Weekend Trip to Prapat & Samosir

Rencana berangkatnya seh udah lama, tapi karena kondisi kehamilan yang waktu itu masih 4 bulan dan kekhawatiran suami yang takut ngajak bumil jalan jauh, jadinya baru terlaksana pas hari sabtu tanggal 24 April 2010, saat kehamilanku genap 20 weeks. Itupun, karena tanggal 12 April abis konsultasi sama Dr. M. Oky Prabudy, SpOG, aku nanya deh boleh ga jalan2 ke Prapat dalam kondisi hamil. Dokternya oke-oke aja. Jadilah kami berangkat. Cihuy!

Berangkat pagi2 banget abis shubuh, sengaja supaya ga panas dan ga macet dijalan. Start dari rumah Sei Asahan jam 5.30 pagi, mampir ke Darussalam jemput calon istri Henko, si Ida, ujung-ujungnya berangkat dari Medan jam 6 pagi.

Heran ya, sepanjang jalan mau keluar dari Medan, warung-warung tempat jual sarapan masih belom buka, akhirnya aku ngemil roti dulu sampe nemu tempat sarapan, untung udah minum susu. Di Tebing Tinggi akhirnya nemuin rumah makan, berenti sebentar, sarapan dengan menu sangat standar : Lontong sayur pake tauco plus teh manis panas. Hueeekkk, ga enak. Aku ga abis makannya, tehnya pahit cuma sanggup minum sesendok, pas jalan lagi, ngemil roti lagi deh. Hiks.

Sepanjang jalan, aku ga berenti ngunyah, ya kacang garing ya roti. Hahahaha. Sampe siantar, mampir makan siang di warung padang deket Wisma Reta. Ya ampun, makanannya lagi-lagi ga enak, mana pelayannya ogah2an, eh sempet salah itung bon lagi dianya. Udah gitu dia pula yang melotot-melotot ke aku. Argghh!!

Ya sudahlah ya, lanjut ke Prapat, kami naik kapal TAO TOBA II dari pelabuhan Ajibata. Berangkat jam 02.30 sore. Kapal penuh sama mobil-mobil yang membawa rombongan keluarga mau liburan, ada bus pariwisata, ada truk barang, campur aduk lah pokoknya. Mana di kapal ini, tempat duduk untuk penumpangnya cuma sedikit, jadi better stay di dalem mobil dan buka jendela lebar2 biar ga panas. Oya sambil nunggu kapal berangkat, banyak anak2 kampung sekitar pelabuhan yang menghampiri kami. 'Lempar koinnya lah kak'. Jadi kita lempar koin ke arah danau, nanti mereka akan berlomba dan berenang mengumpulkan koin yang kita lempar. Yang pernah nyebrangin Selat Sunda naik kapal pasti sudah familiar dengan atraksi serupa. Seru lah, lumayan buat hiburan. Nah, selain itu, ada juga bocah2 yang menghampiri kami :
B :'Kak, aku nyanyi lah ya kak?'
I :'Loh ngapain?' (sebenernya aku tau seh, kalo mereka niatnya ngamen, tapi pengen ngegodain aja.. :D)
B :'Biar disumbang,lah kak..'
I :'Pandai nyanyi apa?'
B : 'Anak Medan, kak'
I : 'ah, ga mau lagu anak Medan, Situmorang aja lah, bisa?'
B : 'Bisa, kak.'
Dan bernyanyilah 2 bocah kecil usia 4 tahunan itu. Aku baru sadar ternyata disini, anak2 dari kecil sudah dikenalkan dengan lagu2 daerah. Ehmmm, sementara di kampungku sana, boro2 anak2 usia 4 tahun sudah hapal lagu2 daerah. Yang dihapal malah lagu2nya Peterpan, Nidji dan band2 lainnya. Sementara disini, pas kutanya apa mereka tau lagu2 Peterpan, mereka jawab belum diajarin. Malah mereka ga tau siapa itu Peterpan, apalagi Nidji. Hahahaha. Lugu tapi lucu.

Sampe di Prapat, langsung menuju hotel yang udah di booked. Silintong Resort. Tempatnya asyik, semacam villa yang kalo kita duduk di terasnya, langsung keliatan Danau Toba. Sayangnya, disini menyajikan hidangan p*rk, jadi kalo mau pesen makanan rada- rada takut dan ga yakin, soalnya sapa yang tau kuali bekas masaknya dipake juga untuk masak nasi goreng yang kita pesan? Big No. But, no worry, kalo mau aman kita bisa keluar dari resort ga jauh nanti ada warung makan muslim, ga usah berharap makanannya enak kayak di rumah makan ya, yang penting kan halal.

Sehari di pulau Samosir, kami jalan ke pasar cindera mata, makam para raja orang Batak, museum Batak dan ga ketinggalan liat patung sigale-gale.


Lain kali, insyaAlloh pengen nyebrang ke pulau Samosir lagi, tentunya sudah dengan junior kami. Aamiin.

Comments

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Assyifa's Born Day

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1