Sunday, 22 April 2018

Kemping Asyik di Kampung Cai, Rancaupas

Jadiii, long weekend yang lalu. Kami sekeluarga kemping (lagi) di Kampung Cai Rancaupas. Ini kali kedua kami kemping disini, setelah kurang lebih setahun yang lalu jadi kemping pertama kami. Ceritanya ketagihan nih dan alhamdulillah anak-anak juga selalu happy tiap kali kesini... 😍😍

Waktu kemping kesini pertama kali, kami cuma bermodalkan tenda dan kompor pinjem dari temen kantor. Selebihnya, alas tidur dan alat makan bawa sendiri. Nah, kali ini kami memilih untuk menyewa saja, ya kali tiap mau kemping minjem mulu. Hahahaha. Sebenernya sempat tergoda untuk beli perlengkapan kemping sendiri. Tapi itung-itung koq jadi banyak banget yang harus dibeli ya? Begitu mampir ke Eiger atau Consina liat tenda-tendaan, alat kemping. Ini kayaknya perlu, itu juga harus punya. Eeeaaaa untungnya cuma wacana aja karena ternyata perlengkapan kemping itu ga murah loh. Hahahaha. Jadilah maju mundur cantik mau beli juga. Ujungnya kompor doang sama senter dan perintilan-perintilan kecil yang kita beli.

Add capt

Tenda, kan harganya lumayan yah. Dibandingkan dengan sewa, harganya bisa 10 kali lipatnya. Karena kita belum terlalu sering kemping, kayaknya belum perlu untuk beli. Lagipula kalo pas beli trus pas makenya rusak kan nyesek cui, secara ini yang mau kemping masih amatir. Hahaha. Jadi yaudah lah ya, kita sewa aja. Lebih hemat 😆

Setelah semua perlangkapan yang kira-kira akan dibutuhin selama kemping kita siapkan. Kita membulatkan tekad untuk berangkat jam 3 sebelum shubuh. Daripada lama macet di jalan kan? Tau sendiri gimana padetnya jalanan menuju Bandung saat weekend apalagi ini longweekend. Ngebayanginnya juga udah males. Tapi karena udah kebayang asyiknya kemping, kita tetap hajar bleh aja. Berangkattttttt...

Muatan udah penuh, siap berangkat


Kurang lebih jam 3.30 dini hari Jumat itu, kita berangkat dari Bogor menuju Bandung. Alhamdulillah pilihan waktu berangkat tepat banget. Kesiangan dikit ga kebayang deh itu berapa lama kena macetnya. Antrian masuk rest area pas sholat Shubuh itu ngeriiii banget, lebih rame dari antrian pas mudik deh. Uwow.

Sepanjang jalan lancar, hanya dibeberapa titik saja yang agak tersendat kayak di Cikampek dan pas masuk Bekasi Karawang karena ternyata ada kecelakaan. Selebihnya normal. Awalnya pengen sarapan di Bandung dulu kan, tapi lagi-lagi karena takut macet dan males muter-muter. Akhirnya kita tembak langsung Ciwidey. Lewat tol baru, Tol Seroja, alhamdulillah jadi lebih cepet. 

Kurang lebih jam 8.30 pagi, kami sudah sampai di Kampung Cai. Wuaaaahhhh seger banget dan sudah ramai tenda-tenda mengelilingi dan tersebar di area perkemahan. Pengalaman kemping yang lalu, tenda kami jauh dari mesjid dan toilet. Jadi, agak pe er ya karena anak-anak sebentar-sebentar pengen ke belakang. Kali ini kami memilih mendirikan tenda di area kosong dekat mesjid. Supaya nanti gampang bolak-balik kalo mau sholat, cuci-cuci dan ke toilet. Lagipula dari area ini lebih deket ke warung-warung yang ada, jadi enak nih kalo ada yang kurang-kurang tinggal cuss ke warung. Hihihi. Dan lagi, jarak tenda ke parkir mobil tinggal ngesot, jadi aman barang ga usah semua diturunin, kalo ada yang ketinggalan juga tinggal ambil ke mobil. Mantap kan... 😬😅




Ga lama setelah tenda berdiri {(kali ini hanya makan waktu 15 menit deh kayaknya, karena pas ambil tenda sewaan, saya dikasih tau cara gampang mendirikan tendanya, intinya : 7-8-6,5). Ga kayak waktu itu yang kayaknya hampir satu jam deh baru berdiri tendanya, mana waktu itu salah pilih tempat lagi, nyampe udah siang, dapet tempat kosong ga deket pohon jadinya panasssss 😂😂}. Saya mulai masak nasi dan  menyiapkan makan siang buat the kriwils dan pak Suami. Sarapan sih tadi udah beli aja roti di Alfamart 😆

Perjuangan ya ternyata masak nasi di kompor itu. Huhuhu. Lama deh, apalagi ga bawa kukusan. Tapi keukeuh wae pengen masak. Kan biar berasa kempingnya. Hehehe. Lumayan lama, akhirnya nasi kebanyakan air mendekati jadi bubur mateng sudah. Makanlah ditemani tumis kangkung dan nugget goreng plus ikan asin peda yang gagal 😭😭🤣. 

Bocah mah udah rewel pengen berenang dooongggg. Yang satu lagi malah berisik perngen cepet-cepet ngasih makan rusa. Yawdaaaa, yawdaaaa. Setelah Abi beres sholat Jumat, capcus lah kita.

