My Second Pregnancy Flight

Ceritanya tanggal 16 Februari 2013 kemaren itu, kita sekeluarga mesti mudik Binjai-Baturaja. Mudik for good, Alhamdulillah. Pertama karena emang usia kehamilanku udah masuk trimester tiga dan udah mepet banget sama usia kehamilan yang dibolehin untuk terbang. Kedua, aku udah sukses mutasi ke Bogor. Jadi sekalian aja mudik cuti melahirkan sekaigus pindahan. ippiiiiieeee Yippieeeeee Yeay!!!

Udah yang kedua kalinya mesti terbang dalam kondisi hamil besar ternyata ga membantu ya. Padahal dari jauh hari udah persiapan. Browsing-browsing peraturan penerbangan untuk wanita hamil, tanya kanan kiri sama temen yang udah pengalaman sampe konsultasi sama pramugari dan flight attendant maskapai penerbangan yang mau ditumpangi yabg kebetulan masih sepupu. Tapi ya kejadiannya tetep aja gitu-gitu juga. Ga jauh dari kejadian berangkat pertama. Surat keterangan layak terbang dari dokter kandunganku ga ngaruh dan ga membantu sama sekali. 

Sampe di counter check in bandara Polonia Medan, langsung ditanya-tanya usia kehamilan. Yang ternyata kalo usia kehamilan udah lewat dari 32 minggu khusus untuk kehamilan kedua udah ga boleh terbang. Masya Alloh. Sementara  di surat keterangan dokter yang aku bawa dijelasin usia kehamilanku udah 33 minggu, dalam keadaan sehat dan layak menempuh perjalanan jauh. Akhirnya sedikit berdebat sama petugas check in counternya. Soalnya memang sebelum terbang, bahkan sebelum beli tiket dan nentuin tanggal keberangkatan ini, aku udah nelpon ke Call Center mereka (Singa Udara) dengan petugas Mbak Lina, khusus nanyain peratyran terbang untuk wanita hamil. Infonya sih, yang wajib pake surat keterangan dokter itu yang usia kandungannya udah lebih dari 35 minggu, kalo masih kurang dari 35 minggu ga pake surat dokter ga masalah. Nah loh ternyata pas nyampe counter check in ditunjukin buku tebel tentang peraturan penerbangan yang menyatakan "usia kehamilan kedua yang masih diperbolehkan untuk menempuh penerbangan jarak jauh > 2 jam adalah 32 minggu". Sementara pas bener yeee ini aku hamil yang kedua dan di surat dokter jelas ditulis usia kehamilan udah 33 minggu. Lemes deh, ngebayangin tiket yang bakal hangus dan cuma dikasih pilihan untuk pindah pesawat. Jadi suami sama Aqeela plus Mbah tetep pake Singa Udara, sementara aku pindah ke Citilink yang udah dikonfirm mau nampung. Tapi apesnya ternyata pas di cek Citilink udah full. Makin lemes dan lunglai.


Untungnya suami yang biasanya ga sabaran dan langsung emosian ngadepin hal-hal begini, hari itu sabar banget mondar-mandir ngebujukin crew Singa Udaranya. Sampe akhirnya bikin kesepakatan kalo kami harus periksa ulang ke RS. AURI dan bikin surat keterangan baru yang menyatakan sehat, layak terbang plus usia kandungan yang masih 32 minggu. Nurut aja deh dari pada batal terbang. Untung jarak rumah sakit bandara deket, tinggal kepleset juga nyampe. Jadi masih bisa deh ngejer kesana dan tetep boarding sesuai jadwal. Alhamdulillah.

Sampe di atas pesawat, suami sempet bilang 'yaudalah ya nanti kalo mesti melahirkan lagi ga usah naik pesawat lah, ribet!'. Hedew, lagian emang mau melahirkan lagi gitu? Yang ini aja belum lahir udah mikirin yang nanti. Hahahaha. Sabar dulu kali, coiiii.. :p

Yah ternyata mau maskapai apa tetep sama ya perlakuannya. Dulu yang kehamilan pertama naek Garuda Indonesia pun gitu juga. Udah bawa surat keterangan dari dokter kandungan tapi tetep diminta periksa ulang sama dokter dari rumah sakit yang direkomendasikan Garuda. Padahal dokternya dokter umum, sementara surat keterangan yang aku bawa udah jelas dari dokter kandungan. Cuma bedanya, kalo pake Garuda Indonesia, selain harus ada surat keterangan dokter juga mesti ada tanda tangan pernyataan bermeterai yang intinya kita tidak akan menuntut apapun kepada pihak Garuda Indonesia jika dalam perjalanan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Begitulah, sementara kalo pake Singa Udara, surat keterangan dokter saja udah cukup.

