Aqeela's Born Day ♥

Sebenernya prediksi hari lahirnya Aqeela itu tanggal 11 September 2010. Tapi, aku emang udah tanya2 temen yang udah pengalaman plus tanya sama Ibu aku juga, kira2 gimana keakuratan prediksi dokter. Ternyata, prediksi itu ga bisa dijadiin patokan. Karena kebanyakan bisa maju atau mundur kira2 dua minggu atau seminggu sebelum/sesudah prediksi. Nah, kalo pengalaman Ibu aku, dari keempat anaknya, semua maju dari prediksi. Jreeeengggg, jreeeengggg!!

Berbekal pengalaman Ibu, aku udah nyiapin mental aja kalo2 kelahiran Aqeela ini juga bakal maju dari prediksi. Plus akunya juga emang pengen lebih cepet ngelahirinnya, kalo bisa sebelum lebaran. Supaya pas lebaran udah ada tangisan baby. Hehehe.

Nah, tanggal 28 Agustus 2010, aku masih sempet pergi buka puasa bareng dengan temen2 kuliah. Temen2 udah agak2 cemas juga seh ngeliat aku yang jalannya udah ngos2an banget. Sampe mereka kaget waktu nanya aku kapan ngelahirin dan kujawab 'udah tinggal nuggu harinya aja'. Sebagian bergidik, takut nanti pas lagi asyik2nya buka puasa eh aku mules2. Hihihihi.

Besoknya, aku emang ngerasa gerakan baby diperutku udah rada berkurang. Tapi perut rasanya kencenggggg bangeettt. Ah mungkin bawaan puasa. Ga taunya mulai jam 11.30 siang, aku mulai ngerasa mules2 kayak mau pup. Bolak balik kamar mandi, eh ga pup juga. Ada kali lima kali bolak balik. Cuma akunya takut salah rasa, kirain mau ngelahirin taunya bukan kan maluuuu.. :D

Ehhhmmm, tapi karena ga tahan, akhirnya bilang Mama. Disuruh batalin puasa, siapa tau abis buka mules2nya ilang. Ehh masih aja. Akhirnya berangkatlah aku ke RS dianterin Mama Papa plus udah bawa2 tas keperluan selama di RS yang emang udah lama disiapin. Sebelum berangkat sempet pipis dulu dan ternyata udah ada flek. Wooohooooo, asli mau ngelahirin neh.

Sempet nelpon suami ngasih tau kalo udah mules2, flek dan udah mau ke Rumah Sakit. Nelpon Ibu juga. Dengan harapan mudah2an Ibu di Baturaja dan suami di Bandung, sempet ngedampingin pas ngelahirin.

Diperjalanan ke RS, sempet2nya update status Facebook. HªHªHªHª........ =)), dasar narsis bawaannya mau eksis terusss :D

Sampe RS, urus2 berkas administrasi diwawancara tentang riwayat kesehatan trus langsung diperiksa dalem. Ternyata masih bukaan satu. Disuruh pulang dulu dong. Hihihi, disuruh balik lagi kalo mules2nya udah lebih sering dan jaraknya udah lima menit sekali. Baiklah, dirumah bisa istirahat dulu kalo gitu.

Sementara nunggu mules2nya makin sering, aku chatting2an lah sama temen. Online facebook, twitteran. Pokokknya yang ngilangin tegang gitu deh. Nelpon suami, nelpon Ibu. Ternyata Ibu sama Bapak udah otw dari Baturaja dan suamipun insyaallah maghrib udah nyampe Palembang. Makin tenanglah aku, ngebayangin pas ngelahirin ada suami plus Ibu pula.

Abis Ashar rasa mules2nya makin sering, 10 menit sekali. Tapi aku masih bisa ngobrol santai sama adek ipar. Sempet makan burgo, mandi, ganti baju plus bedakan dulu. Hehehehe. Buka puasapun sempet makan lagi minum es buah juga. Oia, foto2 narsis depan kaca dengan perut buncit juga sempet :D Dan akhirnya mules2nya udah 5 menit sekali.

