Saturday, 26 November 2011

27 Tahun!!! ♥

Pagi2 bangun tidur ngecek hape *typical banget yak*, jeng jeng ada 2 sms dan beberapa bbm plus email. Ternyata sms dari Bapak dan Ibu yang beruntun.

"27 tahun yang lalu telah lahir seorang putri yang manis dan lucu di RS Antonio Baturaja, dan kini putri itu mengabdi perantauan. Semoga Allah SWT selalu memberikan kemudahan dalam setiap pekerjaan dan selalu mendapat ridho dari NYA. Di hari yg ke 27 tahun ini, Bapak mengucapkan selamat semoga selalu mendapat lindungan dari NYA dan terima kasih atas semuanya, Irma anak yang membanggakan" - Bapak

"Assalammualaikum. SELAMAT ULTAH.SMGA JD BUNDA YG BIJAK.ISTRI SOLEHA.INSAN YG BERGUNA.HAMBA YG D CINTAI.MAHLUK YG SLALU D RAHMATI ALLAH SWT.AMIN." - Ibu

Huhuhuhuhuhuhuuhuhu... *bercucuran airmata haru*.

Aamien Aamien Ya Robbal Alamin. Semoga tercapai semua doa kedua orangtuaku. Dan semoga tercapai cita-citaku menjadi anak yang berbakti dan bisa membahagiakan Bapak dan Ibu. Aamien.

27 tahun sudah hidup di dunia. Terasa lengkap dan sempurna. Terima kasih ya ‎​​​اَللّهُ atas nikmat duniaMu, atas suami yang luarbiasa, anak yang tak henti2nya membuat tertawa. Dan kedua orangtua yang selalu percaya, keluarga yang tak putus memberi semangat dan sahabat yang selalu siap memberikan pelukan erat. Alhamdulillah. *sujud syukur*


Cheers,

irma novianti | bunda Aqeela
http://arrazaqsfamily.blogspot.com/
@mrsarrazaq

Tuesday, 22 November 2011

Rafting Sei Bahbolon

Pertama kali denger temen2 mau ngadain rafting langsung semangat 45 pengen ikutan. Tapi apa daya waktu itu kondisinya ga memungkinkan untuk ikut. Lagi hamil gede. Nah, pas beberapa bulan yang lalu denger kabar mau ada rafting lagi. Dalem hati udah langsung lonjak2 aja deh, "Harus ikut!!" Aslinya seh ketar ketir, soalnya mesti ngerayu suami yang prinsipnya "sleeping all day long is heaven", berat lah ini mau dapet izinnya. Ngebujuk suami supaya ngizinin+nemenin ikut rafting ini perjuangannya sama kayak mesti nyuapin Aqeela makan pas dia mau tumbuh gigi. Grrrrr..

Sampe pada titik putus asa, yaudalah ya ga ikut aja. Tapi ya ‎​​​اَللّهُ , ini aku pengen ikut rafting udah kayak orang hamil ngidam indomie rebus deh. Sakauuuu. Pengeeeennn banget, dan pas ada kesempatan harus dilewatin gitu aja? Gªª..gªª.. Gªª kuaaattttt!!! Huhuhuhu *nangis sesegukan*. Sampe berperibahasa loh sama suami, 'aku ini ibarat orang hobi makan duren, trus kesasar ke kebon duren lagi berbuah lebetttt banget, tapi malah ga boleh makan duren karena lagi hamil.' Kebayang betapa tersiksanya? Hanya Allah yang tau lah pokoknya *lebay.com*

Eh eh tapi, beberapa hari setelah cerita2 soal rafting ini. Suami tanya2, soal kapan, dimana, siapa aja dan gimana mekanisme mau raftingnya. AHA!! Bau2nya bakal ada lampu ijo nih. Akhirnya deal, kalo bertepatan dengan acara rafting, suami bisa pulang. Okeh, kita berangkaaatttt!! *nampaknya suamiku kasian ngeliat istrinya nelongso pengen banget ikut rafting :D*

The Day, hari Sabtu tanggal 19 November 2011. Malemnya suami udah nyiapin tas cemilan + tas baju ganti. Pagi2 beberes kilat sambil peluk2in Aqeela. Hiks. Mesti berangkat dari Shubuh karena udah harus sampe meeting point di kantor Wilayah jam 5.30 wib. Alhasil, udah harus ninggalin Aqeela pas dia masih tidur. Sedih sebenernya tapi gimana lagi. Sekali2 Aby sama Bunda kan perlu refreshing ya kan? Nanti kalo Qeela udah agak besar, inshaAlloh Bunda ajak rafting juga yaaaa.. آمينَ. 

