tentang tinggal di Binjai

Salah satu hal yang bikin seneng selama tinggal di Binjai adalah selalu punya destinasi jalan-jalan yang ga ngebosenin. Secara Binjai itu masuk ke Propinsi Sumatera Utara yang emang banyak banget lokasi pariwisatanya, entah itu wisata alam, budaya, belanja, kuliner atau wisata yang berbau-bau petualangan. Pokoknya dijamin komplit lah. (i'll write about that tempat wisata around Binjai on another post yaaaa :))

Binjai itu letaknya kira-kira 23 km dari Medan dan lumayan strategis kalo mau kemana-mana juga. Dan meskipun statusnya masih Kotamadya, di sini udah ada mallnya lohhhh. Binjai Super Mall, they name it. Dalemnya mayan lengkap, ada Matahari, Gramedia, Hypermart dan 21 (penting, nih!) oia satu lagi nih yang ga kalah penting, ada Dunkin' Donuts dan Es Teler 77 (maha penting nih! urusan perut kan nomer satu! Hahaha). Jadi, kalo cuma pengen nonton doang atau minum es teler sih ga usah bermacet-macet ria ke Medan lah, kecuali kalo mau cuci mata liat2 perabot rumah tangga di Ace Hardware atau pengen makan dimsum enak di Nelayan, yah mesti ke Sun Plaza. Tapi kan itu bukan kebutuhan pokok? kalo emang sakau banget yah bisa lah pergi barang sebulan kali, lagian kalo keseringan juga kan bahaya, bisa bikin kantong bolong. Hahahaha.

Alhamdulillahnya, rumah itu jaraknya paling 10 menitan naik motor ke kantor. Jadi kalo ada yang darurat bisa cusss pulang terus balik kantor lagi. Kayak selama ini, aku makan siang selalu di rumah, selain hemat juga bisa nyambi tidur siang nyusuin Qeela. Jam 12 pulang jam 1 2an balik lagi ke kantor. Berangkatpun ga mesti buru-buru, 10 atau 15 menit mau jam 8 baru berangkat, bisa puas mandiin dan nyuapin Qeela dulu sambil becandaan. Pulang kantor pun, paling lama pukul 17.30 udah nyampe rumah. Kecuali kalo kerjaan lagi menggila ga keruan yah, kayak kemarenm tuh, abis maghrib baru nyampe rumah. Zzz..Zzz..Zzz.. (-_-")

Urusan belanja sayurpun gampang. Sekali dua kali nge gas motor dan gigi udah nyampe. Sayurannya [un tergolong lengkap, ikan, daging ayam dan daging2an yang lain juga seger. Harganya aja yang agak lebih mahal di banding pasar tradisional besar yang ada di kota (lah situ tinggal bukan di kota ya, neng?...). Atau mau yang deket pun ada, tinggal jalan kaki. Cuma ga setiap hari, seminggu dua kali. Tapi sangat lumayan kalo tiba-tiba keabisan perintilan macem bawang merah, cabe rawit dan lauk darurat semacem telur. Aku sendiri sih selalu belanja ke pasar yang mesti naik motor itu, soalnya kan komplit udah ada apa aja, tinggal siasatin aja belanjanya untuk kebutuhan seminggu jadu ga mesti bolak-balik. Kalo ada kurang-kurang dikit, biasanya nitip sama OB kantor deh minta tolong beliin, wong kantor sama pasarnya sebelah-sebelahan. Jadi, no worry lah ya urusan persediaan bahan masakan dan perintilannya ituh.

Nah, beda lagi kalo urusan belanja bulanan, macem beras, gula, minyak, sabun, gandum, keju, susu, mentega dan lain sebagainya itu. Duluuu, aku biasa belanja ke Brastagi supermarket yang di Medan, alasannya sih, disana enak banyak pilihan cemilan, udah gitu buah-buahannya seger-seger banget. Bisa buat nyetok sebulan dan masih seger gitu buahnya. Udah gitu di Brastagi supermarket itu ada satu butik nyempil barangnya lucu-lucu dan lumayan murah pula. Makin semangat deh belanja ke Brastagi, meskipun jauh juga, dibela-belain daaahhh. Satu lagi karena ada A&W sih, ayamnya sama sopnya itu suka bikin kangen dan mAW mAW lagi #bukaniklan. Padahal di Binjai ada KFC sih, tapi entah kenapa aku lebih seneng ayam dan saos sambelnya AW. Lebih berasa gimana gitu. Enyaaakkkk. Halah salah banget nulis gini, malah jadi pengen *jewer telinga sendiri*. Ngelanturnya jauh yaaa. Back to topic, tapi sejak ada Binjai Super Mall, belanja bulanan bergeser jadi pindah kesana, karena ada Hypermartnya. Eh ternyata perbandingan harganya lumayan loh, lebih mahal Hypermart. Jadi masih lebih sering ke Brastagi deh, sekalian ngabsen ke Sun Plaza sambil cuci mata. Halah. Ga deng, seringnya biasanya karena pas ada urusan kayak jemput suami, nganter laporan, mesti ambil pesenan dagangan. Kalo gitu kan memang harus ke Medan, jadi sekalian deh belanja bulanan. Gitu kira-kira alibinya.

