Assyifa's Born Day

Kelahiran Assyifa itu udah ditungguin sejak masih kerja dan hamil masih itungan 32 minggu. Padahal, dari awal sudah tau kalo HPL-nya itu tanggal 27 Maret 2013. Tapi tetep aja ngarep melahirkannya cepet dan maju dari prediksi. Alhasil ambil cuti mulai tanggal 15 Februari terus cusss mudik ke Palembang lanjut Baturaja.

Satu bulan nunggu tanda-tanda melahirkan di  Baturaja, yang ditunggu adem ayem aja. Cuma ngasih mules-mules dikit, kontraksi palsu berulang-ulang plus ga nyenyak tidur sepanjang malam. Ya tapi gitu doang, ga berlanjut ke kontraksi serius dan tanda awal melahirkan, entah itu flek atau mules berkepanjangan. Begitu terus setiap hari sampe rasanya ga sabaaaaarrrr banget secara perut udah kayak bola basket dan makin hari makin berat. Semua yang kata orang bisa mempercepat dan memperlancar proses persalinan udah aku laksanain. Mulai dari jalan pagi, banyak-banyak nungging, banyak gerak sampe joged-joged alaypun. Tapi ya namanya juga belom waktunya, adek bayi yaaa slow aja di dalem perut sambil nendang-nendang plus kejang kram yang maknyus makjleb juga rasanya. Mau ga mau proses nunggu saat-saat melahirkan ini ya dinikmati juga. Sempet-sempetnya bikin foto session sama Aqeela dan om Yudi. Emang diniatin banget seh foto-foto ini, soalnya hamil Aqeela dulu juga ada foto session, malah sampe ke studio foto segala. Biar adil, hamil kedua pun ada foto-fotonya juga dooongg. Hahahaha. *ini sebenernya dasar emaknya aja yg banci tampil sih.. :D*

Sampe akhirnya jadwal suami pulang dan nengokin kami di Baturaja. Inget banget hari itu, Sabtu tanggal 16 maret jam 1 siang suami nyampe. Secara udah lama ga ketemu, langsung cupika cupiki mesra syalala lah ya. Sapa tau abis mesra-mesraan dan induksi alami *ehem* dari mister suami si adek bayi mau lahir gitu loh. Eh bener aja, ga lama perut rasanya mules. Udah seneng dong, eh ga taunya mulesnya selewat doang. Duennnggg!! Jadi ngobrol ngalor ngidul lagi deh plus ibu hamil jadi punya kesempatan berkeluh kesah curhat sambil minta pijitin. Dalem hati aku mikir juga sih, kira-kira apa yah yang bisa mempercepat kontraksi biar melahirkan, soalnya mumpung ada suami dan masih cuti. Jangan sampe cutinya udah habis eh adeknya masih belom lahir juga. Ga lucu lah yaaaa.
Browsing-browsing lah teknik mempercepat datengnya kontraksi biar afdhol. Dan ketemulah sama video teknik pijat untuk merangsang induksi alami pada proses melahirkan. Uhuy! Semua teknik dalam video 'accupresure for natural induction' coba dipraktekin sama suami. Mulai dari pijat titik antara jempol dan telunjuk tangan, titik tiga jari diatas mata kaki, pijat punggung dan tengkuk, pokoknya semua deh. Yang kalo pijatan-pijatan itu dipraktekin beneran ngaruh ke kontraksi di perut loh. Akhirnya ngerasain kontraksi yang makin sering, makin maknyus dan kalo dihitung udah 5 menit sekali. Sambil meringis-ringis nahan sakit. Siap-siaplah berangkat ke klinik buat melahirkan. Meskipun deg-degan plus sedikit takut juga mau ngerasain yang namanya melahirkan (lagi!), tapi dalem hati bersyukur banget hal yang ditunggu-tunggu dateng juga. Sampe ke klinik, diperiksa bukaan sama bidan, eng ing eng ternyata baru bukaan 1. Lah? Kirain udah bukaan 5 aja loh kalo dari rasa sakitnya itu. Soalnya waktu mau ngelahirin Qeela dulu bukaan 1 mah ga ada mules-mules. Ternyata beda yah. Ehmmm baiklah kita pulang dulu kalo gitu. Kejadian lagi deh kayak mau melahirkan Aqeela dulu. Hahaha.Pulang dari klinik itu, sempet jajan martabak keju dulu. Mumpung masih sempet :D

