Monday, 4 June 2012

Mbak Pulang, Aby Berjuang!!

Yah ternyata aku sampai juga kepada fase drama pengasuh yang sering dikeluh-kesahkan oleh ibu-ibu bekerja seantero jagat raya Indonesia Merdeka ini. Hhhhhhh.... *tarik nafas panjang banget*

Ceritanya kan selama ini, sejak Qee lahir sampe sekarang udah mau 2 tahun Agustus nanti, di rumah selalu formasi lengkap, mbak pengasuh Qee yang nginep dan mudik saban lebaran aja plus mbak asisten rumah tangga yang dateng pagi, beres-beres rumah, masak, endesbre..endesbre.. kerjaan selesai siang pulang.

Sebenernya dengan waktu yang hampir dua tahun ini, formasi itu udah lumayan membantu dan mantaaappp banget deh. Alhamdulillah. Kalo ada kerikil-kerikil kecil, ada yang ga cocok dan ga berkenan dihati, selama masih bisa ditolerir ya udalah yaaaa. Ditahan aja pake ilmu sabar yang adanya juga cuma seupil ini. Tapi, ndilalah kemaren itu, suami pas lama di rumah. Kalo selama ini kan, dari awal Qee lahir, suami lagi kuliah yaaaa, jadi pulang ke rumah cuma sebulan sekali doang, itupun ga rutin tergantung sisa uang sakunya. Alhamdulillah, April kemaren udah wisuda. Seneng doongggg yaaaa, jadinya udah pulang kerumah bisa sama-sama lagi. 

Eh, tapi eh tapi, jadi ketauan lah kemaren itu tingkah lakunya mbak pengasuh ini kalo dirumah. Udah mana kalo dibilangin jawabnya ketus, bangun siang, dll, dsb, ga usah disebutin dan diceritain detail semua lah ya, bikin sakit hati aja.... *hiks*. Kalo aku sih, selama ini emang agak nahan hati, tapi ya tetep harus nerima juga, lah wong butuh. Tapi suami, secara itu mbak masih sodaranya, meskipun itungan sodara jauh, rada eneg kayaknya ngeliat tingkahnya. Walhasil, kemaren suami marah, yang endingnya si mbak jadi merajuk trus minta pulang. Sak dheg sak nyet gitu lohhh. Langsung bawa koper plus dua plastik kresek pakaiannya. Alamak, aku liatnya langsung pening. Bukan apa-apa. Ini dia minta pulang ke Palembang loh. Dan jarak Binjai-Palembang itu bukannya deket. Bisa tiga hari dua malam jalan darat dan kalo harus pake pesawat siapa yang nangung biayanya? Sementara kamipun lagi ngirit-ngirit ini. Belom lagi mikirin pengasuh ga ada, siapa yang jaga Qee kalo aku kerja. Iya sekarang suami beum aktif ngantor, lah Senin depan suami mulai aktif lagi, apa kabarnya? Hhhhh.... *tarik nafas lagi*

Akhirnya nyerah juga deh, yaudah yang mau pulang, pulang aja. Beliin tiket pesawat Medan-Palembang pake duit bongkar celengan ayam. Dan sementara nanti kalo Aby ngantor, terpaksa minta tolong Eyang Qeela dulu untuk disini sampai ketemu lagi mbak baru yang mudah-mudahan sayang sama Qeela, baik hati, tidak sombong dan sholehah. Amien. Tolong "aamiin"-nya ya pemirsaaaaaaaa :D

Jadi, selama belum dapet mbak baru, Aby deh yang jagain Qeela selama Bunda ngantor. Untungnya ada jeda seminggu sampe Aby aktif ngantor lagi.

Dan selama seminggu itu, mulai dari nyuapin Qeela, mandiin, bersihin p*p sampe ngelonin yang selama ini ga pernah dilakuin, akhirnya dilakuin Aby. Dan ternyata bisa dongggg. Alhamdulillah. Ada hikmahnya ya. Hari pertama, aku cek dari kantor, Qeela lagi bobo. Hari kedua pulang kantor, Qeela udah maem plus udah cantik wangi selesai mandi. Im so proud of you, ne.. *kecup basah*

No comments:

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*