Skip to main content

(Hamil) dulu dan sekarang

Alhamdulillah dua-duanya lancar jaya dan ga aneh-aneh. Sejauh ini seh masih bisa ditolerir dan ga ada yang perlu dikhawatirin banget. Bisa dibilang gagah perkasa malah. Cuma ya memang jelas ada bedanya antara hamil yang dulu sama hamil yang sekarang yaaa...

Hamil Aqeela, trimester pertama ga pake mual muntah mabok parah. Ada lah sesekali, itupun masih bisa ditahan. Ga ada cerita manja-manja apalagi acara ngidam. Masih bolak-balik belanja dan bawa barang belanjaan sendiri dari pasar yang jaraknya cuma 5 menit dari rumah. Beberes rumah sambil sesekali nyuci juga masih oke. Tapi urusan masak nasi di rice cooker sama nyium bau badan suami, nyerah. Ampunnnn ga bisa banget. Kalo terpaksa harus masak nasi sendiri, pintu sama jendela mesti di buka lebar-lebar biar aroma nasi ga muter dalem rumah dan ga bikin pusing. Nah, kalo urusan bau badan suami ini yang rada susah. Lah wong sekantor dan serumah (alhamdulillah awal hamil Aqeela masih ditungguin dan belom ditinggal kuliah), gimana ngehindarinnya coba? Alhasil selama hamil itu sukses benci pol-polan deh sama suami. Ga heran si Aqeela cetakannya tumplek blek persis kayak kembar sama Abinya yeeee hihihi.. :D

Trimester pertama hamil yang sekarang? Rada horor karena diawali sama flek di minggu kelima kehamilan dan berlanjut harus bedrest sampe 2 minggu. Padahal di rumah ada bocah kriwil yang masih nempel terus kayak perangko plus Abinya yang ga bisa siaga 24 jam di rumah karena emang LDR sama anak istri. Padahal, petuah dokter aku ga boleh ngapa-ngapain selama masa bedrest. Nyuci, nyapu, ngepel, nyetrika, dan masak, even mandiin dan gendong Aqeelapun ga boleh. Harus istirahat total di atas tempat tidur. Doeng! Gimana caranya ya? Untungnya, masa bedrest itu berdekatan sama masa cuti mau lebaran. Akhirnya bedrest disambung cuti lebaran dan mudik lebih awal deh. Alhamdulillah ada hikmahnya ;)

Hamil Aqeela, segala makanan dijaga betul. Sampe-sampe menghindari banget yang namanya MSG. Dari jajanan warung sampe indomie jadi pantangan. Makan buah rajin, susu ibu hamil yang rasanya eneg dan ga enak itupun ditelen. Vitamin dan jadwal periksa ke Sp.OG ga pernah absen. Hamil sekarang? Kebalikan banget sama yang dulu, ga pantang jajanan meskipun ga sering banget juga. Buah, vitamin sama susu tetep rajin meskipun susunya dari Anm*m jadi Mi*o atau UHT. Periksa ke Sp.OG juga ga pernah meleset cuma pindah aja kalo dulu ke Dr. Oky Prabudi yang sekarang ke Dr. Joshimin. Selera makan antara hamil dulu sama yang sekarang juga ga berubah. Lidah cuma kenal dua jenis makanan, enak dan enak banget. Segala makanan masuk perut ga ada pantangan dan ga ada yang bikin mual. Makasih banget-bangetan ya Alloh. Cuma dulu pas hamil Aqeela ga ada kepengenan apa-apa yang spesifik selain yang seger-seger (maklum aja yah, bawaan hamil biar ga eneg maunya ya yang seger). Nah yang sekarang, bawaannya pengen ngemil manggis aja. Soalnya mulut sama perut kerasa banget ga enak kalo ga ngemil yang asem seger.

Dulu hamil Aqeela masih bisa belanja ke pasar. Hamil ini ga belanja ke pasar sama sekali. Tugas belanja ke pasar didelegasikan ke Bude yang biasa bantuin beberes dan masak di rumah. Pernah sekali nyobain ke pasar, yang ada baru sampe depan pasar liat orang rame plus nyium aroma macem-macem amis ikan langsung lemes semaput campur sesek. Untung ga pake acara pingsan. Tapi kalo urusan belanja dan maen ke mol, tetep yeee ga pake acara lemes apalagi semaput, hamil ga hamil mah betah di mol. Hahahaha.

Urusan nambah berat badan, kalo yang dulu kayaknya konstan dan pelan-pelan. Paling dalam sebulan antara 500 gram sampe sekilo. Lah hamil ini, masih bulan ke enam pulak, masa dalam sebulan berat badan naek 4 kilo? Apa kata dunia? Malunya ga tanggung deh waktu dikasih petuah sama dokter mesti mulai diet dan ngurangin ngemil plus makan karbohidrat. Kalo aku malem-malem kelaperan gimana dong, dok? Kasian adek bayinya kan? Yah makan buah aja ya buk. Zz..zz..zz..
Petuah yang dikasih dokter aku ikutin sih, lumayan ngerem pertambahan berat badan meskipun terakhir periksa adek bayi diperkirakan udah 3000 gram lebih. Padahal HPL masih 20 harian lagi. Uhuk..