Suami nyampe rumah, beres2 bentar. Berangkat lagi ke RS. Nyampe Rumah Sakit periksa dalem lagi ternyata masih bukaan 2. Tapi kali ini ga disuruh pulang lagi, udah disuruh stay. Ganti baju pasien plus pake sarung. Mulai nervous! Mules2 makin sering dan makin sakit. Semaleman udah ga bisa tidur.

Alhamdulillahh Ibu udah nyampe. Jadi sisi kiri tempat tidurku ada Ibu yang nemenin dan sisi kanan ada suami yang selalu ngebisikin 'ayang yang kuat yah, ayang harus sabar'. Huhuhu, kalo diinget2 sekarang, terharu banget sampe mau mewek :(

Setiap kali mules, ngeliat jam. Kayaknya jarumnya koq ga maju2. Sementara sakitnya makin maknyuuusss aja. Sempet kepikiran n nanyain suntik ephidural untuk ngurangin rasa sakit, tapi suster2 n bidannya ga ngasih, katanya itu mesti pake prosedur hampir sama kayak operasi. Dooooohhhh, akhirnya coba nahan sakit n nguat2in hati kalo ini sakitnya cuma bentar nanti kalo baby udah lahir pasti ilang sakitnya. Dan pikiran2 lain yang bisa bikin kuat. Sampe akhirnya aku pasrah aja sama rasa sakitnya. Lillahi ta'ala.

Jam 3 pagi, suami keluar bentar untuk sahur. Aku diperiksa dalem lagi, baru bukaan 4. Dan dapet kabar ternyata dokterku, dokter Nurhayati masih di Jakarta dan besok pagi flight pertama ke Palembang. Wakwaw! Dikasih opsi sama bidan n suster untuk milih dokter lain atau dokter jaga aja. Hasil nanya2 temen, suami milih dokter Setiabudi. Jadi nanti kalo pas bukaan udah lengkap dokter Nurhayati masih belum dateng, aku akan dibantu dokter Setiabudi.

Jam 7 pagi, sakitnya makin hebat dan dokter Nurhayati baru nyampe bandara Soekarno Hatta. Aku udah ngerasain didorong2 dari dalem sama baby Aqeela. Ngerasain mau pup tapi ga bisa pup. Gitu terus sampe jam 7.45. Ga tahan, aku minta panggilin dokter. Siapa ajalah dokternya, yang penting bisa ngelahirin. Dokter Nurhayati blom sampe, dokter Setiabudi lagi ada operasi. Akhirnya dipanggilin dokter Novita. Sementara nunggu dokter dateng. Bidan dan suster2 udah nyiapin peralatan melahirkan, aku udah diperiksa dalem lagi. Bukaan 9.

Akhirnya dokter Novita dateng. Cek bukaan udah lengkap. Ketuban dipecahin, karena emang ketubanku blom pecah. Aku dikasih instruksi kalo dateng rasa mules, aku ngeden. 'Yaaaaak, pinter Ibu. Ngeden terus, rambutnya udah keliatan'. Kira2 gitu terus kata2 yang keluar dari dokter Novita. Sampe2 aku ngerasa udah hampir kehabisan tenaga dan babyku blom lahir juga. Dokter Novita sampe ngasih kesempatan dua kali lagi ngeden, kalo blom lahir juga, babyku akan divakum. Huhuhu, sedih dengernya. Tapi akhirnya aku ngeden sekali lagi plus dibantu sedikit dorongan suster dari atas. Babyku lahir. Allahu Akbar! Ga ada kata lain selain Allahu Akbar! Alhamdulillahh. Ibu, Mama dan Suami yang nemenin proses melahirkan terharu. Akupun bahagia luar biasa.

Babyku langsung ditaruh diatas perutku untuk IMD. Dia masih mungil banget, aku jatuh cinta lagi. Ngeliat dia menggeliat2 diatas perutku, so amazing. Sampe2 ga ngerasain sakitnya dokter ngejahit jalan lahir yang tadi sempet digunting. Hohohoho.

Alhamdulillahh, tanggal 30 Agustus 2010, aku resmi jadi Bunda dan suami resmi jadi Aby. Insyaallah Aby dan Bunda bisa jadi orangtua yang baik untukmu ya, Nak. ♥



Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

Comments

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1

Assyifa's Born Day