Nah, soal bukaan melahirkan ini, perasaan kalo baru bukaan 1 mau ke bukaan selanjutnya itu bisa cepet bisa lama bahkan sampe itungan seminggu sampe dua minggu (pernah baca dimana, lupa). Cemas deh kalo mesti nunguin semingguan lagi secara suami cuma dapet jatah cuti 15 hari kalender. Bisa nangis bombay melahirkan ga ditungguin suami. Putar otak akhirnya ngikutin lagi step by step video natural induction for labor dari you tube plus malemnya mari kita induksi alami lagi sebelum cuti panjang abis melahirkan.. *if you know what i mean* Huahahahahaha.. :DD


Bangun pagi berharap ada flek hasil induksi dan pijat accupresure semalem, rupanya ga ada. Cuma emang kerasa rada mules. Mudah-mudahan nanti mulesnya makin sering terus jadi melahirkan. Eh ternyata bener. Berangkat lagi lah ke klinik, awalnya males soalnya takut masih bukaan dikit malah bolak-balik klinik. Tapi karena makin sering dan makin dahsyat sakitnya, berangkat juga deh. Sampe klinik, turun mobil sampe ke ruang periksanya aku masih kuat jalan sendiri. Diperiksa bukaan ternyata cuma nambah dikit, jadi bukaan 3 ke 4. Trus nelpon dokternya lah itu para bidan. Aku denger juga pembicaraan mereka, yang ternyata dokternya ngasih instruksi supaya aku dikasih obat perangsang kontraksi dari bawah, Gastrul nama obatnya. Lirik-lirikanlah sama suami. Spontan suami langsung nolak itu instruksi dokter, biarin alami ajalah. Waktu itu masih sekitar jam 3 sore, tetep nunggu kontraksi dan bukaan nambah di ruang bersalin, sambil browsing cerita-cerita sama suami plus praktek pijatan accupresure modal nyontek dari you tube. Cuma, entah kenapa kalo pijatannya berenti ya kontraksinya juga berenti. Capeee deh. Kirain kontraksinya berlanjut makin sering terus sampe proses melahirkan taunya sama aja kayak kemaren-kemaren. Alhasil bosen lah ya nungguin di ruang bersalin. Jadi minta pindahin sama bidan jaga ke ruang rawat aja.

Di kamar perawatan, kontraksi dan mules makin lenyap sampe akhirnya ketiduran dan kebangun malem jam 1an karena mules-mules. Sayangnya mulesnya masih bisa ditahan dan ga berujung ke proses melahirkan. Malah akhirnya aku ketiduran lagi bablas sampe pagi. Paginya kebangun denger suara azan dan suara bocah kribo yang ikut nemenin nginep di klinik sama Eyang ti dan Abinya. Karena klinik ini lokasinya deket dengan taman kota, pergilah aku, Qeela dan Eyang ti jalan-jalan pagi dengan harapan kalo sering diajak jalan akan ada kontraksi dan meningkatkan jumlah bukaan. Lumayanlah jalan pagi itu sekitar 2-3 km. 