Hamil Aqeela, urusan baju hamil dan printilannya ga ada masalah dan ga bikin ribet. Hamil sekarang, belom masuk 9 bulan, baju hamil dan segala undies udah ga bisa dipake semua. Kesempitan. Hiks. Alhasil kalo tidur paling nyaman pake t-shirt buluk punya suami plus daster longgar simpenan yang ga kalah buluk. Untuk pergi-pergi atau kerja, alhamdulillah bisa pake gamis longgar yang sekarang lagi banjir dimana-mana itu. Ga di pasar, toko, mol atau OLS, semua jualan gamis. Celana hamil udah lama ke laut deh, udah di set ke kancing paling longgarpun bawaannya masih sesek kalo dipake. Yassalam, segede itukah aku hamil kali ini? Huhuhuhu... *garuk-garuk tanah*


Dulu, hamil Aqeela, kemana-mana dianterin suami, naek angkot atau becak motor. Sekarang, kemana-mana nyetir sendiri. Kadang combopun, nyetir sambil ditemenin Aqeela di sebelah, jemput suami ke Polonia, malem-malem pula. Sampe pernah sekali waktu lagi nyetir, ngantukannya kumat. Jadi aja berenti di pinggir jalan, tidur dulu barang setengah jam baru lanjut jalan lagi. Alhamdulillah aman.

Urusan ke salon, dari jaman hamil Aqeela sampe yang sekarang, tetep jadi langganan. Mulai dari creambath doang, sampe facial dan body massage. Cuma dulu selama hamil Qeela kayaknya ada berapa kali potong rambut. Kalo yang sekarang, entah kenapa aku jadi cinta banget sama rambut. Kayaknya koq hamil ini, rambutku makin panjang malah makin oke dan keren yaaa? Sayang mau dipotong. Yang ada, jadi hobi mematut diri depan kaca sambil mainan rambut. Berasa Anggun di iklan Pant*ne deh. Hihihi. Wajar aja kalo di USG cewe lagi kali yaaaa... ;)
Meskipun suami ngotot, 'ga koq yang, adek bayinya cowok koq. Soalnya hamilnya besar kan?' Apalagi awal hamil mukaku penuh sama jerawat. Sementara hamil Aqeela kan aku bening banget, kinclong lah pokoknya. Makin ngototlah mister suami ini adek bayi cowok. Hihihihi. Meskipun akhirnya kita pasrah dan ikhlas yaaaa kalo adek bayinya cewek. Yang penting sehat lahir bathin. Aamiin.

Hamil Aqeela, pas usia kehamilan masuk 6 bulan kita jalan-jalan ke Parapat sampe Samosir. Hamil sekarang? Ngacir dan nginep ke Sibolangit. Naek kuda putih, liat burung bangau sama danau, maen ayunan dan liat ikan. Aqeela happy, bumilpun senang. Yang bikin nyesek cuma acara makan siang di rumah makan Padang bermerk Garuda, masak makan 2 orang dewasa plus satu anak kecil aja bisa sampe 285 ribu. Haloooooooo, ga salah nih bro???... Ishhhh bikin kesel deh kalo inget itu.. *lah? curcol buk?..*

Hamil Aqeela, kayak ga berasa hamil. Ga keberatan perut, sesak nafas atau pegel punggung, samsek. Hamil sekarang? Ampun dijeee deh. Dari usia 7 bulan kayaknya udah berasa berat banget. Punggung sama leher sering banget pegel, sampe langganan nempel koyo. Betis juga sering kram. Syukurnya, saban jadwal suami pulang, dia mau loh mijitin leher punggung sama betisku nan seksoy ini. Mana pijitannya maknyus pula. Ahhh lopyu suami.. :* Hamil yang ini emang kebalikan hamil Qeela deh. Bawaan mau pelukan mulu sama suami. Mugkin karena ga tiap hari ketemu kali yaaaa, berasa kangeeeennnn terus deh.. ;)

Masa-masa nunggu mules kayak gini, dulu ga berasa ada kontraksi palsu atau Braxton Hiks apalah itu. Lah sekarang, kayaknya udah dari 2 minggu lalu rutin kontraksi palsu deh. Mana kontraksi palsunya sering plus sakitnya uedannnn. Perut berasa kenceng banget kayak kram. Kirain udah emang mau melahirkan pas dicek eh ga ada flek. Ditungguin eh mulesnya reda. Kayak malem ini, perut tiba-tiba kenceng dan keras kayak batu. Ada kali 5 menit kontraksinya, diungguin eh dia nginyem lagi. Yaudalah yaaa, adek mau nunggu Abi pulang dulu yaa? Kalo gitu, besok yuk atau lusa juga boleh... :)

Huahhhh mulai kontraksi lagi nih, mata juga mulai ngantuk lagi. Yuk ah nahan kontraksi sambil nyoba bobo lagi.

