark, foodcourt makanan khas Bogor, kerajinan tangan, dan yang khasnya sih tas-tas kulit buatan asli Bogor yang memang udah terkenal. Jadi lengkap ye, anak-anak bisa maen sampe puas, ibu-ibu bisa sambil belanja, dan bapak-bapak harus siap ketempuhan bayar di kasir. Uhuy 😁😁😁😎

Begitu nyampe gerbang depan SKI, udah kerasa suasananya yang sejuk dan banyak pepohonan. Di pintu masuk kita cuma diminta bayar parkir mobil Rp. 5000,- ga ada biaya masuk per orangnya. Maju teruslah kita ngikutin jalan. Tenang aja, tempat parkirnya luas. Bisa langsung lurus dan belok ke kanan di belokan pertama, ini nanti parkirnya agak di atas deket bangunan induk yang jualan tas dan segala macem kerajinan gitu. Atau mau lebih enak lagi lurus terus dan ambil belok ke kiri muterin kawasan wisatanya dulu dan nanti ada mushola nah bisa juga parkir disitu, lebih luas dan adem. Karena kami belum tau, jadi dapet parkir yang di atas.

Turun dari mobil, jalan dikit kita bisa langsung liat jejeran para pedagang makanan yang aneka rupa. Nah di lantai atasnya, ada keliatan tuh spanduk gede tulisannya Jupiter Trampoline. Cuuusss langsung kesana kita, eh eh ternyata adek udah keduluan liat playground gratisan di seberangnya. Jadi kita mampir dulu ke playground sekedar main ayunan plus perosotan baru cus ke trampoline.
Untuk tiket masuknya, weekend itu 50 k idr per anak per jam, boleh dengan pendamping. Tapi, pendamping ga boleh ikut main, cuma duduk aja ngawasin anak-anak. Zzz... Zzzz, padahal udah gatel aja pengen ikutan loncat-loncat. Lumayan kan bisa ngelunturin lemak barang sekilo dua ye kan. Hahaha. Alhasil agak curi-curi lah itu loncat-loncat juga sik. Haha.














Kelar maen trampoline, the kriwils berlarian semangat main perosotan lagi. Hayokkk aja dah. Gratis ini, plus alhamdulillah kemaren itu ga terlalu panas, jadi enak main-mainnya. Perosotan, ayunan, ganti-gantian hayok ajaaaa. Kalo mau aman sih, pas kesini bawa payung aja atau minimal topi lebar plus kacamata item lah. Meskipun tempatnya banyak pohon rindang dan cenderung teduh tapi sinar matahari tetep mentereng ya, kalo ga pake kacamata item jadi sering micing2 bikin alis berkerut dan cepet pusing. Itu sih emaknya ya, anak-anak mah No Problemo. Mereka tetap enjoy kesana kemari.

Puas main perosotan, ayunan segala rupa. Kita nyobain main gokart, Abi dan Bunda sih yang kesenengan. Hahaha. Seru dan asyik banget. Dua putaran 40k idr, kurang puas deh, harusnya lima putaran, baru deh mancaaappp. Lanjut nyemil es podeng yang maknyusss banget (i mean banget, es podeng yang di taman topi mah biasa, yg ini enak banget, wajib cobain kalo ke SKI ya!).

SKI ini ternyata luas banget, selain banyak permainan khas tempat piknik macem playground, mobil dayung, sepeda tandem dan menunggang kuda, disini juga ada waterpark loh. Lengkap kan? Jadi kalo warga Bogor masih bingung mau kemana long weekend ini, dan males capek-capekan bermacet ria ke Puncak atau Bandung, ke SKI bisa banget jadi pilihan....

Satu lagi, ga perlu takut kelaperan kalo udah masuk ke SKI ini. Karena ada banyak banget warung makan dengan harga terjangkau. Siomay, batagor dan soto mie mah udah pasti ada lah ya. Nasi gudeg dan ayam penyet juga ada. Pokoknya lengkap. Tapi karena kemaren itu anak2 minta nya ke Pizza HUt, kita ga sempet nyobain deh makanan disana. Cuma sempet jajan es podeng aja yang mana enak banegt te o pe be ge te dah dan harganya murah meriah pulaaaaa. Ajib kan. Tapi kalo males jajan, ya tinggal bawa bekal aja, nanti bisa makan DPR (Di bawah Pohon Rindang) di sana hehehe....

