Akhirnya Papsmear Juga

Niat untuk papsmear seh udah lama bangeeet, sejak awal2 nikah di tahun 2009. Tapi niat tinggallah niat, karena alhamdulillah setelah nikah aku langsung hamil. Fokus ke kehamilan dong, eh ditengah kehamilan yang baru mau masuk usia 10 minggu aku harus kehilangan calon bayiku, aku keguguran. Hiks. Terlupalah itu yang namanya papsmear, fokus beralih ke penyebab keguguranku dan berusaha untuk hamil lagi. Bersyukur banget Allah segitu sayangnya sama aku dan suami, enam bulan berselang aku diberi kesempatan hamil lagi. Alhamdulillah kehamilan yang kedua lancar. Bayiku sehat dan lagi lucu2nya sekarang :D

Balik lagi ke cerita papsmear. Sebenernya rada ngeri juga mau ngelakuinnya, dari cerita2 yang sampe ke telingaku seh katanya nanti dimasukin alat untuk ngambil sedikit jaringan rahim kita yang nantinya akan diperiksa di laboratorium, sehat ga jaringan rahim kita itu. Nah lho? Dimasukin alat? kayak periksa dalem dong? Uhuk, ngebayangin periksa dalem aja, udah ngilu2 gimana gitu, gimana rasanya ini jaringan rahimnya diambil sedikit, dikerok dong? Omaaakkkk, ga kebayang deh. Tapi kalo ga papsmear koq rasanya lebih ngeri ya. Beberapa hari yang lalu sempet nyimak timeline @selamatkanibu lagi ngebahas kanker serviks. Dijelasin disitu kalo kanker serviks itu pembunuh pertama wanita setelah kanker payudara (ehem, pembunuh kedua dong? :D), dan di Indonesia sendiri, setiap 30 menit, ditemukan 1 kasus baru kanker serviks. Dan setiap 1 jam, 1 kematian terjadi karena kanker tersebut. Lumayan serem kan? Ehm, kenyataan ini yang sedikit menghilangkan rasa takutku untuk papsmear. Karena salah satu cara untuk mendeteksi adanya kanker serviks untuk wanita yang sudah aktif berhubungan seksual, ya dengan papsmear ini. Minimal 1-2 tahun sekali wajib melakukan papsmear. Tapi kalo yang belum aktif secara seksual bisa dengan vaksin HPV yang bisa diberikan mulai dari usia 10 tahun. CMIIW ya.. :)

Untuk papsmear ternyata ga perlu ribet2 janjian dulu atau minta surat rekomendasi dokter. Tinggal dateng aja ke obgyn langganan, bilang mau papsmear. Naik ke kursi periksa, sret sret ga nyampe 10 menit selesai deh. Ajaibnya ga ada rasa sakit sama sekali lho! Ini beneran ya, bukan cuma nyeneng2in aja. Aku seh ga ngerasa apa2, sampe dokternya bilang 'udah, bu'. Eh? Udah gitu aja? hihihi kalo tau gini doang mah, dari kemaren2 deh aku papsmear *kibasjilbab*. :D

Biayanya relatif ya, karena aku kemaren sekalian USG ngeliat kondisi dalem jadi kena 504K IDR (udah sama konsultasi obgyn dan papsmear) plus biaya laboratorium 110K IDR. Papsmearnya ditangani sama dr. Muljadi, SpOG di Rumah Sakit Columbia Asia Medan (dulunya Gleni International Hospital). Dokternya asyik ternyata, dan kerjanya cepet banget. Besok2 kalo mau periksa kandungan sama dokter ini aja ahhh. Thanks to Mbak Hildayie yang ngerekomendasiin dokter ini. *peluk*

Comments

  1. hooo gitu ya? ga sakit.

    yo wes, langsung berangkat ke medan buat papsipapappremanpremansmear. :-D

    ReplyDelete
  2. hadeh si Om Ben, *tutupmuka*ambilpentungan* :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Assyifa's Born Day

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1