Skip to main content

Pecah Telor, Beli RD!!

Jadi sebenernya udah luuuuaaaaammmmmmmaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget denger jenis investasi yang namanya erde alias Reksadana ini. Tapi oh tapi, karena p̶e̶n̶g̶e̶t̶a̶h̶u̶a̶n̶ ̶s̶e̶p̶u̶t̶a̶r̶ ̶R̶D̶ ̶i̶n̶i̶ ̶y̶a̶n̶g̶ ̶m̶a̶s̶i̶h̶ ̶k̶u̶r̶a̶n̶g̶ ̶m̶u̶m̶p̶u̶n̶i̶ ̶p̶l̶u̶s̶ ̶r̶a̶s̶a̶ ̶m̶a̶l̶a̶s̶ ̶b̶r̶o̶w̶s̶i̶n̶g̶2̶ sesuatu dan lain hal, akhirnya baru tadi pagi aku memberanikan diri beli RD. Yassalam, kemana aja buk? Yah, tapi menilik *ehem, benerin jilbab* kata pepatah, lebih baik terlambat dari pada tidak, kan? Jadi yowes gapapa, kita liat aja nanti perkembangannya gimana, mudah2an bisa nambah pundi2 dan menambah ilmu seputar per-investasi-an. Demi melawan inflasi nan melonjak serata Dana Pendidikan + Dana Pensiun nan melambungggg..bung..bunggg..

Mengutip kata2 seorang FinPlan kondang, kira2 gini 'kalo mau investasi di RD, jangan tunggu sampe ngerti atau faham betul, nanti malah ga jadi2 investasinya. Beli aja RDnya, dan kita belajar dari prosesnya.' Jadilah tadi pecah telor beli RD.

Tujuan pagi2 ke bank, awalnya karena mau minta reset pin token. Kelamaan ga dipake jadi lupa pin *Thank to mobile banking, transfer tinggal klak klik ajah dari hape :DD*. Tapi karena ke banknya masih pagi, antrian masih sepi. Lanjut deh tanya2 soal RD dan sempet nanya soal ORI008 juga seh, tapi ga beli soalnya mihil iwil iwil. Minimal pembelian mesti 5 unit, yang mana 1 unitnya itu 1 jeti ajah. Begh, ga bisa ditawar ya? Nampak harus berfikir ulang antara coba beli aja ato ah sayang mending untuk invest yg laen? *emaklabil*. Eh tapi sebenernya aku lagi nungguin twit #FinClinic-nya @mrshananto tentang ORI008 ini sih. Jadi nanti bisa lebih tau makhluk apa sih ORI008 ini? Jadi ga kayak beli kucing dalan karung *alesan, padahal males mau ngeluarin duit buat beli*. Hehehee.

Sebenernya banyak banget jenis RD yang ditawarkan tadi, bergantung resikonya. Makin tinggi hasil investasinya makin tinggi resikonya. Mulai dari RD Pasar Uang, RD pendapatan Tetap, RD Campuran dan RD Saham. Karena masih tahap coba2, akhirnya aku beli yg RDPU, dengan resiko minimal. Nama RDnya Mandiri Investa Pasar Uang. Alasannya karena minimal pembelian 500rb ajah dan untuk top up min 100rb. Masih agak terjangkau lah ya. Prosesnya td lumayan lama, banyak formulir yang diisi. Tapi karena Mas CS bank pita kuning ini juga udah nyobain invest di RD, jd dia sedikit banyak tau tentang RD. Penjelasannya nyambung dan اَلْحَمْدُلِلّهِ. jadi agak sedikit tercerahkan, makasih mas Andre *dadah2 :))*.

Tahap awal ini masih beli putus aja segitu, belum ada Installment Plan RDnya. Nanti rencanaya setelah ada NABnya dan laporan perbulan perkembangan investasinya baru deh bikin IP. Atau mungkin malah beli RD yang lebih beresiko supaya lebih berasa peningkatan nilainya. Besok2 mau coba RDC dan RDS ahhhh. Siapa tau bisa buat Dana Liburan *tetep yeeee!!!..*

Alhamdulillah, pembeilan RD ini jadi tahap awal investasi baru kami dan semoga aja bisa jadi dana buat playgroup Aqeela nanti + nilai investasinya bagus. آمينَ. PR buat aku sekarang, tinggal nentuin Asji murni buat suami sekaligus buat payung Arrazaqs Family. Mudah2an dalam waktu dekat bisa deal sama agen asuransinya. Lebih cepet punya proteksi, tentu akan lebih bagus kan?... آمينَ. :)

Comments

  1. saya pengen aktifin mobile banking gak jadi2nih.. kalo udah aktiif pasti enak banget yah bisa transfer2 di mana aja.. :)

    ReplyDelete
  2. Terimakasih atas infonya Sob.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  3. @ saidialhady : bener2 memudahkan deh itu mobile banking, mau transfer2 jadi gampang. Tapi jadi celah juga, tiap buka OLS selalu saja tergoda hehehe...