So, ke SKI aja yuk,,,,








Monday, 17 April 2017

Bittersweet Bistro

Disclaimer : Tulisan ini sudah bersemayam berminggu-minggu di Draft, dan hari ini akhirnya saya klik tombol berwarna Orange dengan tulisan Publish. Hahaha..


Beberapa bulan ini, bahkan setahun terakhir banyak sekali bermunculan kafe-kafe kekinian di Bogor. Kita bisa lihat mulai dari Jalan Pandu, Jalan Bangbarung, Semeru, sampai kawasan Villa Indah Pajajaran. Kafe-kafe ini juga seakan berlomba memanjakan para pengunjungnya dengan desain kekinian yang instagrammable, keren-keren lah. Harganya juga beragam ada yang standar kantong mahasiswa berkisar dari 10K IDR sampai 50K IDR tapi juga ada yang mematok harga lumayan tinggi sampai ratusan ribu rupiah, yang terakhir ini kayaknya ga bisa sering-sering dikunjungin yaaa, kecuali ada traktiran temen ultah atau acara lain yang gratisan... 😁😁😁

Nah, dua minggu yang lalu saya mampir nih ke salah satu tempat nongkrong baru dan ngehits di Bogor. Bittersweet Bistro. Begitu masuk ke dalam lokasi restonya, kita akan langsung menjumpai tampilan yang menarik potongan kayu-kayu yang sengaja disusun menutupi dinding dan diatasnya bertuliskan nama resto ini. Seperti resto-resto kekinian lainnya, dispot bertuliskan nama resto ini juga disediakan kursi untuk para pengunjung mengambil foto dan meng upload ke sosmed seperti yang kami lakukan ini... 😍😍😍

sebelum nyerbu makan siang, kita foto-foto dulu





Resto ini terbagi jadi dua area, untuk no smoking area di lantai bawah dan smoking area di lantai atas. Tentu saja kami ke lantai atas, karena saya datang bersama teman yang sebagian besar merokok. Hiks. Area atas dan bawah punya kursi dan meja yang sama, menurut saya sih kursinya unik, cuma bentuknya agak kaku aja, tapi tetap nyaman sih untuk sekedar makan dan ngobrol satu sampai dua tiga jam.

Begitu sampai diatas, kami melilih duduk di sudut dekat jendela yang ada kursi malas dari rotan berwarna putih. Keren, kebayang kalo ada dirumah, the kriwils pasti rebutan duduk disitu. Hahaha. Setelah duduk dengan nyaman, staf resto langsung memberi kami menu dan sedikit penjelasan dari menu yang kami tidak faham dan apa aja yang paling direkomendasikan disini. Secara ini kunjungan pertama, ga mau rugi lah ya, kesan pertama harus enak semua.

Dan akhirnya kami memesan beberapa macam menu : 






 









Tampilan makanannya oke-oke dan menggugah selera. Saya mulai melahap sirloin steak pesanan saya, mashed potatonya enaaaaaakkk banget, creamy lembut dan gurih namun sayang daging steaknya terlalu banyak lemak dan alot. Steak juga ternyata disajikan dengan lapisan tepung roti yang menyelimuti daging. Menu lainnya juga rata-rata enak walaupun ga luarbiasa juga sih. Nasi goreng kemanginya unik dan segar. Hanya untuk iga bakar dan nasi goreng iga bakar, mereka sepertinya terlalu lama merebus iga sebelum membakarnya, jadi iga menjadi terlalu lembut kalau tidak boleh dibilang benyek. Dan tentu saja jadi hilang kenyalnya yang kalo menurut saya sih justru jadi tidak nikmat ya. Karena saya pribadi justru suka iga yang masih agak kenyal, tapi tentu saja kembali ke selera.

Untuk minuman, menurut saya agak sedikit mahal. Pesanan kami yang rata-rata milkshake dan jus segar dihargai hampir semua dengan harga  20K IDR. Tapi paling the best pesenan saya dong Red Velvet Milshake, enakkkkkkknya luar biasa saudara-saudara, jadi ga rugi lah bayar 35K IDR satu gelas juga.


