Monday, 14 June 2010

Spice, Lembur Kuring dan Ayam Kalasan

Weekend itu jadi hari makan diluar sedunia buat aku sama hubby. Kalo pun keuangan lagi seret paling beli nasi goreng favorit di Jalan Mongonsidi trus makan berdua di mobil deh. Hahaha.

Nah, ceritanya weekend kapan itu, pergilah kami ke resto Spice yang ada di Jalan Teuku Amir Hamzah Medan, denger2 seh makanan dan suasananya enak. Eh pas nyampe tempatnya koq, rada horor gitu yah. Mobil udah masuk parkirannya neh ceritanya, dan dari dalem mobil keliatan deh tuh suasana restonya. Sepiiiiii bangetttt, cuma satu meja doang yang ada orang makan. Mana suasananya koq berantakan banget yak. Kayak gudang alat2 berat gitu. Trus didepan tempat makannya itu ada dupa2 pemujaan gitu. Dooohhh, koq berasa aneh ya? Yaudah deh kita balik belakang tanpa ngerasain makanannya. Hahahaha, mundur teratur nih ceritanya. Sayang ga sempet moto restorannya, abis parno duluan seh.. :D

Untungnya, pas banget di sebelah Spice ini, ada rumah makan Lembur Kuring. Dari namanya udah ketebak banget kan menunya? Jadi, kami belok kesini deh. Parkirannya luas banget. Rumah makannya gede bener ada taman bermain anak2 gitu dihalaman belakangnya. Konsepnya seh rumah makan keluarga gitu, tapi kalopun cuma makan berdua asyik juga kok.

Kami milih duduk di halaman belakangnya, trus pesen makan deh. Aku pesen udang galah goreng dan es kelapa muda. Suami yang emang pengen makan kepiting pesen kepiting asam manis dan lemon tea. Rasa udang dan kepitingnya seh ga luar biasa banget ya, lumayanlah. Tapi es kelapa mudanya aku suka banget, segerrrr... :D

Ini dia penampakan makanan dan suasana rumah makannya :


Kepitingnya udah ga utuh, udah pindah tempat soalnya hehehe. Untuk harganya ternyata lumayan mahal juga ya kalo dibandingin sama rasanya yang so-so. Tapi pelayanannya seh oke. Nunggu pesenannya ga lama. Total untuk makan berdua kena 210,8 K IDR udah sama pajak. Oia itu udah termasuk rokok suami (Arrrggghhhhh! dan aku sebel banget sama yang namaya rokok), tambahan jus jeruk dan seporsi tahu tempe goreng.

Besokannya kami makan siang di Ayam Kalasan, karena ada temen yang bilang lebih enak makan di Ayam Kalasan dari pada Lembur Kuring. Nyampe di ayam Kalasan yang di Jalan Iskandar Muda, ternyata penuh banget. Tapi tempatnya nyaman, dan ACnya dingin hehehe. Begitu dapet tempat duduk, waitressnya langsung nyodorin menu, yang mana sama persis sama menu yang ada di Lembur Kuring. Jenis makanan dan minuman sampe harga dan gambarnya. Sama plek! Hahahaha.

Untuk makan siang itu aku pesen sate ayam dan es kelapa muda. Suami pesen udang sambel pete, es kelapa muda sama tahu tempe goreng. Itu udah termasuk nasi putih 2 porsi ya. Oia, tambahan buah-buahan potong satu porsi. Rasa masakannya tetep sama aja ya kayak di Lembur Kuring, pelayanannya pun sama. Ga nunggu lama pesenan dateng.
Total kerusuhan pas makan siang itu 127 K IDR. Yang bikin mahal udang sambel petenya 43 K IDR aja gitu, padahal udangnya ga seberapa. :D:D

Ini dia penampakannya :


Jadi, kesimpulannya, ternyata Ayam Kalasan dan Lembur Kuring itu masih bersaudara, lah wong masih satu manajemen. Cuma beda nama aja. Informasi ini terpercaya lho, soalnya aku nanya langsung sama waitressnya. Abis penasaran seh. Hehehe..

4 comments:

  1. ayam sama lembur kok bisa bisanya sodaraan?
    ayam ya sodaraannya sama itik, bebek, dan lain lain :-D

    ReplyDelete
  2. nyam..nya..nyam.. jadi lapar di tengh malam nih gara-gara baca postingnnya.. :D

    ReplyDelete
  3. beni > sodara dongggg, kan ayam sama lembur mirip... huahahaha..ati2 loh sama yg mirip2.. :D


    saidi > hahahaha, jadi ga ngantuk kan?

    ReplyDelete
  4. wuuuuuuuuuuuah
    bikin ngiler aja
    dah lama aku gak makan kepiting nih

    ReplyDelete

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*