    @Ejawantah's Blog : sama2 makasih sudah mampir.
    Salammm :)

    ReplyDelete
  4. wondering.
    do we really need to think about this?
    future future an.

    masih ngawang. :-D

    ReplyDelete
  5. @ beni : ehmmm, sepertinya begitu ben, sedia payung sebelum hujan *lebay ga sih? hehehe*

    ReplyDelete

Post a Comment

Stop by, and leave your comments! Thankyouuu :*

Popular posts from this blog

Puree Pepaya Alpukat

Kerjaan lagi gonjang ganjing karena jaringan kantor bapuk. Kadang koneksi cepet tapi kebanyakan disconnectnya *note : ini posting dipublish waktu koneksi lagi waras*. Daripada manyun, bongkar2lah folder di komputer. Tadaaaaaaa, ada foto puree Aqeela jaman masih < 1 tahun.
Ini dia, Puree Pepaya Alpukat

Cara Membuat :
Siapkan pepaya dan alpukat yang sudah matang, haluskan. Bisa pake baby food maker sebangsa pigeon ato munchkin atau tommee tippee. AKu seh lebih suka menghaluskannya pake sendok ajah atau pake ulekan kayu yang aku beli khusus untuk makanan Aqeela.lebih praktis dan ekonomis. Hehehe. *melirik sedih ke pigeon home baby food maker yang kebanyakan nganggur*. Haluskan secara terpisah atau satu2 aja, nanti di mangkuk baru campur. Waktu mau dikasihkan ke baby, boleh dicampur asip, supaya rasanya lebih ajiiiibbb. Babypun makannya lahaaappp..happp..happ.. :DD
Duluuu, sebelum setahun Aqeela favorit banget makan puree ini, tapi entah kenapa ga ada ujung pangkalnya eh tiba2 mulutny…

Assyifa's Born Day

Kelahiran Assyifa itu udah ditungguin sejak masih kerja dan hamil masih itungan 32 minggu. Padahal, dari awal sudah tau kalo HPL-nya itu tanggal 27 Maret 2013. Tapi tetep aja ngarep melahirkannya cepet dan maju dari prediksi. Alhasil ambil cuti mulai tanggal 15 Februari terus cusss mudik ke Palembang lanjut Baturaja.
Satu bulan nunggu tanda-tanda melahirkan di  Baturaja, yang ditunggu adem ayem aja. Cuma ngasih mules-mules dikit, kontraksi palsu berulang-ulang plus ga nyenyak tidur sepanjang malam. Ya tapi gitu doang, ga berlanjut ke kontraksi serius dan tanda awal melahirkan, entah itu flek atau mules berkepanjangan. Begitu terus setiap hari sampe rasanya ga sabaaaaarrrr banget secara perut udah kayak bola basket dan makin hari makin berat. Semua yang kata orang bisa mempercepat dan memperlancar proses persalinan udah aku laksanain. Mulai dari jalan pagi, banyak-banyak nungging, banyak gerak sampe joged-joged alaypun. Tapi ya namanya juga belom waktunya, adek bayi yaaa slow aja di d…

Shopping Perlengkapan Baby Arrazaq, Session 1

Ga bisa dibilang pertama-pertama banget seh, soalnya aku kan udah colongan belanja online. Tapi yang beneran sampe rada2 kalap ya belanja yang ini, padahal barang yang dibeli ga banyak2 amat, cuma 2 kantong.. :D:D Oia, thanks to bunda Aghnan, aku banyak nyontek list belanjaan dari blognya.

Tujuan belanja kali ini ke New Salim Shop, di Jalan Thamrin no 2B (Simpang Sena) Medan, telepon 061-4536410. Ini toko rekomendasi dari mama Suhayla, ga pake survei harga lagi begitu nyampe tempat, liat2 baju2 sama popok. Langsung tancap deh belanjanya.

Awalnya seh cuma mau beli perlengkapan yang mau dibawa untuk persiapan kerumah sakit aja. Eh, malah keterusan. Lucu2 seh ya, ga bisa nahan deh. Nah, barang2 yang berhasil diamankan diantaranya :

•Popok Fluffy Liris, 4 pcs @ 8K IDR
•Popok Tali Panda Awan Ichigo, 1 pcs @ 13K IDR
•Popok Tali Hippo Ichigo, 5 pcs @ 13K IDR
•Popok Lem Ichigo, 2 pcs @ 10K IDR
•Gurita Bayi, 6 pcs @ 4K IDR
•Bedong Tetra 1 pcs, @ 22K IDR
•Bedong Cotton 1 pcs, @ 17K IDR
•Bedong Dacron 1 p…