 




Cremamy banget rasanyaaaaaaa.... Yumm yumm deh..
Suegerrrrrrrr....
  
Overall, tempat ini boleh juga untuk jadi pilihan bersantai bersama keluarga maupun teman untuk sekedar mengobrol atau menghabiskan akhir pekan. Karena sepertinya tempat ini tidak akan seramai Lemon Grass atau Kedai Kita yang setiap weekend selalu waiting list mengingat lokasinya yang agak jauh dari kawasan Pajajaran. Tapi uantuk yang membawa kendaraan pribadi, cukup arahkan kendaraan kalian ke Jalan Semeru, letaknya bersebrangan sebelum SPBU. Kalo kurang jelas, buka Gmaps saja ya hehe...

Gimana nih setelah intip beberapa menunya? Kelihatan enak-enak kan? Dan beneran enak sih untuk ukuran kafe dan sebanding lah sama harganya karena rata-rata porsinya jumbo.

Dan buat yang belum pernah ke kafe ini, ini bocoran suasananya yang cozy banget. Cucok lah....

    


 







Setiap malam Minggu, disini ada live music, saya sih belum pernah liat langsung ya, oke atau ga musicnya. Tapi yang pasti suasananya akan rtomantis banget nih, dengan lampu temaram dan alunan music, cocok buat yang mau melamar pujaan hati. Uhuy..



Bittersweet Bistro
Jl. Dr. Semeru No 100 C Bogor
RSVP : (0251) 8574160 / (0822) 99387676
ig : bittersweet.bistro

Friday, 3 February 2017

Halooo Blog! 😘😘

Assalammualaikum Wr. Wb.

Hai (again) blog and everyone yang mungkin aja masih sering mampir ngeliat-liat blog ini atau sekedar tersesat dan nyampe juga di blog ini. Maafkan yang punya rumah malah kelupaan kalo masih punya blog. Keasyikan sama Path, keseringan buka OLS di instagram dan nyatet resep di FB. Dan yahhhh, blog terbengkalai...

Buka blog, dan liat postingan terakhir adalah 3 tahun yang lalu. Oh W-O-W!!

Hahahaha, baiklah karena ini postingan pemanasan, doakan aku kembali rajin menulis yaaa. Paling tidak, minimal seminggu sekali atau dua minggu sekali ohh terdengar terlalu bersemangat? Hahaha yah paling males banget minimal sebulan sekali lah ada postingan (ga penting) yang baru atau apapun itu. Aamiin.

Allhamdulillah kami sekeluarga sehat sentosa, postingan terakhir itu tentang kelahiran Nabila dan karena itu tiga tahun yang lalu, maka sekarang anak kecil kriwil itu udah 3 tahun lebih. Makin cerewet, suka nanya ini itu dan sudah disapih dengan perjuangan jatuh bangun nangis bombay. Hamdallah.

Kakak Aqeela sudah TK B sekarang, setelah pindah dari TK nya yang dulu karena disamping kejauhan juga udah kelamaan : satu tahun di kelas PAUD, kelas TK A dan kelas TK B. Kenapa ngulang TK B lagi di TK yang sekarang? Karena menurut ilmu parenting hasil browsing dan nanya sana sini, ternyata kalo usianya masih dibawah enam tahun disarankan jangan ke SD dulu, lagian SD inceran juga ga nerima usia dibawah enam tahun. Yasud tahun ini baru masuk SD. Bismillah semoga lancar dan anak kecil betah dan jadi anak sukses mulia. Aamiin.

Suami apakabar suami? Alhamdulillah juga sehat, masih bolak balik Jakarta - Bogor tiap hari. Bogor? Yak aku berhasil ngajuin pindah Bogor dan di acc 2013 yang lalu itu. Jadi sudah sepaket deh, Arrazaqs Family di Bogor. Mudah-mudahan No more LDM ya, kalopun harus pindah bisa kali sepaket? hehehe *maunya*

Kabar gembiranya adalah suami mulai rajin olahraga nih. Jadi perut buncit bentar lagi dadah babay deh... 😁😁😁 Dan sebagai bu istri yang sholehah nan baik hati  nurut suami, aku ikut partisipasi lah ya, nemenin seenggaknya Sabtu atau Minggu pagi sekalian jadi tim hore sama adek kakak. Syukur-syukur body jadi kenceng, perut rata dan bisa pake hestek #jangankasihkendor dan #percintaansehat 😘😁😁 

So far, tinggal di Bogor sangat nyaman dan  menyenangkan. Skip lah macet dan angkotnya yang bejjibun itu yaaaa. Makanan, tempat jalan-jalan, orang-orangnya dan situasi lingkungannya. ALhamdulillah semua enak, asyik dan baik. JAdi jangan heran nanti postingan juga akan banyak cerita tentang Bogor, insyaAllah.