Adek bayi baek budi yaahhh, nanti kalo emang udah saatnya mau ketemu Abi, Bunda dan Mbak Qeela, adek bantuin Bunda yah, biar Bunda sekali aja ngedennya. Oke, adek sayang?.. We loves you, dear :**

Comments

  1. Aaaaaah, aku senyum-senyum baca iniii :D

    Semoga sukses yaaa buu! Aku tunggu kabarnyaa yaa :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. hihihi, akupun ga nyangka dikasih lg secepet ini ky. Alhamdulillah.

      Makasih doanya yaaaa. Kiss kiss Akhtar dan Kirana :***

      Delete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Kerjaan lagi gonjang ganjing karena jaringan kantor bapuk. Kadang koneksi cepet tapi kebanyakan disconnectnya *note : ini posting dipublish waktu koneksi lagi waras*. Daripada manyun, bongkar2lah folder di komputer. Tadaaaaaaa, ada foto puree Aqeela jaman masih < 1 tahun.
Ini dia, Puree Pepaya Alpukat

Cara Membuat :
Siapkan pepaya dan alpukat yang sudah matang, haluskan. Bisa pake baby food maker sebangsa pigeon ato munchkin atau tommee tippee. AKu seh lebih suka menghaluskannya pake sendok ajah atau pake ulekan kayu yang aku beli khusus untuk makanan Aqeela.lebih praktis dan ekonomis. Hehehe. *melirik sedih ke pigeon home baby food maker yang kebanyakan nganggur*. Haluskan secara terpisah atau satu2 aja, nanti di mangkuk baru campur. Waktu mau dikasihkan ke baby, boleh dicampur asip, supaya rasanya lebih ajiiiibbb. Babypun makannya lahaaappp..happp..happ.. :DD
Duluuu, sebelum setahun Aqeela favorit banget makan puree ini, tapi entah kenapa ga ada ujung pangkalnya eh tiba2 mulutny…

Assyifa's Born Day

Kelahiran Assyifa itu udah ditungguin sejak masih kerja dan hamil masih itungan 32 minggu. Padahal, dari awal sudah tau kalo HPL-nya itu tanggal 27 Maret 2013. Tapi tetep aja ngarep melahirkannya cepet dan maju dari prediksi. Alhasil ambil cuti mulai tanggal 15 Februari terus cusss mudik ke Palembang lanjut Baturaja.
Satu bulan nunggu tanda-tanda melahirkan di  Baturaja, yang ditunggu adem ayem aja. Cuma ngasih mules-mules dikit, kontraksi palsu berulang-ulang plus ga nyenyak tidur sepanjang malam. Ya tapi gitu doang, ga berlanjut ke kontraksi serius dan tanda awal melahirkan, entah itu flek atau mules berkepanjangan. Begitu terus setiap hari sampe rasanya ga sabaaaaarrrr banget secara perut udah kayak bola basket dan makin hari makin berat. Semua yang kata orang bisa mempercepat dan memperlancar proses persalinan udah aku laksanain. Mulai dari jalan pagi, banyak-banyak nungging, banyak gerak sampe joged-joged alaypun. Tapi ya namanya juga belom waktunya, adek bayi yaaa slow aja di d…

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1

Ga bisa dibilang pertama-pertama banget seh, soalnya aku kan udah colongan belanja online. Tapi yang beneran sampe rada2 kalap ya belanja yang ini, padahal barang yang dibeli ga banyak2 amat, cuma 2 kantong.. :D:D Oia, thanks to bunda Aghnan, aku banyak nyontek list belanjaan dari blognya.

Tujuan belanja kali ini ke New Salim Shop, di Jalan Thamrin no 2B (Simpang Sena) Medan, telepon 061-4536410. Ini toko rekomendasi dari mama Suhayla, ga pake survei harga lagi begitu nyampe tempat, liat2 baju2 sama popok. Langsung tancap deh belanjanya.

Awalnya seh cuma mau beli perlengkapan yang mau dibawa untuk persiapan kerumah sakit aja. Eh, malah keterusan. Lucu2 seh ya, ga bisa nahan deh. Nah, barang2 yang berhasil diamankan diantaranya :

•Popok Fluffy Liris, 4 pcs @ 8K IDR
•Popok Tali Panda Awan Ichigo, 1 pcs @ 13K IDR
•Popok Tali Hippo Ichigo, 5 pcs @ 13K IDR
•Popok Lem Ichigo, 2 pcs @ 10K IDR
•Gurita Bayi, 6 pcs @ 4K IDR
•Bedong Tetra 1 pcs, @ 22K IDR
•Bedong Cotton 1 pcs, @ 17K IDR
•Bedong Dacron 1 p…