Ga puas cuma jalan doang, balik ke klinik mandi, bersih-bersih aku lanjut dengan jalan ngelilingin klinik plus naik turun tangga di klinik yang emang kebetulan ada 2 lantai. Sampe ada keluarga pasien yang heran nanya, 'anak pertama, ya mbak?'... Hahaha. Karena biasanya anak kedua lebih cepet ya pembukaan dan proses melahirkannya. Eh ini udah 2 x 24 jam dari bukaan pertama hari Sabtu itu, masih stuck sampe bukaan 3 aja. Mana setiap berapa jam sekali bidan jaga ngecek bukaan dari miss v pulak. Ehmmmm, rasanya maknyus aja. Tiap ada bidan jaga ngecek ke kamar, bawaan mau ngumpet di ketiak suami deh pokoknyo saking maleanya diperiksa bukaan mana ga nambah-nambah bukaannya. Ditambah lagi pertanyaan suami yang bikin senewen,'emang bukaan itu sampe berapa sik? bukaan satu itu maksudnya segimana?' Hadooohhhhh, puyeng dehhh.

Sekitar jam sembilan pagi dokter kandungan dateng ngeliat kondisiku dan nanyain bukaan. Alhamdulillah maju dikit jadi bukaan 6. Akhirnya USG dan periksa kondisi bayi. Semua masih bagus dan normal. Cuma mules aja yang ga dateng-dateng. 'Ini udah ada tanda-tanda kondisi yang kurang baik, Bu. Harusnya dengan kondisi bukaan yang sudah 6, ibu udah ga bisa jalan-jalan lagi. Harusnya mulesnya udah hebat dan ibu udah diruang bersalin.' Gitu kira-kira penjelasan dokternya. 'Kalo sudah begini, lebih baik diinduksi melalui infus ya'. Uhuk, langsung deg-degan deh. Secara kemaren sempet baca-baca sebenernya proses melahirkan melalui induksi itu sakitnya berkali lipat dari melahirkan biasa yang tanpa induksi. Satu lagi yangbpaling serem, dari artikel yang aku baca, katanya 50% kelahiran yqng diawali dengan proses induksi akan berakhir di meja operasi. Huhuhuhuhuhuhu. Langsung pengen nangis deh ngebayanginnya. Akhirnya diskusi sama suami, ibu dan mama mertua. Antara takut sama pasrah. Takut kalo sampe harus dioperasi dan pasrah juga sama apa yang akan terjadi nanti.

Suami dan mama mertua ngeyakinin untuk pasrah dan ikhlas ngikutin saran dokter. Dokter yang lebih tahu kondisinya dan lebih tahu resiko yang dihadapi. InsyaAllah yang terbaik, kata suami. Yaudah aku pasrah. Selama ada suami yang mendampingi, insyaAllah apapun yang harus dihadapi, aku kuat. Bismillah, akhirnya ngikutin saran dokter.
Jam 10 pagi, infus dipasang. Sejak infus dipasang, perut emang kerasa cenat-cenut cekot-cekot tapi abis itu lempeng. Cenat-cenut cekot-cekot terus lempeng. Sampe bolak-balik liatin jam pun sang mules nan dinanti-nanti tak kunjung dateng. Padahal bidan dan perawat jaga juga udah bolak-balik ngintip ke kamar nanyain. 'Gimana bu, udah makin mules ga?'

Sampe jam 3 siang, dateng lagi bidan jaga yang jemput aku untuk ke ruang bersalin. Padahal aku masih mentok di bukaan 6 dan ga ada rasa mules sama sekali. Ajaibnya, begitu sampe ke ruang bersalin, langsung ada perasaan mau p*p yang ternyata cuma dorongan dari dalem perut aja bukan mau p*p beneran. Perutpun mulai mules hebat. Beberapa kali ngintip ke toilet karena perasaan mau p*p, yang terakhir rasa mules di perut dateng diawali tendangan 2 x dari adek bayi. Jedug..jedug. Dan tiba-tiba pengen iis tapi ga bisa ditahan. Pas liat di toilet ternyata cairan yang keluar, tapi bukan iis, cair plus ada bercak putih kentel. Ya Allah, mungkin ini pecah ketuban. Langsung keluar toilet bilang sama suami untuk ngelapor sama bidan jaga. Tapi bukan suamiku namanya kalo ga pake bawel dulu nanyain, yakin itu pecah ketuban? Koq tau kalo itu ketuban? Dulu waktu ngelahirin Qeela gimana pecah ketubannya? Dohh, gemes deh. Ini istrinya lagi mules ga ketulungan lohhh, sempet-sempetnya diwawancarain dulu soal ketuban. Gggggrrrrrr.... *jewer suami*. 