Sekian dulu pemanasannya, semoga saya segera rajin nulis (lagi) 😙😙😙





Tuesday, 5 November 2013

Anak sholehah, in shaa Allah pasti bisa


#1
Alkisah pulang kantor keujanan, buru-buru masuk kamar mau ganti baju plus langsung mandi, tapi aku kelupaan bawa handuk, minta tolonglah sama anak kecil kriwil..
Bunda (B) : Kakak, bunda minta tolong boleh?
Kakak Aqeela (KA) : (gaya centil) minta tolong apa Bunda?
B : tolong ambilin bunda handuk dooongg...
KA : ehmmm anak sholehah kan harus mandiri ya Bunda? ambil sendiri kan bisa yaaaa, Bunda?... (sambil cengar-cengir)
B : iya deh (pake baju lagi, ambil handuk sendiri)
Abis mandi, masuk kamar. Anak kecil kriwil lagi asyik buka-buka buku mewarnai, dan mulailah ia berceloteh nyari-nyari crayon..
KA : Bundaaaaa, crayon kakak mana yah?
B : ambil di kotak mainan yah kakak
KA : tolong ambilin Bunda doooonggg..
B : eh, anak sholehah kan mandiri yah kakak, bisa ambil sendiri donggggg... (ngikutin gaya dia ngomong tadi pas aku minta tolong ambilin handuk)
KA : eh iya yah... (ngacir ambil crayon sendiri sambil ketawa-tawa)

#2
Lagi nonton tivi berduaan sama Abinya, tiba-tiba ada iklan sufor, anak kecil lagi main kapal-kapalan.
Mulailah anak kecil kriwil yang sholehah (Aamiin!) ngerusuhin Abinya.
KA : Abiiiii, bikinin kakak kapal-kapalan dongggg. 
A : Duhhh abi ga bisa kakak.. (sambil ngantuk)

Thursday, 4 April 2013

Empat Tahun

Alhamdulillah,
Empat tahun usia pernikahan, dikasih 2 titipan paling indah dari Allah SWT, anak-anak cantik dan lucu yang (insyaAllah) sholehah.
Semoga pernikahan ini selalu diberi limpahan keberkahan. Dan kita selalu dalam kasih sayang menuju kebahagiaan dunia akhirat. Aamiin.

Semoga kita dapat menjadi orangtua panutan bagi anak-anak kita dan menjaga amanah dari Allah untuk menjadikan anak-anak kita jadi anak yang sholehah dan berguna bagi keluarga, bangsa dan agama. Aamiin.

Thursday, 28 March 2013

Assyifa's Born Day

Kelahiran Assyifa itu udah ditungguin sejak masih kerja dan hamil masih itungan 32 minggu. Padahal, dari awal sudah tau kalo HPL-nya itu tanggal 27 Maret 2013. Tapi tetep aja ngarep melahirkannya cepet dan maju dari prediksi. Alhasil ambil cuti mulai tanggal 15 Februari terus cusss mudik ke Palembang lanjut Baturaja.

