Kabur ke Bandung :D #1


Lumayan juga nih efeknya abis kabur seminggu ke Bandung.  Binjai berasa makin panas dan kerja semakin males. Nah loh? Sungguh efek habis liburan yang ga bajuusss. Hahaha. Ya iyalah, selama ngabur itu nginepnya kan di Cigadung Raya, nah daerah ini tuh bisa dibilang lumayan deket dari Dago dan alhamdulillahnya udaranya masih sejuk, ga perlu AC lah pokoknya. Wong kami aja selama nginep disana ga pernah berasa kepanasan apalagi keringetan.

Bandung, Day #1

Berangkat dari Medan hari Sabtu, 25 Juni, jam 9 pagi, nyampe Bandung jam 12.00, maksud hati begitu nyampe drop barang ke Guest House, lanjut makan siang trus cabut ke Saung Angklung Udjo buat nonton pertunjukan yang jam 15.30, lah pesawatnya pas mau mendarat malah muter2 di atas terus mau keluar bandara malah dilama2in, ternyata eh ternyata ada Wapres. Ga tau deh apa korelasinya, yang iya jadwal hari pertama kacauuu. Nyampe tempat nginep, aku sama Anis bagi tugas, beres2 dan nyuapin Qeela, sementara Aby Qeela ngabur ke Ampera beli makan siang. Jam 3  semuanya baru kelar dan tetep maksain ke Saung Udjo. Bisa ditebak ya, nyampe sana parkiran penuh. Ga bisa masuk samsek.Yaiyalah, hari Sabtu pas musim libur sekolah pula. Alhasil balik belakang. Penonton kecewa. Phmmfftt. 


Udah deh putar haluan ke Gedung Sate, soalnya mengingat dan menimbang ternyata aku ini meskipun udah beberapa kali ke Bandung ternyata masih juga belom tau dan belom pernah liat langsung yang namanya Gedung Sate. Masya Alloh *tutup muka*. Dan dari hasil penglihatanku, Gedung Sate itu ternyata ga semegah kaya yang terlihat di tipi ya. Lapangan Sabuga juga. Kirain yang gede, rapih trus bagus gimana gitu, ga taunya yaaahh... koq kayaknya lebih gede dan rapih Lapangan Ahmad Yani di Baturaja sana ya, cuma kalah populer aja siy, hihihi.. *piss warga Bandung :D* Okelah sebagai barang bukti kalo aku dah nyampe Gedung Sate, tentunya hal wajib adalah foto2 bak turis dari Inggris. Kalo di Sabuganya ga foto2 deh, keburu ilfeel ;p


Makan malem hari pertama di Bandung, ga sengaja lewat jalan Maulana Yusuf. Keingetlah aku sama rekomendasi dari mas mbot. Sate Maulana Yusuf. Sate terenak se-Indonesia. Gila aja lu kalo ada yang bilang begitu trus lewat tempatnya malah ga mampir. Kesan pertama rada ragu. Soalnya koq yang makan sepi ya? Tapi ya tetep aja masuk dan pesen 3 porsi sate kambing plus lontong. Herannya pas mesen itu, pelayannya mastiin sampe 2 kali loh kalo pesenan kami itu beneran 3 porsi sate kambing untuk 3 orang. Pesenan dateng, ya ampuuunnnn satenya gede2 ajaaaaaaaa. Pantes ditanyainnya sampe segitunya. Ternyata ya, potongan dagingnya itu sejempol aku loh. Jadi seporsi sate bisa untuk 2 orang. Makan 3 tusuk aja udah ngos2an apalagi dimakan sama lontong. Yakin lah  sampe besoknya juga ga akan laper2 deh. Beneran... *lebay*. Bisa ditebaklah kalo satenya pasti nyisa. Oke, bungkusssssss. Lumayan buat namabah2in lauk sarapan. Hehe.. *ga mau rugi*. Eh tapi ini satenya ga abis bukan karena ga enak loh ya, tapi karena porsinya yang emang super. Soal rasa, begh aslii enaakkk banget. Ga salah deh kalo sampe dideskripsikan sebagai sate terenak se-Indonesia Raya. This is the best sate kambing i ever tasted. Jempol. Dagingnya empuk, teksturnya lembut dan yang paling oke, ga ada bau kambing blas. Bumbu kacangnya itu pas komposisinya, kalopun mau digadoin makan gitu aja ga pake satepun tetep enak. Nah tapiii, berhubung aku nih ya meskipun darah Jawa tapi ya tetep kelahiran Sumatera pas ngerasain cabenya ga kerasa pedes samsek. Mesti nambah cabe sampe 2 kali baru ada rasa pedesnya. Overall, ajiibbb. Besok2 kalo suami pulang mesti minta bawain sate ini. Wajib hukumnya. Ga usah deh itu banana roll atau brownies. Hihihihi.

Highlight of the day :D
Perut kenyang, perjalanan lanjuutt. Karena besok mau ketemuan sama mertua di Karawang, rumah adek ipar, hari ini harus nyampe ke rumah pakde dulu. Nganterin oleh2 bolu meranti nan kesohor dan bikin ngiler itu *ngetik ini aja bikin pengen deh ahhh..* Macet2an lah dari Maulana Yusuf ke Leuwi Panjang. Nyampe sana kebayar lunas deh macetnya. Pakde seneng luar biasa dikunjungin. Soalnya terakhir ketemu pas nikahanku. Sekarang, Qeela aja udah hampir setahun. Itu berarti 2 tahun yang lalu. Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk jalin silaturahmi. Pulang dari rumah pakde hati hangat banget lah pokoknya. Bahagia. Ga dikasih pulang seh, maksudnya nginep aja, tapi karena ga mau ngerepotin, tetep balik ke guest house deh.

Guest house tempat kita nginep itu, lokasinya meski agak jauh dan rada nyempil, tapi tempatnya asyiikk dan rumahnya nyaman banget deh. Pertama kali nyampe yang siangnya itu aku udah langsung jatuh cinta.  Love at the first sight lah. Rumahnya unik, kecil tapi komposisi dan pengaturan ruangnya pas. Pokoknya manteplah buat keluarga yang mau liburan tapi tetep pengen bisa masak2 apalagibaut emak2 yang punya bayi yang masih MPASI macem ai ini. Ehm, nanti guesthouse di review terpisah ya.. *inshaAlloh*

Hari pertama, sukses tidur nyenyak... :)

...continued...

Comments

  1. wah jadi pengen nyobain sate kambingnya.. kapan2 kalo ke bandung mampir aahhh.. :9

    ReplyDelete
  2. iya Nyiell, enak banget itu satenyaaaaa..Sluuurrrrpppp.., dan ternyata pas masuk kesana kan sepi ya eh ternyata pas keluar udah rameeeeeee pada makan di tenda luar ternyata hihihi...

    ReplyDelete
  3. irmaaaaa....kabarinlah kalo ke bandung,lupa ya punya temen d bandung
    tar diajakin makan sate kambing yg lebih enaklah...hehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Assyifa's Born Day

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1