Sekarang, ada supermarket baru nih di Binjai, namanya Asia King. Barangnya hampir-hampir mirip sama Brastagi supermarket deh, cuma kurangnya ga ada buah seger aja. Udah gitu, harganya lebih miring dari Brastagi. Lah, udah ketebak kan? Pindah deh target belanja bulananku jadinya ya ke Asia King ini. Lebih deket, lebih murah, jadi lebih hemat kaaaaannnn. Me Happy :)))))

Untuk Aqeela, di Binjai ini juga banyak tempat asyik dan fun untuk main-main. Ga yang kayak di kota-kota besar kayak Playparq atau Miniapolis sih. Tapi buat Qeela sih ga masalah ya, dia diajak kemana aja juga nyengir. Naik kuda ngelilingin tanah lapang atau naik kereta api di dalem BSM aja dia udah seneng, apalagi ke tempat main sebangsa Miniapolis itu. BIasanya kalo pas pulang kantor cepet, aku ajak dia ke tanah lapang, liat orangyang lagi jalan-jalan sore sambil naik delman, atau mampir ke Suzuya deh main-main di lantai bawahnya, naek kuda-kudaan atau mobil yang goyang-goyang itu. Beres. Kalo ada Abynya baru deh ngajak maennya niat. Bela-belain maen ke Mikie Holiday atau Hillpark di Brastagi (bukan Brastagi supermarket yaaaaa), ini Brastagi yang dulu kalo kita sering maen monopoli, mau beli tanah disini mahaaaallll banget. Daerah pegunungan, banyak vila dan tempat wisata. Aqeela girang bener dah kalo udah diajak kemari.
"mau ala-alan", gitu katanya :DD

Bisa dibilang oke loh Binjai ini kalo untuk tempat tinggal. Kotanya tenang, ga yang crowded banget gitu. Ga ada cerita macet sampe berjam-jam deh. Paling juga macet di kota, itupun kalo ada orang meninggal yang atau orang yang ada syukuran dan make badan jalan. Itupun jarang-jarang. Suasananya juga nyaman, udaranya masih bisa dibilang lumayan bersih lah. Ga panas banget juga, kecuali akhir-akhir ini, udah lama ga hujan suhu kayaknya naik drastis deh. Eh tapi sekarang diman-mana juga panas kan? Even Bandung pun udah panas. Jadi masih bisa ditolerir lahhh.

Sejauh ini yang bisa bikin sedih di Binjai ini, cuma kalo inget keluarga yang nun jauh di Palembang dan Baturaja sana. Apalagi suami abis kuliah bukannya balik ngantor di Binjai, eh malah ke kantor pusat. Makin berkeping-keping lah hatiku. Di tambah lagi, kemaren ini, mbaknya Qeela pake acara minta pulang pulak. Lengkap sudah penderitaanku dan alasanku untuk minta pindah dari Binjai ini. Hiks.

Semoga dapet tempat yang lebih baik dari Binjai dalem waktu dekat ini. Mohon doanya ya pemirsa. Dan kalo sudah takdirnya aku pindah dari Binjai, aku pasti kangen banget dahhhh sama kota ini. So much memories happens here... :')





Comments

  1. mau tanya, apakah di binjai ada hotel yang lumayan bagus? karena kantor saya ada rencana mau ada event di binjai. Terimakasih.

    ReplyDelete
  2. wah kalo hotel saya kurang tau, tapi karena binjai ini masih kotamadya kebanyakan penginapan. kalo mau hotel yang bagus lebih baik menginap di Medan saja. jarak medan binjai bisa ditempuh dalam kurang lebih 1 jam :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Assyifa's Born Day

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1