Untungnya, bidan jaga cepet nyiap-nyiapin peralatan buat ngebantu aku melahirkan. Detak jantung bayi diperiksa, dan bukaan jalan lahirpun dicek. Alhamdulillah bukaan berangsur nambah seiring rasa mules yang maha dahsyat. Dorongan dari adek bayi makin kuat. Rasanya sudah ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Tanganku ga lepas nggenggam tangan suami sambil narik-narik bajunya berusaha meluk sambil meringis. Suami membisikkan kata-kata penyemangat 'nikmatin sakitnya yang, ini kan sakit yang ditunggu-tunggu dari kemaren. Abis ini kita ketemu adek yaaaa... Ayang pasti bisa, ayang kan kuat'. Bidan jaga juga ikut ngelus-ngelus belakang punggung sambil bilang,'duh ini sakit banget memang, perut rasanya mau pecah'. Hadeeehhh. Wejangan tambahan dari bidan, kalo ada perasaan mau p*p, bilang ya bu terus ngeden. Belum selesai bidannya ngomong aku langsung jawab. Ini juga mau p*p, nih. Ga taunya aku p*p benerang dongg. Ugh! Malu campur jijay bajay deh kalo inget itu. Tapi bidannya emang sabar banget ngebantuin, gapapa bu emang gitu kalo mau p*p yauda gapapa ga usah malu, kami udah biasa gitu katanya sambil ngintip bukaan jalan lahirku. Nah, ini bukaannya udah lengkap bu, kita panggil dokter yaaaa. Sementara aku udah ga bisa mikir apa-apa lagi selain pengen Assyifa cepet lahir.

Dokter dateng, aku dipandu untuk ngeden. Hampir kehabisan tenaga ga sanggup lagi ngeden. Terakhir dibantu sedikit dorongan dari atas oleh bidan, lahirlah Assyifa. Alhamdulillah, Allahu Akbar. Ga percaya ternyata aku masih diberi kekuatan untuk mengantarkan kelahiran Assyifa, puteri kedua kami. Sungguh nikmat yang luar biasa melihat dan mendengar tangisan pertamanya, lenyap sudah semua rasa sakit mules dan capek menanti proses kelahiran.

Alhamdulillah...Alhamdulillah..., akhirnya tanggal 18 Maret 2013, pukul 16.20 WIB, lahirlah Assyifa Nabila Arrazaq, berat 3400 gram dan panjang 50 cm, meskipun proses melahirkan Assyifa ini hanya ditemenin suami, rasa bahagia dan bangganya tetep sama seperti melahirkan anak pertama. Seneng rasanya berjuang di ruang bersalin itu didampingi suami, meskipun ga ada ibu dan mama mertua seperti saat melahirkan Aqeela, kebahagiaannya ga berkurang sedikitpun. Apalagi setelah melahirkan Assyifa, Aqeela masuk ke ruangan sambil ceria ngeliat Assyifa, 'adeknya, udah lahir ya Bunda?'. Huhuhuhu terharu. Semoga kalian berdua bisa jadi adik kakak yang saling menyayangi, saling menjaga dan saling mencintai satu sama lain yaaaa anak-anakku sholehah. Abi Bunda insya Allah akan berusaha yang terbaik untuk kalian. Aamiin... :')

diinfus dongggggg... T_T
 

Comments

  1. Irma lahiran di Baturaja yo? Di klinik mano? Enak dak lahiran disitu? IMD dak? Aku lg bingung mau lahiran dimano nah... :(

    ReplyDelete
  2. Aku ngilu bacanyaaaaa! :P

    Selamat yaaaa. Selamat datang Syifa :)

    Selamat datang di kehidupan ibu beranak dua! Syalalalala :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1