Yeay! Berenang. Asyik banget masih sepi. Udah gitu udaranya sejuk dan air kolamnya hangat. Duhhhhh surga deh. Sejauh mata memandang hijau pepohonan dan dari kejauhan keliatan gunung yang gagah dan langit biru yang luassss. MasyaAllah, ngetik gini aja langsung kebayang suasana disana dan pengen berangkat kemping (lagi) deh.... #terkode

Jadi, sesorean itu kami habiskan dengan berenang dan eksplore area Kampung Cai. Banyak banget yang kemping di sini. Ada bapak-ibu reuni SMP tahun 70/80an. Gathering club mobil yang anggotanya datang dari seluruh Indonesia. Keluarga dan tetangga-tetangga yang kemping bareng dan rombongan anak-anak muda pecinta alam. Pokoknya rame deh. Persis Cibubur masa Jambore Nasional. Hahahaha. Tapi tenang aja, tetap nyaman dan asyik koq. Ga ada cerita rebutan tempat apalagi antri panjang di toilet. Semua amannnnnn.

Nah, selain bisa berenang di kolam renang air hangat dengan tiket Rp. 15.000,-. Banyak kegiatan baru yang bisa dilakukan disini dibandingkan dengan kemping pertama kami di sini tahun lalu. Sekarang, selain berenang dan mengunjungi penangkaran rusa, kita juga bisa menunggang kuda mengelilingi area Camping Ground dengan biaya Rp. 20.000,- saja satu putaran. Dan ada Archery Range juga dengan bayar Rp. 20.000,- dapet 20 anak panah dan bisa gantian loh, jadi bayarnya ga perorangan gitu. Yeay! Asyik, kan? Jadi lebih hemat. Hehehe.

Nah, di depan Archery Range ini ada yang baru juga. Spot oke buat foto-foto yang instagrammable dan kekinian, cuma bayar Rp. 5.000,-. Lumayan lah. Sayangnya, sore itu mendung dan gerimis, jadi kami pulang ke tenda deh.

Ehmmm, kalau sore dingin dan gerimis tipis mendayu-dayu gitu paling enak makan apa hayo? Yes, indomie for the rescue, sukses jadi menu makan malam kami. Nikmat tak terkira. Diiringi alunan lagu-lagu kenangan dari tenda om tante yang lagi reuni. Mulai dari Kemesraan sampai Kereta Malam. Syahduuuuu 😍
Jadi meskipun kami ga bawa gitar, masih tetap bisa nyanyi-nyanyi bareng dan ga kesepian deh.

Biar makin seru dan berasa kempingnya, jangan lupa bikin api unggun ya. Di sini banyak warung yang jual kayu bakar koq. Tinggal tambahin dikit skill coba-coba dari Pak Suami, jadi deh api unggunnya. Sampe tetangga sebelah tenda nanyain gimana cara bikin api unggunnya loh hihihi. Good job, pak bos 👍🏻👍🏻
Oh iya, di warung juga ada yg jual jagung bakar untuk menemani kongkow di depan api unggun. Boleh request dibakarin atau mentah, harganya selisih tiga ribu doang. Saya sih beli aja yang udah dibakar deh jadi tinggal hap 😄😄

Sayangnya, dua kali kemping di sini, kami belum pernah berkesempatan memandang langit penuh bintang. Selalu mendung mendayu-dayu. Dan kemarin itu dinginnya kerasa lebih menggigit deh. Ampun ga kuat, padahal udah jaket tebel. Tapi alhamdulillah The Kriwils mah tidur nyenyak. Mungkin karena capek di perjalanan, puas main-main pas sorenya itu ya, namanya anak-anak kalo banyak mainan dan kegiatan pasti happy 😍😍

Pagi hari saat adzan shubuh berkumandang, campers mulai ramai menunjukan tanda kehidupan. Tenda-tenda mulai mengeluarkan suara-suara. Banyak juga teteh-teteh yang bolak-balik ngider jualan nasi kuning dan bala-bala buat sarapan. Cuss kita beli, jadi ga repot masak. Karena pagi gini paling enak jalan-jalan di sekitar area kemping sambil menikmati udara dingin dan tentu saja sunriseeeeeeee 🌞

Aahhhhhhhhh suka banget sama suasana pagi disini. The Kriwils pun excited jalan-jalan pagi sambil ngobrol cerita ina inu sambil huh hah huh hah. Hihihi. Mereka seneng kalo ngomong keluar asep dari mulut, saking dinginnya udara pagi itu. Kabut turun tipis, bikin suasana makin romantis sementara matahari muncul perlahan dari balik pepohonan berwarna jingga dari kejauhan. Super Loveeeeee 💕💕💕

Sebelum beberes tenda dan pulang. Kami berenang lagi sampai puas dan mampir ke penangkaran rusa. Kami juga membeli sedikit olah-oleh yang banyak dijajakan di sekitar tenda. Ada manisan dan stick buah strawberry, blackberry dan blueberry. Ada juga telur asin yang enak dan jadi cemilan selama perjalanan pulang.

Ahhhh happy sekali kemping di Kampung Cai. Lain kali kami pasti kembali lagi ke sini. Semoga saat itu nanti, kami bisa melihat langit penuh bintang yaaaa.... 😁😁

Terima kasih, Kampung Cai 😘😘

























Kemping Asyik di Kampung Cai, Rancaupas

Jadiii, long weekend yang lalu. Kami sekeluarga kemping (lagi) di Kampung Cai Rancaupas. Ini kali kedua kami kemping disini, setelah kuran...