Perjalanan dari kantor wilayah di daerah Glugur Medan sampe ke Tebing Tinggi (lokasi rafting di Seibahbolon) makan waktu kurleb 3 jam. Sampailah ke Warung Ancol, finish line rute rafting kita. Disini, kita ganti pakaian, pake peralatan rafting : rompi pelampung, helm, dayung dan menyelamatkan barang2 berharga macem hp, dompet dan kamera ke dalem Dry Bag. Nah dari warung Ancol ini ke lokasi start rafting, ternyata masih harus ditempuh lagi selama 1 jam perjalanan naek truk, mana truknya pake acara mogok lagi. Cocok lah. Jadi bisa ngetes daya tahan sunblock yg udah dipake. Aiiiisshhhh, mantaapp!!!
Rafting dimulai kurleb jam 1 siang (jangan tanya kenapa baru jam segitu mulainya, selain truk+bus mogok, janji berangkat jam 5.30 dari meeting point ternyata baru terealisasi jam 8 pagi. Jam karet oh jam karet!! Sebel!!). Total peserta rafting adalah enam perahu dengan masing2 6-7 peserta di setiap perahu. Lama pengarungan 4 jam perjalanan. 






Subhanaulloh, selama pengarungan disuguhin pemandangan yang luar biasa indahnya. Kanan kiri sungai dipagari dengan tebing bebatuan yang berbaris rapi. Hutan2 hijau dan suara burung bersahut2an. Air sungainyapun dingin sejuuuukkkk banget. Ditengah pengarungan, ada lokasi sungai yang menjorok ke daratan dengan bebatuan kerikil yang terhampar bisa untuk istirahat dan foto2. Melanjutkan pengarungan, sampe di lokasi yang ada air terjunnya. Kami peserta rafting yang totalnya ada enam perahu, berlomba mendayung maju ke arah air terjun. Seruuuuu!!!




Pengarungan di Sei Bahbolon ini termasuk ke dalam Grade 3 sungai2 yang ada di Sumatera Utara. Menurut informasi guide di perahu kami, pengarungan ini belom ada apa2nya kalo dibandingkan dengan rafting di Sungai Asahan. Kalo di Sei bahbolon, kita masih sempat untuk melihat pemandangan kanan kiri sungai, masih ada aliran sungai yang tenang untuk dilewati. Bahkan ada spot2 dimana kita bisa terjun dari perahu untuk mandi2 dan berenang merasakan sejuknya aliran sungai. Nah, di Asahan, kita akan terus2an menjumpai jeram yang tinggi, dan arus sungai yang deras. Bahkan, kita akan dipaksa mengarungi jeram sungai sepanjang ± 15 km hanya dalam waktu kurleb 15 menit. Itulah sebabnya, Sei Asahan masih diperuntukkan untuk profesional aja. Kebanyakan yang rafting disanapun, orang2 dari luar negeri untuk kejuaran Internasional. SUPER WOW!! Ngebayanginnya aja udah berasa ngos2an. Apalagi mesti ngerasain jeram2nya. Eh tapi denger ceritanya itu malah penasaran pengen nyobain loh. Mudah2an suatu saat ada kesempatan nyobain. آمينَ. Hihihihihi.. 

Selain berenang mandi2, ngelewatin air terjun dan jeram2 yang arusnya deras. Kami sampe juga di spot dengan tebing tinggi di kiri sungai, yang ternyata tebing ini dijadikan tempat untuk meloncat berenang ke dalam sungai. Tebing ini lumayan banget loh tingginya. Ada kali 8 meter. Kalo dilihat dari bawah dan seberang sungai seh, sensasi tingginya ga berasa ya. Makanya waktu guide mempersilakan peserta rafting yang pengen nyobain melompat ke sungai dari atas tebing, aku langsung geli2 trus liat2an sama suami pengen nyobain. Rugi dong udah bela2in ikutan rafting masa ga semua kegiatannya diikutin. Dasar ga mau rugi, nyebranglah aku ngelewatin perahu2 menuju ke arah tebing. Naekin undakan batu. Pokoknya pede abis lah. Padahal suami udah bilang 'udah ga usah aja, yang'. Tapi ngotot dong. Hihihihi. Ngeliat aku semangat juang tinggi pengen nyobain, akhirnya nyusul lah suamiku sampe ke atas tebing. Daaaaannnnn, ternyata dari atas tebing ngeliat ke bawah koq jadi tinggi banget ya? Mana di bawah peserta rafting yang lain pada ngeliatin lagi. Huhuhu, semangatku mau ngelompat langsung berguguran ga bersisa. Ihhhh takuuuttttttt, mundur teratur aja lah. Haiyaaah, tapi karena udah ada beberapa temen yg melompat lebih dulu plus suami yang juga melompat ke dalam sungai dengan semangat (padahal aku tau deh, suami sebenernya males, tapi karena akunya ngotot mau nyobain, jd diapun terpaksa nyobain juga). Dan aku tau suami nyobain duluan demi supaya tau triknya supaya aku bisa melompayt dengan aman. Uhh, so sweet. Aku jadi makin mmmuaacchh muaaachhh deh padamu suamiku. Hihihihi. Mau tak mau, aku harus lompat juga lah ya. Sampe pada cara berfikir seperti pas mau melahirkan 'orang lain bisa ngelewatin prosesnya, aku juga harus bisa'. Melompatlah aku dari tebing yang tinggi itu dengan beberapa kali ancang2 *apa seh bahasanya?* yang gagal. Ketiga kalinya, tanpa melihat ke bawah dan dengan mengucap Bismillahirrohmanirrohim. BYUR!!! Berhasil! Legaaaaaa banget, dan ternyata enak :DD