Jadi, sebenernya apa aja sih yang harus disiapkan sebelum berangkat bepergian naek pesawat bagi wanita hamil?

• Pertama dan paling utama tentu saja berdoa semoga dilancarkan dan dimudahkan melewati counter check in sampe boarding
• Pastikan usia kehamilan masih dalam batas diperbolehkan melakukan penerbangan karena batas usia kehamilan yang diperbolehkan untuk kehamilan pertama dan kedua itu berbeda, sebaiknya cek ke masing-masing maskapai yang akan kita tumpangi. Kalo bisa print peraturan penerbangannya. Kalo ga ada di websitenya, datangi kantor perwakilannya dan minta hardcopy peraturannya sama petugas sambil dicatat ya nama petugasnya, buat jaga-jaga aja soalnya kadang peraturan yang disampaikan ke penumpang ga sama. Petugas di kantornya bilang A eh di counter check in bilangnya B. 

• Kita mesti yakin betul kalo kehamilan kita memang sehat, ga bermasalah. Karena tekanan di atas udara itu bisa memicu kontraksi yang mengakibatkan bayi lahir sebelum waktunya. Ga mau terjadi apa-apa sama kita dan bayi kan? Jangan sampe deh, Naudzubillahhi min dzalik.

• Jangan coba-coba untuk terbang sendirian tanpa pendamping, apalagi dalam usia kandungan yang udah masuk trimester tiga. Kalo masih tw 1 atau 2, asal ga mabuk parah ga masalah ya. Tapi kalo udah tw 3 lebih baik ada temen selama perjalanan jadi kalo butuh apa-apa ada yang bantuin. Kecuali kalo temen perjalanannya malah ngerepotin bagus ga usah lah yaaaa :D

• Usahakan untuk merasa nyaman selama perjalanan. Apa aja yang bisa bikin nyaman boleh dibawa ya. Entah itu cemilan segambreng, gadget biar ga bosen atau pillow neck biar ga pegel plus koyo salonpas untuk pijat punggung otomatis. Silakan lohhh..

• Surat keterangan layak terbang dari dokter kandungan. Meskipun pada 2 kali keberangkatanku semuanya ga dianggep. Tapi tetep aja perlu, siapa tau nanti ketemu sama petugas counter check in yang baik hati dan ngebolehin make surat keterangan dokter yang kita bawa. Alhamdulillah toh? hihihi.

• Ingetin sopir yang nganter ke bandara untuk nunggu kita sampe boarding baru pulang. Dan wajibkan sopir yang nganter untuk bawa hape. Kalo ga bawa hape gimana mau komunikasinya cyyynnn? Ini penting untuk antisipasi misalnya surat keterangan dokter yang kita bawa ga berlaku atau ga dianggep sama pihak maskapai jadi kita bisa langsung ngacir ke dokter atau rumah sakit rekomendasi. Soalnya kalo mesti naek taksi bandara, tau sendiri lah yaaaa mihil, cing!
So, masih mau nih terbang-terbang buat mudik melahirkan? Ehmmm pikir-pikir dulu lah yaaaaaa... ;)

Comments

  1. irmaaaa...baru tau klo dikau dah mutasi ke Bogor..Congrats yaaa...thanks for sharing..baru tau kalo untuk kehamilan ke2 aturannya beda... sehat2 sampe lahiran yaaa...salam buat aqeela...

    ReplyDelete
  2. iya Ikaaaa, makasih yaaaa... Alhamdulillah akhirnya bisa kumpul sama suami :D

    iya tuh ka, rada ribet kalo buat kita yg perantauan jauh dr keluarga gini yaaa. Mau melahirkan aja repot. Hihihi
    Tapi mudah-mudahan banyak hikmahnya ya. Aamiin.

    Makasih doanya ya ka, makasih juga udah mampir. Salam sama suami dan anak tercinta.. :**

    ReplyDelete
  3. mbak surat keterangan hamil dari dokter kaya gimana ya? saya hamil besar tp MBA, saya mau lihat krn ga berani lsg minta ke org tua untuk ke rumah sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga masalah sih, tinggal ke klinik dokter aja atau rumah sakit yang direkomendasikan sama maskapai penerbangan kamu, trus minta keterangan bahwa kehamilan kamu sehat untuk melakukan penerbangan, gitu aja :)

      semoga membantu yaaa..

      Delete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Assyifa's Born Day

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1