Satu bulan nunggu tanda-tanda melahirkan di  Baturaja, yang ditunggu adem ayem aja. Cuma ngasih mules-mules dikit, kontraksi palsu berulang-ulang plus ga nyenyak tidur sepanjang malam. Ya tapi gitu doang, ga berlanjut ke kontraksi serius dan tanda awal melahirkan, entah itu flek atau mules berkepanjangan. Begitu terus setiap hari sampe rasanya ga sabaaaaarrrr banget secara perut udah kayak bola basket dan makin hari makin berat. Semua yang kata orang bisa mempercepat dan memperlancar proses persalinan udah aku laksanain. Mulai dari jalan pagi, banyak-banyak nungging, banyak gerak sampe joged-joged alaypun. Tapi ya namanya juga belom waktunya, adek bayi yaaa slow aja di dalem perut sambil nendang-nendang plus kejang kram yang maknyus makjleb juga rasanya. Mau ga mau proses nunggu saat-saat melahirkan ini ya dinikmati juga. Sempet-sempetnya bikin foto session sama Aqeela dan om Yudi. Emang diniatin banget seh foto-foto ini, soalnya hamil Aqeela dulu juga ada foto session, malah sampe ke studio foto segala. Biar adil, hamil kedua pun ada foto-fotonya juga dooongg. Hahahaha. *ini sebenernya dasar emaknya aja yg banci tampil sih.. :D*

Sampe akhirnya jadwal suami pulang dan nengokin kami di Baturaja. Inget banget hari itu, Sabtu tanggal 16 maret jam 1 siang suami nyampe. Secara udah lama ga ketemu, langsung cupika cupiki mesra syalala lah ya. Sapa tau abis mesra-mesraan dan induksi alami *ehem* dari mister suami si adek bayi mau lahir gitu loh. Eh bener aja, ga lama perut rasanya mules. Udah seneng dong, eh ga taunya mulesnya selewat doang. Duennnggg!! Jadi ngobrol ngalor ngidul lagi deh plus ibu hamil jadi punya kesempatan berkeluh kesah curhat sambil minta pijitin. Dalem hati aku mikir juga sih, kira-kira apa yah yang bisa mempercepat kontraksi biar melahirkan, soalnya mumpung ada suami dan masih cuti. Jangan sampe cutinya udah habis eh adeknya masih belom lahir juga. Ga lucu lah yaaaa.
Browsing-browsing lah teknik mempercepat datengnya kontraksi biar afdhol. Dan ketemulah sama video teknik pijat untuk merangsang induksi alami pada proses melahirkan. Uhuy! Semua teknik dalam video 'accupresure for natural induction' coba dipraktekin sama suami. Mulai dari pijat titik antara jempol dan telunjuk tangan, titik tiga jari diatas mata kaki, pijat punggung dan tengkuk, pokoknya semua deh. Yang kalo pijatan-pijatan itu dipraktekin beneran ngaruh ke kontraksi di perut loh. Akhirnya ngerasain kontraksi yang makin sering, makin maknyus dan kalo dihitung udah 5 menit sekali. Sambil meringis-ringis nahan sakit. Siap-siaplah berangkat ke klinik buat melahirkan. Meskipun deg-degan plus sedikit takut juga mau ngerasain yang namanya melahirkan (lagi!), tapi dalem hati bersyukur banget hal yang ditunggu-tunggu dateng juga. Sampe ke klinik, diperiksa bukaan sama bidan, eng ing eng ternyata baru bukaan 1. Lah? Kirain udah bukaan 5 aja loh kalo dari rasa sakitnya itu. Soalnya waktu mau ngelahirin Qeela dulu bukaan 1 mah ga ada mules-mules. Ternyata beda yah. Ehmmm baiklah kita pulang dulu kalo gitu. Kejadian lagi deh kayak mau melahirkan Aqeela dulu. Hahaha.Pulang dari klinik itu, sempet jajan martabak keju dulu. Mumpung masih sempet :D

Nah, soal bukaan melahirkan ini, perasaan kalo baru bukaan 1 mau ke bukaan selanjutnya itu bisa cepet bisa lama bahkan sampe itungan seminggu sampe dua minggu (pernah baca dimana, lupa). Cemas deh kalo mesti nunguin semingguan lagi secara suami cuma dapet jatah cuti 15 hari kalender. Bisa nangis bombay melahirkan ga ditungguin suami. Putar otak akhirnya ngikutin lagi step by step video natural induction for labor dari you tube plus malemnya mari kita induksi alami lagi sebelum cuti panjang abis melahirkan.. *if you know what i mean* Huahahahahaha.. :DD

Kemping Asyik di Kampung Cai, Rancaupas

Jadiii, long weekend yang lalu. Kami sekeluarga kemping (lagi) di Kampung Cai Rancaupas. Ini kali kedua kami kemping disini, setelah kuran...