Ga terasa sudah hampir empat jam pengarungan, sampe juga di garis finish rafting Sei Bahbolon, yaitu Warung Ancol. Langsung disambut sama nasi panas, kuah soto mengepul, ayam goreng, sambel terasi + sambel kentang campur pete. Dilengkapi dengan teh manis panas. Begh, nikmatnyoooooo!!! Harap maklum, soalnya selama pengarungan ga bekal makanan atau cemilan, cuma bekal aqua sebotol. Itupun ga sempet diminum saking asyiknya. Hehehehe.

Kelar bongkar peralatan dan makan, ganti pakaian dilanjutkan sholat zhuhur sama ashar yang dijama'. Berakhirlah petualangan rafting pertama kami. Alhamdulillah. Pulang menuju Medan, dalem bus langsung tepar semua. InshaAlloh kalo ada kesempatan lagi rafting sesi selanjutnya pengen ikut lagi ahhhh. Dan semoga untuk sesi selanjutnya suami udah ga mesti dibujuk2 lagi. آمينَ. 

Oia, sempet tanya2 sama guidenya, anak2 udah boleh diajakin rafting usia berapa. Ternyata rekornya di usia tujuh tahun. Baiklah, Aqeela sabar ya nak, nanti kalo udah bisa ikut, kita rafting rame2 sama Aby dan Bunda :DD




Note :


Thanks to @gerry_gregory sama Azis 
yang udah repot2 mengkoordinir acara 
Rafting Electric Heroes ini, can't wait for next trip :DD

Monday, 14 November 2011

Puree Pepaya Alpukat

Kerjaan lagi gonjang ganjing karena jaringan kantor bapuk. Kadang koneksi cepet tapi kebanyakan disconnectnya *note : ini posting dipublish waktu koneksi lagi waras*. Daripada manyun, bongkar2lah folder di komputer. Tadaaaaaaa, ada foto puree Aqeela jaman masih < 1 tahun.

Ini dia, Puree Pepaya Alpukat


Cara Membuat :

Siapkan pepaya dan alpukat yang sudah matang, haluskan. Bisa pake baby food maker sebangsa pigeon ato munchkin atau tommee tippee. AKu seh lebih suka menghaluskannya pake sendok ajah atau pake ulekan kayu yang aku beli khusus untuk makanan Aqeela.lebih praktis dan ekonomis. Hehehe. *melirik sedih ke pigeon home baby food maker yang kebanyakan nganggur*. Haluskan secara terpisah atau satu2 aja, nanti di mangkuk baru campur. Waktu mau dikasihkan ke baby, boleh dicampur asip, supaya rasanya lebih ajiiiibbb. Babypun makannya lahaaappp..happp..happ.. :DD

Duluuu, sebelum setahun Aqeela favorit banget makan puree ini, tapi entah kenapa ga ada ujung pangkalnya eh tiba2 mulutnya rapet kalo disodorin pepaya, nampak nurun dari Abynya ga suka pepaya. Hmmmffttt. 

J.O.T.D #1

Mau menyalurkan jiwa narsis ahhhh, udah lama ga update, dateng2 eh narsis.
Baiklah, penampakan berikut ini adalah outfit pas undangan ke tetangga sebelah rumah acara cukuran cucu dan syukuran masuk rumah baru *info ga penting :D*.


Jersey shawl : Nalini Chic
Inner ninja : Nalini Chic
Blouse : Unbranded

Kayaknya mulai hari ini akan lebih sering bikin jurnal JOTD deh, mulai keluar lagi jiwa bancinya nih. Hihihi. Maafkan aku ya Endah dan Kiky, masih belom nulis soal asji. Sepertinya harus bertapa dulu hehehe *ngeles*